Sunday, December 22, 2013

Al Haq Yang Satu

Lirik Lagu Al Haq- Mawi ft AC Mizal

(AC Mizal)
Andainya ku bisa putarkan saat waktu,
Ku perbetulkan segala kesilapan lalu,
Andainya kupernah melukakan hatimu,
Izinkan aku mengubati jiwa ragamu,
Segala-gala suka dan duka,
tak pernah dapat ku lupa,
Daku manusia biasa,
dibawa dosa pahala,
Hidup didunia cuma sementara,
Janganlah leka jangan terpedaya,
Antara kaca dan juga permata.
(Mawi)
Ku bersujud padamu,
berdoa pada yang satu,
Padamu aku mengadu,
Allah yang satu,
Mohon petunjuk darimu,
berderai air mataku,
Ku ingin dekat denganmu.
Ya Allah x2,
ampunilah dosa dosaku yang lalu,
Ya Allah x2,
Maha Pengasih,Penyayang, Maha Mengerti.
(AC Mizal)
Andainya kubisa hidup seribu tahun lama lagi,
Ku kota kata kata yang telah ku janji,
Andainya ditakdirkan esok aku pergi,
Susun sepuluh jari memohon diampuni,
Janganlah bersedih berduka,
Berjumpa disana semula,
Kembali kepada pencipta,
Diruang yang luas terbuka,
Pintu syurga dan neraka,
Bertapa kau bersedih berduka dijiwa gelora didalam dilema menanggung derita
(Mawi)
Ku bersujud padamu,
berdoa pada yang satu,
Padamu aku mengadu,
Allah yang satu,
Mohon petunjuk darimu,
berderai air mataku,
Ku ingin dekat denganmu.
Ya Allah x2,
ampunilah dosa dosaku yang lalu,
Ya Allah x2,
Maha Pengasih,Penyayang, Maha Mengerti.
(AC Mizal)
Allah akhbar, Allah yang Maha Besar,
Mari memuji memuja,
Maha Kaya Berkuasa,
Ampunilah segala dosaku yang lalu


Tentang Hati


10 pintu masuk syaitan ke dalam hati manusia
Daripada Ibnu Abbas, Rasulullah SAW bersabda: Syaitan duduk mencangkung atas hati manusia. Bila manusia mengingati Allah, ia kan berundur; dan bila manusia lalai, ia akan membisikkan kejahatan.

1.       Marah

Sifat marah berpunca dari kurang kesabaran dalam menghadapi sebarang keadaan. Orang yang demikian selalunya didorong oleh pengaruh Syaitan yang ingin merosakkan iman dan dirinya.

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud :
"Orang yang terkuat di kalangan kamu semua ialah orang yang dapat mengalahkan hawa nafsunya di ketika dia marah dan orang yang tersabar ialah orang yang suka memberikan pengampunan di saat dia berkuasa memberikan balasan (kejahatan orang yang menyakitinya)"
(Hadis Riwayat Baihaqi)

Sabda Nabi s.a.w. lagi yang bermaksud :
"Tiada seorang pun yang meneguk satu tegukan yang lebih agung pahalanya daripada tegukan berupa kemarahan yang ditahannya semata-mata mengharapkan keredhaan Allah Taala."
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

2.       Dengki

Sifat di atas lahir daripada rasa kurang senang dengan nikmat yang dikecapi orang lain lalu mengharapkan nikmat itu terhapus daripadanya.

Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud: ” Hasad itu memakan (memusnahkan) kebaikan , sebagaimana api memakan (membakar) kayu.”

Sabda Rasulullah S.A.W. maksudnya : "Waspadalah terhadap hasad (iri dan dengki), sesungguhnya hasad mengikis pahala-pahala sebagaimana api memakan kayu.
(Hadis Riwayat Abu Dawud)"

3.       Tamak

Allah menceritakan Kisah Qorun dalam Al Quran; Surah al Qashash 28: 78
Dia (Qorun) berkata, 2sesungguhnya aku di beri harta itu, semata-mata kerana ilmu yang ada padaku.” Tidakkah dia tahu, bahawa Allah telah Membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan orang-orang yang berdosa itu tidak perlu ditanya tentang dosa-dosa mereka.

4.       Bakhil

Kedekut/ tidak mahu mengeluarkan harta untuk jalan Allah

Rasulullah S.A.W. bersabda, "Ada tiga hal yang dapat membinasakan diri seseorang iaitu kedekut yang ditaati, hawa nafsu yang diikuti dan ujub (rasa kagum dengan diri sendiri)," (HR Al-Bazzar dan Al-Baihaqi)

Sufian berkata: Syaitan tidak mempunyai senjata seampuh rasa takutkan miskin

5.       Riak

Riak ialah memperlihat atau menyempurnakan ibadat dengan tujuan mendapat pujian serta perhatian orang lain seperti solat dan puasa.

Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud: "Mahukah kalian aku beritahu sesuatu yang lebih aku takutkan daripada Dajal?" Kami katakan: Tentu. Baginda bersabda:" Syirik yang tersembunyi iaitu apabila seseorang mengerjakan solat lalu dia menyempurnakan solatnya kerana melihat seseorang memandangnya."
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: "Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah asy syirkul ashghar (syirik kecil). Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak."
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

6.       Ujub

Ujub bererti berasa kagum dengan keistimewaan dan kelebihan diri sendiri. Ini juga berkait rapat dengan kelebihan dari segi kecantikan , kepandaian, kekayaan dan lain-lain.

Ciri-ciri Sifat Ujub

1) memandang remeh dosa
Orang yang terkena penyakit ujub akan memandang remeh dosa-dosa yang dilakukannya dan menganggapnya bagai angin lalu. Nabi s.a.w. telah mengkhabarkan kepada kita dalam sebuah hadis: “Orang yang jahat akan melihat dosa-dosanya seperti lalat yang hinggap di hidungnya, dengan mudah dapat diusirnya hanya dengan mengibaskan tangan. Adapun seorang mukmin melihat dosa-dosanya bagaikan duduk di bawah kaki gunung yang siap menimpanya.” (Hadis Riwayat Al-Bukhari)

2) suka dimuliakan oleh orang lain
Dalam sebuah hadis riwayat Abu Dawud, Rasulullah SAW  bersabda “Barangsiapa yang suka agar orang-orang berdiri menyambutnya, maka bersiaplah dia untuk menempati tempatnya di neraka.” (Hadis Riwayat Tirmidzi, beliau katakan: hadis ini hasan)

7.       Berprasangka buruk

Allah berfirman dalam Al-Quran; Surah al Hujurat 49: 12
Wahai orang-orang yang beriman jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada di antara kamu menggunjing sebahagian yang lain. Apakah di antara kamu suka memakan daging saudaaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sungguh Allah Maha Penerima taubat, Maha Penyayang.

Penyair Arab menyebut, “mata keredhaan buta terhadap aib, tetapi mata kebenciaan menampakkan segala keburukkan”

8.       Takabbur

“Tiada masuk syurga orang yang ada pada hatinya setimbang semut kecil daripada biji sawi daripada takabbur.”
Dari Abu Dhar r.a. katanya: Maksudnya;“Pada suatu hari aku bercakap-cakap dengan seorang, Aku berkata: “Wahai anak si hitam.” Rasulullah s.a.w. segera menegur, sabdanya: “Wahai Abu Dhar! Tidak ada kelebihannya bagi anak si putih ke atas anak si hitam
Ciri-ciri sifat takbur ialah:
1. Lupakan hakikat diri sendiri selaku mahkluk yang amat lemah.
2. Lupakan kekuasaan Allah.
3. Memandang hina kepada orang lain.
4. Enggan menerima kebenaran.
5. Memandang dirinya sahaja yang pandai, besar, sempurna, benar dan kuat.

9.       Panjang angan-angan

Islam melarang manusia daripada panjang angan-angan kerana ia akan melalaikan dari beramal dan beribadat kepada Allah. Umat Islam hendaklah berhati-hati melakukan sesuatu urusan supaya segala tingkah laku yang dilakukan tidak menjadi sia-sia. Manusia suka berangan angan panjang, oleh itu hendaklah ia berwaspada jangan sampai melekakan dan melalaikan sehingga akhir hayat.

Daripada Anas bin Malik RA berkata: Rasulullah SAW bersabda: "Dalam semua perkara pada anak Adam yang akan menjadikan mereka tua adalah dua perkara: Tamak dan Angan-angan". (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Anas r.a. katanya: “Nabi s.a.w. telah menggariskan beberapa garisan lalu ia bersabda ‘ini angan-angan manusia dan yang ini ajalnya. Ketika seseorang itu dalam keadaan demikian (panjang angan-angan yang tidak putus-putus) tiba-tiba datanglah garisan yang pendek (sampai ajalnya mati)”.      (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)
  
10.   Cintakan Dunia

Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud :
"Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi s.a.w. menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah s.w.t. akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah s.w.t. akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan". Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi Muhammad s.a.w. menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".
(Hadis Riwayat Abu Daud)

Oleh itu, kita haruslah bersifat zuhud. Namun sifat zuhud tidak boleh disalah ertikan dengan meninggalkan  kehidupan dunia.

Al-Imam Hasan Al-Basri menyatakan bahawa zuhud itu bukanlah mengharamkan yang halal atau menyia-nyiakan harta, akan tetapi zuhud di dunia adalah engkau lebih mempercayai apa yang ada di tangan Allah daripada apa yang ada di tanganmu. Keadaanmu antara ketika tertimpa musibah dan tidak adalah sama saja, sebagaimana sama saja di matamu antara orang yang memujimu dengan yang mencelamu dalam kebenaran.


Allah tidak menjadikan bagi seseorang dua hati dalam rongganya...
surah al Ahzab 33: 4

maka Dia mengilhamkan kepadanya jalan kejahatan dan ketakwaannya, sungguh beruntung bagi orang yang mensucikannya (jiwa itu), dan sungguh rugi bagi orang yang mengotorinya.
Surah asy Syams 91:8-10

Thursday, December 5, 2013

Nota Cinta Buat Sahabat



Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Menemui sahabat-sahabatku yang sangat dicintai, semoga Allah melindungi kamu semua dengan rahmat dan kasih sayang-Nya.

Meniti arus perjuangan ini, aku seakan-akan terlalu diterpa kerinduan usrah Kajian kita yang lalu. Saat itu aku masih teringat, bahkan masih terasa-rasa kasih sayang yang disemai dan dibaja lillahi ta'ala, betapa membawa kesan yang amat mendalam dalam jiwa ragaku. Terima kasih kepada Kak Nik yang telah berjaya membawa kami ke jalan ini, dengan izin Allah Ta'ala.

Sahabat-sahabatku,

Percayalah.. Bukan ku tidak merindui kalian, bahkan jiwa ini seolah-olah meronta-ronta untuk bertemu kalian dan untuk terus berada dalam halaqah bersama kalian. Setiap kali ku baca kitab suci Al-Quran, ada sahaja ayat-ayatNya yang mengingatkan tentang kita dahulu. Subhanallah.. Aku berasa sungguh terharu dan bahagia kerana ingatanku pada kalian apabila aku membaca Al-Quran. Bermakna jika aku selalu membaca Al-Quran, pasti akan teringat kalian.

Dalam Al-Quran, pernah kita sentuh ayat ini..

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan diantara hati kamu (sehingga kamu bersatu- padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat pertunjuk hidayahNya.

Surah Ali Imran : 103

Sesungguhnya ketika itu perasaan kita sebagai saudara dalam halaqah semakin teguh dan seakan tidak mahu untuk berpisah. Bahkan benarlah dalam hadis disebut, orang Mukmin itu seperti satu jasad. Jika satu anggota disakiti, anggota lain akan turut terasa.

Dalam hidup ini, kita perlu sentiasa bersedia untuk berkorban. Sahabat-sahabatku, masih ingat lagikah kisah sahabat-sahabat Rasulullah sallallahu alaihi wasallam? Ketika Rasulullah S.A.W menyuruh mereka berhijrah, mereka berhijrah tanpa meninggalkan kecintaan kepada Rasulullah S.A.W meskipun mereka jauh dari Rasulullah S.A.W.

Masih ingat lagikah ketika Rasulullah S.A.W. bersama Abu Bakar As-Siddiq, sahabat baginda yang paling akrab dan setia, di dalam Gua Tsur dalam perjalanan hijrah ke Madinah. Betapa cintanya As-Siddiq pada Rasulullah S.A.W. sehingga sanggup terluka untuk melindungi Rasulullah S.A.W.


Sahabat-sahabat yang kusayangi,

Allah telah menentukan jalan hidup kita dengan baik sekali. Saat kita berusrah bersama-sama dahulu, kita dapat menghayati keindahan berhalaqah. Maka sekarang aku merasakan kita perlu untuk sebarkan keindahannya pada insan-insan sekeliling kita yang masih mencari-cari jalan cinta Ilahi itu. Aku yakin, Allah sangat meredhai percintaan dan persaudaraan atas nama-Nya.

Janganlah disedihkan dan dikesalkan perpisahan kita yang sementara ini kerana Allah sudah menjanjikan pertemuan yang jelas dan kekal di jannah nanti. Hanya ingat satu titipan-Nya, jangan pernah berpaling dari-Nya. Selagi persahabatan kita terjalin kerana-Nya, selamanya takkan pernah pudar.

Sahabat-sahabat yang sangat kucintai,

Pertemuan dengan orang baru di sekeliling kita memberikan kita peluang untuk belajar lebih memahami orang lain dan banyakkan bersabar jika berlaku salah faham. Setiap orang tentunya tidak sama zahirnya, maka sikap juga berbeza. Kelebihannya jangan kita ambil kesempatan dan kelemahannya perlulah diterima dan jangan dijaja pada orang lain.

Di sini juga sahabat-sahabatku, aku menemui sahabat-sahabat yang mempunyai misi yang sama seperti kita dahulu, namun cuma belum bermula. Aku ingin sekali menambah ahli-ahli dalam taman-taman syurga dunia ini. Kuharap kalian juga begitu. Percayalah, inilah jalan yang dicintai Allah kerana Allah mencintai orang-orang Mukmin yang bersaudara dan saling mencintai kerana-Nya.

Oleh itu sahabat-sahabatku, terimalah nota cinta ikhlas dariku buat kalian. Bersama titisan air mata dari hati, aku sangat mencintai kalian kerana Allah. Jika ada antara kalian yang aku terlebih atau terkurang sebut namanya, maafkan aku kerana itulah antara kelemahanku. Apabila aku terlalu mencintai seorang sahabat, sahabat yang lain turut kucintai namun tak sebanyak dia. Hanya Allah yang tahu mengapa begitu. Hakikatnya, manusia takkan mampu adil walau berkali-kali dia cuba untuk adil kerana adil itu hanya milik Allah.

Sekian nota cinta buat kalian..

Kusudahi dengan assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..





Monday, September 23, 2013

Cerita Sebuah Kehidupan

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

 Setelah sekian lama menyepi dalam penulisan blog ini, saya ingin berkongsi sekali lagi tentang cerita sebuah kehidupan. Lazimnya, kehidupan ini Allah ciptakan berliku-liku dan penuh ujian. Nasiblah kan siapa yang kuat dan lemah imannya. Sesungguhnya Allah tak menciptakan semuanya sia-sia. Semuanya tetap kembali kepada sunnatullah atau ketetapan Allah.

                         Apabila diuji dengan perkara susah, kita kena kembali pada Allah. Begitu juga jika kita diuji dengan perkara senang. Jika kita mengingati Allah dalam keadaan kita senang, Allah akan bersama-sama kita apabila kita susah. Ujian itu mematangkan diri, memantapkan akidah dan menguatkan hati. Bersama-sama ujian, Allah beri kita panduan hidup iaitu Al-Quran dan As-Sunnah.

                Setiap orang dalam dunia ini pernah membuat silap. Setiap orang diuji dengan ujian yang berlainan. Ya, bersesuaian yang Allah firmankan dalam kitab Al-Quran, diuji manusia itu mengikut kesanggupan atau kemampuannya. Apabila telah tersedar dari kekhilafan, sewajarnya kembali semula kepada Yang Maha Pencipta. Hanya Dia, Allah Yang Esa.

               Ujian adalah untuk memperteguhkan keimanan dan kecintaan kita pada-Nya. Dalam mencari hidayah dan cahaya-Nya, tetapkan hati untuk sentiasa sabar kerana Allah sentiasa bersama-sama orang-orang yang sabar. Perhatikanlah setiap firman-Nya melalui Al-Quran dan penciptaan semesta. Semuanya adalah ujian kehidupan di dunia kerana yang di akhirat lebih kekal dan abadi.

               Sedangkan nabi-nabi pun diuji keimanan mereka, bahkan kita hanya hamba-hamba-Nya yang biasa-biasa sahaja tentu sahaja diuji. Cuma ujian para nabi lebih besar kerana mereka adalah orang-orang yang dekat dengan Allah. Nabi-nabi dan rasul-rasul Allah telah dikurniakan sifat maksom, iaitu bersih daripada dosa-dosa. Namun, mereka tetap teguh beribadat dan tetap beristighfar untuk mencari keredhaan Allah. Nabi Nuh dan Nabi Luth diuji dengan ahli-ahli keluarga yang menolak seruan kebenaran. Begitu juga nabi-nabi yang lain diuji dengan kedegilan kaum masing-masing.

               Sedarkah kita sebagai Muslim yang diwarisi agama kita ini bahawa muallaf iaitu saudara baru kita lebih menghargai keimanan berbanding kita yang dikurniakan nikmat Islam sejak lahir. Meskipun baru sahaja mengenal Islam dan baru hendak mengenali Allah Yang Pengasih, muallaf lebih tinggi kesedaran mereka dengan Islam dan lebih faham mengapa mereka memilih Islam sebagai cara hidup mereka. Ternyata hidayah Allah dikurniakan kepada sesiapa sahaja yang dikehendaki-Nya.

               Muallaf diuji dengan kekafiran mereka sebelum menerima cahaya Islam. Namun kerana kesedaran yang ada dalam hati mereka tentang kebenaran Islam, mereka mencari hidayah Allah itu dengan mengkaji kebenarannya. Atas sebab itu mungkin, iman mereka lebih teguh berbanding yang sedia Islam. Oleh sebab itulah, kita digalakkan memerhatikan ayat-ayat Allah, iaitu bukti-bukti kebesaran Allah supaya teguh hati kita dan bertambah keimanan kita.


               Manakala, Muslim yang pernah tercicir sedikit daripada landasan keimanan, mereka mencari jalan untuk kembali. Sebesar mana pun dosa seorang hamba, yakinlah keampunan Allah lebih besar daripada seluas lautan. Percayalah, Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Sesungguhnya orang-orang yang bertaubat itu lebih dicintai Allah. Jangan pernah ragu untuk kembali pada-Nya kerana Dia sentiasa menantikan rintihan-rintihan hamba-hamba-Nya.

                Allah lebih mengenali hamba-hambaNya. Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk kita. Sekiranya diuji, jangan lekas melatah dan berputus asa. Peganglah bahawa hanya kerana Allah kita hidup. Jika tidak, tentu kita tak mampu walaupun nak bernafas sesaat pun.

Wallahu A'lamun Bissowab..

Saturday, September 14, 2013

Pantun

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Kereta baru lembu pun baru,
Baru sekali masuk Melaka,
Tuan baru saya pun baru,
Baru sekali berkenal biasa.

Sayang selasih sama selasih,
Kalau tinggi ambil galah,
Sungguhpun jadi bertemu kasih,
Jodoh pertemuan di tangan Allah.

Anak ikan dipandang sahaja,
Hendak dipindang tiada berkunyit,
Anak orang dipandang shaja,
Hendak dipinang tiada berduit.

Buah rambai dalam padi,
Lazat pula cita rasanya,
Pandai sungguh mengambil hati,
Sarat dengan budi bahasanya.

Kalau padi katakan padi,
Tidak saya tertampi-tampi,
Kalau sudi katakan sudi,
Tidak saya ternanti-nati.

Buah mengkudu kusangka kandis,
Kandis berada di dalam puan,
Gula madu kusangka manis,
Manis lagi senyuman tuan.

Padi pulut di dalam pinggan,
Padi Jambi tepi perigi,
Janji mulut boleh lupakan,
Janji hati bawa ke mati.

Apalah tanda pohon pandan,
Daunnya lebat berduri-duri,
Apakah tanda orang pilihan,
Kasih melekat ke mana pergi.

Orang Aceh pulang ke Aceh,
Sampan berlabuh di waktu pagi,
Hati yang kasih bertambah kasih,
Kasih yang tidak berbelah bahagi.

Marilah tuan menanam serai,
Mari ditanam di Kuala Batu,
Hajat di hati tak mahu bercerai,
Kuasa Allah siapa yang tahu.

Kalau roboh kota Melaka,
Sayang selasih di dalam puan,
Kalau sungguh bagai dikata,
Rasa nak mati dipangku tuan.

Kalau tuan mudik ke hulu,
Carikan saya bunga kemboja,
Kalau tuan mati dahulu,
Nantikan saya di pintu syurga.

Lama sudah tidak ke ladang,
Padi sudah dililit kangkung,
Selama tuan tidak kupandang,
Putus hati pengarang jantung.

Sekian, terima kasih.. ^_^

Friday, May 17, 2013

Husnu Zhon

Assalamualaikum warahmatullah..

Husnu zhon adalah daripada perkataan arab di mana husnu bermaksud baik dan zhon bermaksud sangka. Jadi, maksud husnu zhon ialah bersangka baik. Sangkaan adalah di tengah-tengah antara syak dan yakin. Sebagai hamba Allah, kita wajib bersangka baik dengan Allah sebagaimana disebut dalam sebuah hadith riwayat Abu Hurairah r.a., ia berkata :

Rasulullah S.A.W. bersabda: Allah Ta'ala brfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku terhadap-Ku dan Aku selalu bersamanya ketika dia mengingat-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam dirinya, maka Aku pun mengingatnya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam satu jemaah manusia, maka Aku pun mengingatnya dalam suatu kumpulan makhluk yang lebih baik dari mereka. Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Dan apabila dia datang kepada-Ku dengan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari. (Shahih Muslim No. 4832)

Husnu zhon sesama manusia juga dituntut untuk mengelakkan sebarang spekulasi yang buruk dan dalam kata lain, su' zhon kepada orang lain. Hal ini kerana bersangka buruk adalah berdosa sekiranya apa yang kita sangka buruk padanya sebenarnya tidak terjadi.


Firman Allah SWT dalam surah al-Hujurat ayat 12;

"Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan, kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah berdosa. Janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang. Janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang".


Ada pelbagai sebab untuk kita berlaku husnu zhon sesama manusia. Pertama, untuk mengelakkan perpecahan kerana jika tidak berlaku husnu zhon bermakna su' zhon lah yang berlaku. Hal ini berlaku kerana salah sangka kita pada seseorang itu lantas menyebabkan diri berasa tidak selesa dengannya. Kedua, letakkanlah diri kita berada pada tempatnya. Sekiranya kita di tempat orang yang hidup bukan dalam suasana Islam, bukan bermakna dia tidak mengamlkan Islam. Mungkin dia seorang dalam kawasan tempat tinggalnya yang mengamalkan Islam walaupun tak sepenuhnya. Ketiga, kita mencari takwil atau mudahnya ialah berfikiran positif bahawa dia mungkin tersilap. Carilah alasan untuk bersangka baik tentangnya dan berdoalah agar dia mendapat hidayah dari Allah.


Firman Allah SWT dalam surah al-Hujurat ayat 6:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasiq membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini  dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan".

Di dalam sirah Nabi Muhammad S.A.W., ayat ini diturunkan kerana fitnah yang berlaku pada isteri baginda, Sayidatina Aisyah r.a. Orang-orang munafiq yang diketuai oleh Abdullah Bin Ubai telah menfitnah Sayidatina Aisyah r.a. ketika beliau berjalan bersama Safwan Bin Mu'attal ketika pulang dari medan perang. Rombongan yang membawa Sayidatina Aisyah r.a. telah meninggalkan beliau secara tidak sengaja. Kemudian Safwan yang menuntun unta yang membawa Sayidatina Aisyah tanpa bercakap apa-apa pun sehingga sampai ke Madinah.

Oleh itu, kisah ini menerangkan kepada kita bahawa jika kita mendengar sesuatu berita, seharusnya kita selidik dahulu kebenarannya supaya kita tidak membuat keputusan yang terburu-buru yang pastinya akan membuat kita menyesal di kemudian hari. Oleh itu, husnu zhon adalah suatu bentuk mujahadah kerana bukan semua orang mampu menjaga hatinya sepenuhnya daripada bersangka buruk dengan orang lain walau sedikit pun. Jadi, kitalah yang harus bermujahadah dan istiqamah dalam menjaga hati.

Friday, May 10, 2013

Indahnya Hijrah

Assalamualaikum..

Alangkah bahagianya melihat orang-orang yang berhijrah kerana Allah. Terfikir pula tentang diri yang masih lagi mencari-cari di mana titik perubahan bermula. Bagaimana pula hendak memulakannya?

Tentang kata-kata orang sekeliling, lebih baik diutamakan kata-kata Allah dan Rasul-Nya. Cuma hati belum kuat dan ilmu pun belum mantap. Persediaan masih belum rapi. InshaaAllah, akan tiba masanya perubahan itu pasti berlaku.

Setiap saat dan masa, perubahan itu perlu dan penghijrahan kepada yang lebih diredhai Allah itu sangat digalakkan. Sebagaimana Allah mencintai kita tanpa syarat, harusnya kita mentaati-Nya tanpa perlu banyak alasan. Jika ada dalam diri yang masih perlu diperbaiki, harus diperbaiki segera.

Tentang hati adalah perkara yang paling sukar dielakkan. Takutnya perubahan yang menjadi lebih baik membuatkan kita riak, pasti menghapuskan semua amalan-amalan yang kita lakukan. Semuanya harus ikhlas dan redha. Tanamkan dalam hati bahawa Allah telah menjanjikan yang lebih baik dengan penghijrahan kita yang ikhlas semata-mata kerana Allah dan Rasul-Nya.

Semoga terus istiqamah dengan Allah dan Islam.. ^_^

Sunday, May 5, 2013

Cita-cita yang tersia

Assalamualaikum..

Tiba-tiba terfikir sesuatu.. Bestnya kalau dapat pergi ke Mesir ke, Australia ke.. Semuanya perlukan usaha yang lebih untuk semua ini..

Harapan dan impianku sekian lama sejak tingkatan empat lagi. Walaupun terlalu banyak halangan yang ada, impian itu tak pernah padam. Harapan masih ingin dicari.

Dalam pencarianku sekian lama, aku sedar semuanya bermula dengan diriku sendiri. Mengapa begitu mudah aku jatuh dengan halangan-halangan yang ada? Padahal aku mampu untuk terus mengekalkan semua ini. Di mana semangatku untuk meneruskan cita-citaku?

Terkadang hatiku begitu rapuh, terguris sedikit terus terluka dan parutnya seakan payah untuk hilang. Tetapi memikirkan apa yang aku harus kejar dan aku harus capai, aku kena tetap kuat dan yakin. Kejayaan itu tersedia untuk orang yang sentiasa berharap pada Allah sepenuhnya dan tidak pernah jemu berusaha. Atas dasar itu, aku tetap ingin melangkah walaupun kabur masa depan itu.

Payah untuk didefinisikan semua ini. Penat untuk melayan segala gelisah dan keputus-asaan yang ada. Keliru untuk memahami keadaan sekeliling. Cita-cita mesti dicapai walau apa pun yang berlaku. Itu perkara utama mesti difikirkan dan ditunaikan setelah hampir tiga tahun aku mengenepikan cita-citaku ini. Harap doa dari semua.





Ikan Guppy or Laga

Assalamualaikum Warahmatullah..

Memperkenalkan Dua Ekor Ikan Laga Comel dan Bergaya..

Kiki (biru) dan Lutfi (pink)


ikan laga biru




Kiki kepunyaan saya dan Lutfi pula kepunyaan kawan baik saya di sini.

Kami sama-sama beli mereka di Pantai Irama, Bachok, Kelantan...






lutfi








Sekian, terima kasih...

Tuesday, April 30, 2013

BEDAK ARAB MAGIC

Assalamualaikum semua...

PERHATIAN!! PERHATIAN!!

Memperkenalkan Bedak Arab Kokuryu



1. Bedak Arab ini beratnya 50 gm iaitu 3 ke 4 kali ganda beratnya daripada bedak biasa.
2. Mengikut pengalaman pengguna yang telah mencubanya, penggunaanya tahan selama lebih daripada 3 bulan.
3. Bedak ini merangkumi moisturiser, foundation dan bedak. Jadi, dalam masa 3 bulan, hanya bli satu bedak sahaja tetapi dah merangkumi 3 produk, daripada membeli 3 produk berasingan.
4. Penggunaannya yang ringkas dan memakan masa yang singkat, dapat menjimatkan masa untuk berhias.
5. Cantik terletak seolah-olah ada satu kulit menutupinya. Berbeza dengan bedak-bedak biasa yang terdapat di pasaran yang berdebu dan melekat di tudung.
6. Memandangkan bedak arab memang sudah biasa di Tanah Arab, tempat yang sedia panas, jadi bedak ini juga tahan panas dan mempunyai perlindungan UV.
7. Sesuai untuk lelaki dan perempuan.
8. Sangat mudah dipakai. Hanya perlu basahkan sedikit sponge dan terus sapukan di muka. Sponge jangan terlalu basah/kering, takut nanti tak lekat.


Jika berminat, boleh pm d facebook saya, http://www.facebook.com/ctz91

Harga boleh runding. Jangan lepaskan peluang ini. Selamat mencuba.. ^_^


Kisah Cinta Isteri Yang Setia

Bismillahirrahmanirrahim..

Apabila berbicara tentang kesetiaan, cinta dan kasih sayang, dapat dilihat daripada kisah cinta pada zaman Rasulullah S.A.W. . Seakan bergetar hati ini mendengar namanya dan kisah kesetiaan yang dipamerkan. Di sini saya ingin berkongsi cerita tentang beliau.

Kisah Zainab binti Muhammad

Kisah Zainab binti Muhammad adalah contoh terbaik dalam memperkatakan kesetiaan seorang isteri, keikhlasan cinta dan ketulusan iman. Zainab merupakan puteri sulung Muhammad bin Abdullah dan Khadijah binti Khuwailid, yang dilahirkan selepas dua tahun perkahwinan ibu bapanya. Ketika itu Muhammad berusia 27 tahun, sementara Khadijah 42 tahun.

Kelahiran Zainab memberikan kegembiraan yang tidak terhingga kepada ibu bapanya walaupun masyarakat jahiliah ketika itu tidak menyukai anak perempuan. Zainab menjadi remaja yang tertib hasil didikan orang tuanya. Dia dikagumi kerana cekal menguruskan adik-adiknya disebabkan usia Khadijah ketika itu agak lanjut. Ketika tiba usia perkahwinan, ibu saudaranya, Halah binti Khuwailid, telah melamar gadis itu untuk puteranya, Abu al-'Ash bin Rabi'. Perkahwinan Zainab dilangsungkan meriah dan ibunya memberikan seutas kalung sebagai hadiah perkahwinan. Pasangan ini dianggap ideal dan mereka hidup aman bahagia.

Ketika Muhammad berusia 40 tahun, baginda diangkat sebagai Rasulullah. Zainab antara orang yang terawal mengikut jejak langkah bapanya menerima Islam. Bagaimanapun Abu al'Ash enggan memeluk Islam dengan pelbagai alasan. Sebagai isteri, Zainab tidak dapat berbuat apa-apa tetapi dia masih tinggal serumah dengan suaminya. Lagipun ketika itu belum ada wahyu yang melarang suami isteri yang tidak seagama tinggal serumah. Ketika bapanya berhijrah ke Madinah, Zainab tidak turut serta kerana masih setia kepada suaminya.

Perang Badar meletus pada tahun ke-2 Hijrah /624 Masihi. Kaum musyrikin kalah teruk dalam pertempuran itu dan ramai yang menjadi tawanan di Madinah. Salah seorangnya adalah Abu al-'Ash, suami Zainab, menantu Rasulullah. Ketika mendengar suaminya menjadi tawanan bapanya di Madinah, Zainab telah mengirimkan kalung hadiah ibunya sebagai bayaran tebusan suaminya. Menitis air mata Rasulullah kerana baginda mengenali pemilik kalung itu dan memahami cinta Zainab terhadap suaminya.

Kaum muslimin bersetuju memulangkan kalung itu kepada Zainab dan membebaskan Abu al-'Ash. Kepulangan suaminya disambut gembira. Bagaimanapun dia amat terkejut apabila Abu al-'Ash menceraikannya. Abu al-'Ash memberitahu perceraian itu atas arahan Rasulullah berikutan turun wahyu yang melarang suami isteri tinggal bersama selepas salah seorangnya memeluk Islam. Kerana itu Abu al-'Ash mesti menceraikan Zainab dan memulangkan isterinya kepada bapanya di Madinah.

Kedua-dua suami isteri ini tidak dapat menahan kesedihan masing-masing apatah lagi kerana Zainab sedang hamil empat bulan. Abu al-'Ash tidak tergamak untuk mengiringi Zainab keluar Mekah, lantas mengamanahkan adiknya Kinanah menghantar Zainab ke sana. Dia berpesan supaya melindungi Zainab dan mempertahankan wanita itu dengan nyawa. Sementara di luar kota Mekah, Zaid bin Harisah dan seorang lelaki Ansar menjadi wakil Rasulullah untuk membawa puteri baginda ke Madinah.

Kaum kafir Quraisy mendapat tahu mengenai keberangkatan itu. Mereka keluar mencari Zainab dan bertembung dengannya di Dzi Thuwa. Untanya ditombak menyebabkan Zainab terjatuh dan mengalami keguguran. Abu Sufyan yang turut serta dalam kumpulan lelaki Quraisy itu memberitahu Kinanah bahawa tindakannya membawa Zainab keluar pada waktu siang adalah tidak tepat kerana ia akan menambahkan lagi malu mereka selepas kekalahan Perang Badar. Zainab pun dibawa balik ke Mekah untuk dirawat dan diserahkan kepada wakil Rasulullah pada sebelah malam.

Kedatangan Zainab ke Madinah disambut penuh gembira oleh masyarakat Madinah. Bagaimanapun Zainab dan Abu al-'Ash masih merindui satu sama lain dan sentiasa berharap untuk bersama semula. Pada tahun ke-6H, Abu al-'Ash mengikut satu rombongan dagang ke Syam. Dalam perjalanan pulang, rombongan mereka ditahan orang Islam dan semua hasil dagangannya dirampas. Dia tidak berani pulang ke Mekah dengan tangan kosong kerana dia tahu ramai yang sedang menanti untuk mendapatkan wang masing-masing.

Abu al-'Ash teringat bekas isterinya dan cuba meminta pertolongan. Dia menyusup masuk ke Madinah pada waktu malam dan meminta Zainab melindungi serta mendapatkan hartanya yang dirampas. Kerana cinta, Zainab berikrar membantu Abu al-'Ash. Rasulullah mendapat tahu hal itu dan menasihatkan puterinya bahawa Abu al-'Ash haram baginya sebelum dia memeluk Islam.

Bagaimanapun baginda faham bahawa puterinya itu masih mempunyai perasaan terhadap bekas suaminya dan pengorbanan besar Zainab terhadap Islam. Zainab akur dengan arahan bapanya dan menyerahkan Abu al-'Ash kepada orang Islam untuk dihukum. Abu al-'Ash ditanya kesediaannya untuk memeluk Islam tetapi katanya, dia perlu memulangkan hasil dagangan itu kepada rakyat Mekah terlebih dahulu supaya tidak digelar pengkhianat. Jika dia memeluk Islam dahulu, imej Islam pasti akan tercemar.
Harta itu dipulangkan kepada Abu al-'Ash. Dia kembali ke Mekah membahagikan hasilnya kepada rakyat dan dipuji kerana amanahnya. Selesai tugasnya, Abu al-'Ash mengumumkan pengislamannya dan berhijrah ke Madinah. Pasangan itu dikahwinkan semula mengikut syarak dan hidup bahagia. Kesan keguguran yang pernah dialami Zainab menyebabkan kesihatannya terganggu. Dia meninggal dunia 
ada tahun ke-8H, diikuti suaminya empat tahun kemudian. Sehingga kini Zainab dikenang sebagai seorang isteri yang setia, juga taat kepada Islam.

Tuesday, April 16, 2013

Test pukul 2, Study pukul 3

Sejurus menulis post yang sebelum ini, Persahabatan Kerana Allah, aku mula berehat-rehat sebentar. Sebenarnya, tengahari itu dalam pukul 12 tengahari sepatutnya aku ada satu test, financial planning tapi ditunda pada hari Rabu (esok). Petang ini, pukul 6 petang hingga 8 malam, akan diadakan test ECO 539, Intermediate Economics. Banyak lagi masa memandangkan baru sahaja pukul 2 petang. Aku berkira-kira ingin start study pukul 3 petang nanti.

Selepas bertemu madam sekejap lebih kurang pukul 12.30 tengahari tadi, aku pergi makan dengan Syawal sementara Aimi dan Ili pulang ke rumah untuk study ECO 539. Selepas makan, aku dan Syawal berborak sekejap. Di hadapan kami, Yasin dan Uwais pun sedang berjeda.

"Pelik pulak aku. Diorang ni tak study ke?" getus hatiku."Mungkin study kat library kot.."

Selepas lama bersembang berkongsi cerita kami, aku dan Syawal berpisah untuk balik. Sampai sahaja di rumah, rupa-rupanya semua sudah balik. Aku solat Zuhur dan bersedia untuk belajar. Aku membaca dengan relaksnya atas katil.

Terdengar Nailah dan kawan-kawannya balik menegur Aimi dan Fifi.

"Bukan ke korang ada test sama dengan Haziq ke hari ni? Tahu tak, test tu dah bawa pukul 2 petang.."

Aku dengar tapi aku buat tak tahu je sebab duduk dalam bilik. Mereka semua di ruang tamu. Banyak kali Nailah ulang pasal test tu. Aimi yang memang tertidur tak ambil part dan Fifi pun layan je walaupun mamai-mamai.

Aku terbangun lantas terjun dari katil.

"Biar betul???" aku menerkam ke luar.

Jam menunujukkan pukul 3 petang.

"Betul. test korang kul 6 petang kan? Dah bawa ke pukul 2 petang.. Diorang yang cakap tadi.." Nailah menegaskan lagi.

"Astaghfirullah.. ya Allah.. Subhanallah.. Apa nak buat ni? kita tak tahu apa pun..,"kataku..

"Ha'ah, kami tak tahu apa pun.. kenapa budak kelas kita tak bagitahu kita?"kata Ili pula berbaur kesal.

"Awat diorang tak habaq kat kita...,"kata Aimi pula.

Kami bertiga dah runsing.. Fahain datang ambil bukunya lalu memberi kami nombor telefon miss. Ili telefon miss dan menjelaskan keadaan sebenar.

Ya Allah.. memang dugaan. Dahlah test asyik pinda-pinda. Lepas tu, kelas yang sebelum ni, pun ada kami terlepas sebab budak kelas kami yang tu tak inform kami. Ya Allah.. nak kata sakit hati, memang sakit hati. Nak kata geram pun, memang geram sangat sampai tak terkata.

Patutlah Yasin dan Uwais berjeda-jeda kat kedai makan tadi. Sungguh tak tipu, memang aku pelik dengan diorang. Biasanya diorang memang balik terus or makan sekejap then terus balik. Aimi tiba-tiba teringat sesuatu ketika kami sedang bersiap-siap itu.

"Ili, patutlah Yasin cakap dia pun baru tahu hari ni.. Tapi tak tahu la tahu apa. Mungkin tahu yang test bawa ke pukul 2 kot.."

"Ha'ah.. yalah.. patutlah..,"aku mengiakan.

Monday, April 15, 2013

Persahabatan kerana Allah

Sahabat sejati sukar dicari..

Ungkapan yang sering aku ulang-ulang dalam hatiku tatkala tiba di suatu persinggahan, lantas ingin mencari seorang pendamping yang bakal berkongsi susah dan senang. Sememangnya tidak mudah dan agak mustahil. Namun, dalam persahabatan tidak perlu mencari sebuah kesempurnaan. Cukuplah keikhlasan yang tetap setia dalam persahabatan yang ada.

Bagi aku, kawan tetap kawan. Namun, apabila aku mulai rapat dengan seseorang, aku akan menyayanginya sepenuh hatiku. Aku akan cuba untuk bahagiakan dia. Aku sangat sayangkan sahabat dan persahabatan. Sungguh aku tak rela persahabatan yang terbina walaupun hanya sekadar beberapa ketika terlerai begitu sahaja.

Namun, bukan bermakna aku tidak menyayangi kawan-kawan yang lain. Aku pasti, setiap orang ada teman rapat atau lebih tepatnya disebut sahabat. Kadang-kadang dalam persahabatan, persamaan membuatkan kita serasi dengannya. Namun, kekurangan yang ada pada kita tertampung dengan kelebihan yang ada padanya. Begitu juga dengan kekurangan yang ada padanya.

Aku lebih senang bersendiri daripada mengharap kasih orang. Aku memang inginkan seorang teman yang boleh aku bercerita tentang perkara yang tak mungkin aku ceritakan pada orang lain. Salahkah aku mencari seorang sahabat? Salahkah kiranya pada suatu ketika, aku terlalu teruja menyayanginya sehingga pada semua orang aku ingin ceritakan semua kebaikannya padaku? Salahkah begitu?

Kerana sebuah persahabatan, aku rela mengalah. Aku memang selalu mengalah tapi bukan bermakna aku kalah. Aku hanya ingin mencari ruang supaya hatiku dapat tenang dengan situasi ini. Aku memang tidak pandai mengambil hati orang, tidak tahu menjaga hati orang.. Tapi aku cuba untuk tidak menyakiti hati orang. Aku ingin menerima orang lain seadanya namun mengapa terkadang orang tidak boleh menerima kita seadanya? Aku buntu.

Mencari sebuah jawapan dalam ketidakpastian ini memang agak sukar. Namun haruskah aku berdepan dengan mereka dan bertanyakan semua soalan ini? Dalam hidup ini dan lebih tepatnya sepanjang aku hidup kini, tiada jawapan yang menepati kehendak soalanku. Kadang-kadang soalan itu dibalas dengan soalan pula ataupun dibiarkan senyap begitu sahaja. Lebih baik jangan bertanya dan diam sahaja.

Untuk mengharapkan orang lain suka kepada kita juga adalah suatu yang mustahil sebenarnya. Kalau terjadi pun, alhamdulillah. Allah mengkehendakinya begitu. Anggap sahaja semua orang suka pada kita, cuma yang paling tak mungkinnya ialah sayangnya orang pada kita. Husnu zhon itu lebih baik. Biarlah orang nak bersangka buruk dengan kita. Tapi kita tetap kena jadi muslim yang menjaga hati. Jaga prasangka supaya tidak berfikir bukan-bukan tentang orang lain.

Keegoan dalam diri kadang-kadang menghancurkan sebuah persahabatan. Selalunya orang yang ego tidak sedar dia ego sehinggalah orang lain mengatakannya ego. Ego bukan sombong tapi keras hati. Dalam sesetengah perkara, susah untuk mengaku kesalahan dan meminta maaf. Cara untuk lembut hati ialah kurangkanlah ego dan rendahkan sedikit hati untuk meminta maaf dengan orang. Allah pun Maha Pengampun dan suka pada orang-orang yang pemaaf. Bahkan , Nabi Muhammad s.a.w. juga contoh teladan yang baik dalam sifat pemaaf baginda.

Persahabatan memang sangat unik dan tak dijangka. Tiba-tiba kita dengan seseorang ini. Di masa yang lain pula kita dengan orang itu pula. Tapi, sampai bila-bila sahabat tetap di hati..

لَا يُؤْ مِنُ اَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِاَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

"Tidak sempurna iman seseorang sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri."
(HR. Bukhari-Muslim) 



Saturday, March 23, 2013

Pantai Cahaya Bulan




Indahnya alam ciptaan Allah Ta'ala.. Aku terpaku seketika sewaktu menanti teman yang ke tandas. Termenung di tangga Masjid Muhammadi sambil memandang langit. Tenang. Teringat pula saat-saat masih bersekolah dahulu. Biasanya waktu petang-petang memang selalu termenung di masjid selepas menunaikan solat Asar.

Aku memang tenang tanpa dia. Lebih bahagia bersama sahabat-sahabat. Kami menelusuri di pesisir Pantai Cahaya Bulan sambil bergambar. Macam-macam aksi spontan tapi masih dikawal dengan sopan. Ke mana pun aku pergi, masih kuteringat dia. Kucuba tetapkan dalam hati, Allah akan sediakan yang lebih baik untukku.

Aku percaya Allah memang selalu memberiku yang terbaik. Mungkin itulah asbab untuk kami berpisah kerana Allah mahu aku mendekati-Nya. Ya dan memang aku sudah kurang tarbiah dan terkapai-kapai mencari cahaya-Nya. Ya, Allah.. tunjukkan jalan-Mu..











Sunday, March 10, 2013

Jadual oh jadual

Assalamualaikum..

Dah lama tak update blog ni.. sekarang dh pindah kota bharu. susahnya awal2 kelas ni. jadual asyik tukar on the spot. kami dah pening dengan jadual kelas sekarang. kalau ada kelas straight macam tak nak bagi ruang untuk solat pun. bayangkan kelas dari pukul 4ptg hingga 10mlm tanpa break. asar dan maghrib nak letak mana? boleh migrain macam ni..

Mujur la assignment bel dh siap. setiap pelajar kena gi temu ramah seorang foreigner. nak yg eropah je contohnya jerman, england and so on. Alhamdulillah dapat la jgk sorang masa tgh kalut2 nak parking kereta kat pasar siti khadijah. diorang tengah jalan kat parkson. daripada duk fikir pasal saman sebab kereta main parking je kat tepi, kami terus berlari kejar foreigner tu. diorang sangat sporting. best r dapat temu ramah diorang. harap2 boleh la speaking english fluently after this.. hehe..

Sekian terima kasih... Wassalam..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...