Saturday, December 31, 2016

Rimba hatiku

Persis rimba tiada penghuni
Daunnya gemersik
Menjauh dan terus menghilang
Lalu ke manakah suara rimba yang beralun indah?

Lalu aku melangkah
Mencari damai di pinggir sungai
Tidak jauh dari rimba itu

Seakan rimba itu tak pernah jauh dariku
Dan semakin aku berpaling darinya
Suaranya memanggilku

Namun bila kutiba
Ia diam
Suaranya entah ke mana
Lalu aku sepi dalam pelukan rimba itu

Bernyanyilah wahai rimba
Hiburkan hatiku yang resah
Takut kehilanganmu
Sedangkan kau tak pernah luput dari ingatanku

Monday, December 26, 2016

Road to Aimie's Walimah - Part II

Sabtu - 24/12/2016

Alhamdulillah, kami betul-betul bertolak pukul 4 pagi. Ya Allah..dah la lama tak jumpa. Tapi aku jenis cool je. Layan je sembang. Usik mengusik tak pernah hilang.

Kami bergerak melalui Lebuhraya Guthrie untuk ke Perak. Pukul 6.30 pagi, kami solat Subuh di RnR dan terus bersarapan. Suasana masih tak tahu nak cakap apa. Lama tak jumpa.

Bila jumpa Ili la, aku sangat rasa bersalah. Sewaktu pemergian ibunya, aku tak dapat hadir menemani kesedihannya. Waktu itu tiba-tiba banyak program datang serentak. Aku tak boleh nak elak sebab tu program bawah Pasti.

Hanya sekali aku berpeluang untuk melawatnya tetapi dia pergi kenduri. Sungguh, aku sangat rindu Ili. Sayang dia sebagai sahabat yang sangat melindungi aku dari kami berada dalam zaman belajar lagi.

Kami meneruskan perjalanan sehingga sampai di Alor Setar. Setelah membeli sedikit keperluan membungkus hadiah, kami ke homestay yang telah ditempah.

Alhamdulillah, tempatnya sangat cantik. Kami rehat-rehat sebentar sebelum bersiap ke Majlis Aimie yang diadakan di Pusat Aktiviti Pejabat Daerah Kota Setar. Homestay kami di Taman Layar Fasa 3 di Kuala Kedah. Hanya 15 minit perjalanan ke tempat Aimie.

Bahagia rasanya dapat tengok kegembiraan kawan-kawan yang lain. Semuanya bagaikan tak percaya Aimie dah kahwin. Aku pun sama. Haha.

Setelah makan di majlis kenduri Aimie, kami bergerak ke Jitra. Menghayati pemandangan sawah padi yang menghijay. Subhanallah, memang sangat cantik. Makin indah apabila sawah yang menghijau berlatarkan langit yang membiru.

Kemudian, kami meneruskan perjalanan ke Kuala Perlis. Hanya setengah jam, kamu sudah sampai ke Jeti Kuala Perlis. Pemandangan di tepi pantai itu pun sangat cantik. Dengan berlatarkan matahari petang, cahayanya membias pada permukaan laut.

Berkeping-keping gambar disimpan sebagai memori perjalanan kami. Puas menikmati pemandangab indah itu, kami terus pulang ke homestay.

Malam itu kami telah berjanji untuk berjumpa Aimie di kedai. Selepas menghantar kek special dari Nanad, kami terus ke Stadium Negeri Kedah.

Aku mencuba Mi Udang di situ. Sedap jugalah. Sayangnya kedai ini kurang peka terhadap pelanggan. Ada menu yang tidak dapat dibuat tidak diberitahu terlebih dahulu. Itu yang membuatkan pelanggan menunggu lama sedangkan makanan itu tiada. Apabila ditanya baru nak cakap barang habis. Kelakar ada, nak marah pun ada. Cakaplah awal-awal tak ada barang. Nama kedai tu dirahsiakan. Mungkin pergi siang hari kedai tu tak buat macam tu.

Selepas bersembang dengan Aimie, kami faham pasangan pengantin baru tu dah nak balik. Kami teruslah ajak balik. Lagipun dah penat seharian berjalan.

<bersambung...>

Road to Aimie's Walimah

Alhamdulillah, dah selesai majlis Aimie Najwa Marzuki, salah seorang housemates masa degree dulu kat Kelantan. Paling mengujakan apabila semua dapat join sekali.

Jumaat - 23/12/2016

Hari ini, aku masih kerja. Tetapi waktu standby petangku telah diganti dengan cikgu lain. Kak Shida dah janji nak hantar ke KTM Serdang selepas waktu kerja. Pukul 5.30 petang kami bergerak ke KTM.

Kesesakan lalulintas ketika melalui ke Mines memang sudah dijangka. Sampai di depan tempat menunggu bas dekat KTM juga sesak dengan orang ramai. Kak Shida hanya turunkan aku di tepi jalan dan terus berlalu.

Aku pula sudah lama tak naik tren. Tapi buat macam dah biasa. Beli tiket ke KL Sentral sebab akan tukar tren ke Padang Jawa dekat situ.

Sampai ke KL Sentral, barulah aku sedar sepatutnya terus beli ke Stesen Padang Jawa. Mujurlah teringat baki Touch n Go masih banyak. Daripada beratur panjang-panjang, baik guna je Touch n Go yang ada. Kl Sentral ke Padang Jawa RM3.80.

Di Padang Jawa, Syira datang mengambilku. Kami balik ke rumahnya dulu di Seksyen 16 Shah Alam, barulah kami keluar semula mengambil hadiah untuk dibawa ke Majlis Aimie nanti.

Kebetulan di depan PKNS juga, Fifi sampai. Syawal terus ajak makan di Festival Makanan depan PKNS. Perut memang dah lapar, maka mencarilah kami makanan yang ringan-ringan.

Ringan tak ringan pun, aku makan mihun sup utara daging kambing, Syira makan pau cendawan dan Fifi makan..ermm apa ek, lupa la..haha..dah banyak sangat jumpa makanan.

Pukul 10.30 malam barulah kami pulang ke rumah Syira. Sempat jumpa ibu Syira dan adiknya. Pukul 11 malam lebih-lebih aku dan Fifi terus tidur memandangkan esok kami berjanji untuk bertolak ke Kedah pada pukul 4 pagi.

<bersambung...>

Wednesday, December 21, 2016

Pemergian Seorang Teman

Allahu Akbar!

Hatiku terpempan. Bagaikan tidak percaya apa yang telah kubaca tadi. Ku soroti tulisan itu sekali lagi. Ternyata, ia benar. Mataku tidak salah melihat. Akalku tidak salah mentafsir.

"Lora atau Wan Nur Adila telah pergi menemui Ilahi.."hatiku berbisik.

Sayu menyerbu. Namun air mataku tak mampu untuk luruh. Yang ada, hanya kenangan beberapa tahun yang lalu ketika aku masih diploma.

Telatahnya membuatkan hariku yang suram pun jadi ceria. Celotehnya tak pernah habis bersama sahabatnya, Masita. Gurau senda, gaduh mereka, membuatkanku terkekek-kekek ketawa, meskipun di dalam perpustakaan.

Banyak hari juga kami belajar bersama-sama. Bersama kekasihku dulu yang kini sudah berkahwin dengan orang lain. Ah, ketepikan cerita itu. Tetapi, satu yang aku hargai amat. Lora tak tinggalkan aku walaupun aku ada kekasih. Sedangkan orang lain telah memandangku lain macam.

Benar, yang salah tetap salah. Tetapi aku buta waktu itu. Dikaburi cinta yang sekarang dah menghilang. Dan Lora bersama Masita, seringkali mengusik kami. Kisah lama. Itulah yang semakin mengguris perasaan ini.

Aku berjeda sebentar. Memerhati luar tempat kerjaku. Ada dua batang pokok kelapa, daunnya melambai-lambai ditiup angin. Lantas waktu itu terus berjuraian air mataku.

Wan Nur Adila telah pergi.

Dan aku, serasa ingin sahaja menyusul pemergiannya. Namun aku tidak sekuat dia. Aku yakin Allah dah sediakan tempat yang baik untuknya. Dia orang baik, inshaaAllah ada kebaikan untuknya.

Perasaan aku yang teringat kepada Lora beberapa bulan dahulu amat kuat. Mujurlah Amami ada ceritakan sedikit di Facebooknya. Terjawab segala persoalan aku tentang Lora.

Ya Allah..aku sayangkan Wan Nur Adila kerana-Mu ya Allah..moga Engkau tempatkan dia di syurga-Mu..

Rentetan

Selesai mukhoyyam di Nur Lembah Pangsun, aku disuntik semangat baru. Indahnya ukhwah mengingatkan aku saat bergiat aktif dalam usrah dahulu.

Tidak pernah berhenti. Dan alhamdulillah sehingga kini masih berusrah. Bezanya kini ditambah dengan siyasah.

Aku mulai faham. Pembangunan akhlak sesuatu masyarakat itu ditentukan oleh bagaimana pembentukan akhlak dalam keluarga. Dimulai dengan diri sendiri, mencari ilmu dan menghadapi mehnah ujian dengan kesabaran.

Bercakap itu memang mudah. Mempraktikkannya itulah yang sukar.

Friday, December 16, 2016

Sandarkan Cintaku Pada Tuhan

Bas bergerak menuju ke Nur Lembah Pangsun. Ahlinya tidak penuh tapi cukup bahagia.

Dan dia, berharap pemergiannya ini dapat mengislahkan diri dan mencari sesuatu dalam alam ciptaan Allah. Mengusung cinta yang memberat di dada, tak terdaya untuk diluahkan, dan beban jika terus disimpan.

Namun, semenjak mengalami kehilangan dirinya lima tahun lalu, dia temui sinar baru pada pertemuan semula dengan sahabatnya.

Beza, sungguh berbeza. Sifat syabab itu berbeza daripada lelaki lain yang pernah ditemuinya. Hanya mungkin dia dikabur perasaan yang luar biasa.

Pelik tapi benar. Inilah saatnya paling sukar. Paling payah menyatakan hasrat hati. Lalu disandarkan pada Allah, Pemilik hati-hati.

Biarlah jika tiada yang tahu perasaan sebenarnya. Bukan mudah melupakan setelah hadir rasa sayang. Bukan mudah melepaskan setelah jiwa telah terikat kemas.

Lalu biar tinta ini menulis. Menyatakan dalam kalam bisu. Biarkan sehingga perasaan ini dibawa hingga nafas terakhir..

Saturday, October 15, 2016

PROMOSI NURRAYSA SEHINGGA 2 NOVEMBER 2016

Assalamualaikum..

Jom cuba Nurraysa hari ini dengan harga PROMOSI!

Follow FACEBOOK saya
Zulaikha Zain

Atau

INSTAGRAM
elzuleikha

Boleh whatsapp untuk pertanyaan
0193441498

Friday, September 23, 2016

Nurraysa Aidiladha Sales!!

Assalamualaikum semua..

Sales Aidiladha kini  kembali menemui anda. Jangan lepaskan peluang keemasan yang ada ini..

Promosi bermula 1 September 2016 sehingga 1 Oktober 2016.

Antara Rangkaian Produk Nurraysa:
🌹 Nurraysa Collagen Powder
🌹 Nurraysa Dd Moist Cake
🌹 Nurraysa Pearl Magic Lipstick
🌹 Nurraysa Shining Mineral Blusher
🌹 Nurraysa Flawless Mineral Loose Powder
🌹 Nurraysa Miracle Black Eyeliner
🌹 Nurraysa Perfect Brow Shaping
🌹 Nurraysa Perfect Long Lash Mascara
🌹 Nurraysa Aryan Whitening Moisturizer
🌹 Nurraysa Body Lotion
🌹 Nurraysa Feminine Wash
🌹 Nurraysa Habbatussauda Shampoo 2in1
🌹 Nurraysa Organic Body Wash
🌹 Nurraysa Fast Clean Makeup Remover

Loose item:
🌹 Treatment Serum
🌹 UV Cream
🌹 Miracle Whitening Spray

Selamat mencuba.. 😉

Lawati laman Facebook www.Facebook.com/ctz
Dan
Instagram saya Elzuleikha

Terima kasih😊

Thursday, August 25, 2016

Ramadhan dan Kenangan : Bahagian 2

Terkedu seketika tatkala mendengar berita itu. Sementelah pula sudah beberapa hari mereka tidak bertegur sapa. Dia  menyangka mungkin penyakit kawannya datang lagi. Tidak sanggup menghadapi air muka kawannya yang seakan marah padanya, dia cuba mengelak setiap kali bertembung.

Memang agak terguris hatinya tetapi dia faham. Tingkah kawannya yang pelik itu mungkin disebabkan gangguan yang dialaminya. Dia juga tidak lena tidur memikirkan semua itu.

Bukan mudah untuk menamatkan semua ini. Walaupun dia baru sahaja mengenali Salsabila, namun hatinya sudah sayang. Sayang seorang sahabat. Dan yang paling pedih baginya, untuk melupakan kenangan mereka setelah kesulitan yang berlaku.

Satu mesej masuk.

"Safiah, maafkan Bila. Bila terpaksa buat semua ini supaya 'benda' itu tak kacau Safi."

Dadanya yang sedia menahan sebak mula berombak. Cuba menahan tangis.

"Safi dah banyak tolong  Bila. Bila rasa bersalah sangat. Benda tu yang tak suka Safi sebab Safi banyak tolong bawa Bila berubat."

Tangisnya mulai pecah.

Teringat cerita semalam. Hari dia mendapat berita itu. Tengahari.

"Safi tahu tak, Bila dah dapat posting?"

"Oh ye ke? Kat mana?"

"Tak tahu lagi. Tapi kira dapat dah tu. Bila dapat berhenti hari ini juga kat sini."

Berhenti hari ini? Hatinya terpempan. Dia cuba sembunyikan duka.

"Baguslah. Alhamdulillah..memang itu yang Bila nak kan.." Balasnya selamba.

Isnin hari itu. Lalu mulai Selasa, Safiah mula menggantikan tempat Salsabila yang menjadi guru kelas 5 tahun.

Kucar-kacir seketika hatinya. Ditambah pilu yang berbuku, hanya disimpan.

Selepas Maghrib Isnin itu, Safiah dan Hafizah bersiap untuk ke kelas mengaji malam. Sebelum keluar rumah, tampak Salsabila sedang bersiap untuk pulang ke kampung. Zahira yang akan menghantarnya ditemani Hani dan Atira.

Safiah naik ke tingkat atas untuk bersalaman dengan Salsabila. Dirasakan tidak mungkin dapat bertemu lagi. Saat Safiah memeluk Salsabila, Salsabila yang baru sahaja ingin melepaskan pegangan tangannya membalas pelukannya. Matanya sudah tidak mampu menakung air mata.

"Maafkan Bila, Safi. Doakan Bila ya.."

Safiah hanya mengangguk dan  cepat-cepat berjalan keluar dari Rumah. Di luar rumah, baru dia melepaskan sendunya.

Hampir seminggu dia agak emosi. Orang sekeliling pun sekadar tegur biasa. Safiah harus memulihkan semangatnya kerana tidak lama lagi akan berlangsung pertandingan kanak-kanak antara tadika di kawasan itu.

Saturday, June 11, 2016

Ramadhan dan Kenangan : Bahagian 1

Termenung sendiri setelah sahur. Sudah masuk seminggu berpuasa. Segala puji bagi Allah yang mengurniakan kesihatan yang baik untuknya meneruskan puasa.

Sejak akhir-akhir ini, menjadi-jadi pula batuknya. Bulan lepas memang dia menghidap demam selesema. Dekat dua minggu juga baru selesemanya pulih. Hanya batuk sahaja yang tinggal sekarang. Seringkali batuk mengganggu bacaan dalam solatnya. Kadang-kadang bila jadi imam solat terawih di rumah, terpaksa dia menghentikan seketika bacaan kerana batuk.

"Saya peliklah. Awak belum pulih lagi daripada batuk sejak hari itu. Ke awak ada penyakit lain?"tanya seorang kawan, Salsabila namanya.

Salsabila seorang yang periang. Namun, di sebalik keriangannya terselit kisah duka yang tak pernah terfikir oleh kita. Sejak di sekolah rendah, keluarganya telah diuji Allah dengan pelbagai cubaan. Bermula dengan kakak sulungnya yang berhenti belajar di kolej kerana ingin mengikut lelaki yang dicintainya. Keluarganya cuba menghalang, tetapi hati kakaknya telah dibutakan dengan cinta lelaki itu. Mereka kahwin tanpa restu keluarga. Ibunya sangat marah dengan keadaan itu. Rupa-rupanyadi sebelah keluarga lelaki, kakaknya sering diseksa dan dimaki dengan pelbagai tohmahan. Hasil daripada perkahwinan mereka, mereka dikurniakan beberapa orang anak. Di sebelah keluarga Salsabila pula, orang-orang kampung turut mengeji mereka. Tampak kesedihan pada wajah Salsabila sewaktu menceritakan kisah hidupnya itu.

Tidak sampai di situ sahaja, suami kakaknya didapati menghisap dadah ketika berhijrah ke kota raya. Setelah keluar dari pusat pemulihan, kakak Salsabila yang menguruskan segala keperluan suaminya walaupun selama ini dia menjadi tempat kemarahan suaminya dan tohmahan keluarga suaminya. Keluarga mertua kakak Salsabila terlalu malu dengan keadaan anaknya sendiri sehingga menyembur racun serangga dalam nasi yang dihidangkan kepada suaminya. Akhirnya suaminya meninggal dunia selepas makan nasi tersebut.

"Safiah, oo Safiah..Awak dengar tak saya panggil ni?"laung Salsabila dari dapur.

Safiah tersentak seraya mengerling ke arah dapur. 'Rajin pula budak seorang ni bulan puasa,'getus Safiah.

Salsabila menghampiri Safiah lalu bertanya,"Awak dengar tak saya tanya?"

"Awak tanya apa tadi? Maaflah, saya..."

"Ha, tu la.. orang bercakap, tak beri perhatian. Nak makan apa cik Safi? Kita nak masak untuk awak ni."

"Awak masaklah apa-apa pun. Saya tak kisah. Eh, ke sebenarnya nak saya tolong?Patutnya cakaplah awal-awal."

"Betul la tu kot Safi. Dari tadi Bila ni duk panggil awak je,"sampuk Farhana. Baru turun dari tingkat atas. Humaira pula berada di dalam bilik, sebilik dengan Safiah.

Salsabila tersengih-sengih. Safiah pun membalas sengihannya lalu terus ke dapur. Selalunya bulan puasa beginilah. Ada sahaja masakan istimewa yang hendak dimasak oleh orang-orang perempuan. Baru seronok, ada motivasi hendak puasa lagi esoknya. Tapi memang kena puasa juga sebab ini suatu kewajipan dalam bulan Ramadhan.

Apabila bersendirian, Safiah terkenang saat belajar di kampung dahulu, saat berbuka di rumah, saat berbuka di sekolah berasrama penuh, saat Ramadhan di Kuala Lumpur dan Kelantan serta paling tidak dapat dilupakan, solat tarawih di Masjid Marang.

Ramadhan kali ini dirasakan semakin singkat umurnya. Bertambah pula dengan penyakit gastrik yang menyerangnya dua tahun lepas. Tahun lepas pula terjumpa artikel bahawa penyakit gastrik mampu menular ke jantung. Adakah sebab itu dia selalu sakit dada dan batuk-batuk?

Baru-baru ini pula dia terbaca tentang penyakit GERD, iaitu penyakit refluks gastroesofageal. GERD adalah keadaan yang terjadi apabila refluks atau jeluak kandungan gastrik menyebabkan simptom atau komplikasi yang mendatangkan masalah.

Sejak kerja, sememangnya Safiah kurang mengambil berat tentang pemakanan. Pedih ulu hati sudah biasa dilaluinya. Apabila pedih ulu hati menyerang, dia akan berbaring sambil memeluk bantal untuk menahan sakit. Tambah pula bulan puasa ini, kawan-kawannya telah menyediakan nasi untuk sahur supaya Safiah tidak diserang gastrik.

Ketika sakit barulah kita faham nikmat sihat itu. Safiah berasa bersalah terhadap kedua ibu bapanya. Jika dia tidak mampu hidup lama, dia masih belum menggembirakan hati kedua orang tuanya. Safiah hanya bekerja sebagai seorang guru tadika, namun dia selesa berada di sini. Kawan-kawannya baik, penyayang serta mengambil berat tentang dirinya. Safiah sangat yakin hal itu kerana pada awal kemasukannya sebagai guru di situ, dia diserang gastrik sehingga tidak mampu bangun. Pada hari keempat, Salsabila dan Farhana datang mengurut kakinya untuk melegakan urat bahagian yang sakit. Pada ketika itu, dia berasa segan yang teramat sangat. Rupa-rupanya sakitnya yang teramat itu bercampur dengan sakit senggugut yang jarang-jarang dialaminya.

Seronok sakit sebenarnya. Kita dapat tengok siapa yang prihatin dengan kita dan siapa yang mengabaikan kita. Kadang-kadang kita tidak tahu hati orang itu sehinggalah berlaku peristiwa yang tidak diduga.

Tentang kerja Safiah sekarang lebih baik daripada pekerjaan yang dahulu di negerinya. Tentang kahwin? Aduh, itulah yang merunsingkan Safiah. Sedangkan dia berasa sangat serabut jika berfikir tentang itu pada waktu sekarang. Memanglah umurnya kalau tahun depan sudah menghampiri angka 30. Hanya dia belum berjumpa yang benar-benar boleh menjaga hatinya, yang akan selalu menjaganya, yang baik agamanya dan menepati janji. Pantang bagi Safiah jika mengucap janji tetapi tidak dikotakan.

Memang ada seorang pemuda yang ingin berkenalan dengan Safiah. Sebelum menjadi guru lagi, pemuda itu cuba merisik-risik tentang Safiah. Tetapi hati Safiah belum terbuka untuk menerima seseorang yang istimewa dalam hidupnya. Diceritakanpada kawannya, kawannya menganjurkan dia istikharah dan jangan memberi harapan kepada orang.

Safiah memang tidak suka memberi harapan kepada orang. Sementelah lagi, dia tahu bagaimana sakitnya kecewa itu. Bukan sehari dua mampu dipulihkan kesakitan itu. Cerita lama itu telah menarik kegembiraannya selama setahun. Sehinggalah dia kembali berorganisasi dan mengikuti usrah tarbiah, barulah hatinya dapat dipulihkan. Kini, takkanlah sewenangnya dia ingin menyerahkan hatinya yang baru sahaja pulih itu kepada seseorang yang entah siapa-siapa.

...Bersambung

P/s : Cerita ini adalah berdasarkan kisah hidup penulis. Nama-nama dalam cerita hanyalah rekaan semata-mata.

Rujukan:
Artikel Penuh: http://ww1.utusan.com.my/utusan/Kesihatan/20141005/kn_04/Hidup-selesa-tanpa-GERD#ixzz4BK7lrJh6 
© Utusan Melayu (M) Bhd 



Sunday, May 15, 2016

Teman Sejati

Pertemuan yang tak disangka, lantas hadir perasaan sayang yang luar biasa. Apakah itu?

Itulah ukhwah fillah. Takkan berpanjangan sesebuah ikatan persaudaraan tanpa lillahi ta'ala. Macam sangat ajaib. Kita sayang kawan kita walaupun baru kenal, kita boleh terima kekurangan dia dan hormat kelebihan dia.

Kita sanggup berkorban masa dan wang untuknya kerana persahabatan yang berteraskan kasih sayang kerana Allah.

Tidakkah Rasulullah sallallahu alaihi wasallam bersabda, antara orang-orang yang mendapat rahmat Allah di Padang Mahsyar kelak ialah orang-orang yang berkasih sayang kerana Allah.

Inilah yang dipraktikkan oleh Rasulullah sallallahu alaihi wasallam dan para sahabat. Mereka saling menghargai dan menyayangi kerana Allah. Itulah yang menguatkan lagi jemaah Islam pada waktu itu.

Antara tanda kasih kita adalah menghormati haknya, menjaga kebajikannya, husnu zhon, mengajak kepada kebenaran dan melarang daripada berlaku mungkar kepada Allah.

Oleh itu, sangat penting bagi kita untuk menjaga silaturahim yang ada di samping bersama-sama membantu dan menyokong dalam perjuangan Islam.

Sunday, May 1, 2016

Nurraysa produk Muslim mesra ibadah

Alhamdulillah.. Hati saya tergerak untuk mencuba produk ini setelah mendapat sample sabun collagen daripada pembekal stokin Sandy. Setelah seminggu saya mencuba mengikut cara yang disyorkan, wajah saya terasa semakin bersih. Jerawat dan jeragat pun semakin berkurang. Alhamdulillah..

Kemudian, saya membuat keputusan untuk menyebarkan kepada orang ramai akan kebaikan produk Nurraysa ini. Ramai juga yang berminat.

Kawan saya yang telah mengenali pengasas produk Nurraysa ini menceritakan bahawa kilang Nurraysa membuat produk ini dengan sangat baik. Selain menjaga kebersihan, alunan ayat-ayat suci Al-Quran dipasang sepanjang penghasilan produk. Hal ini menambahkan lagi keyakinan saya untuk memakai semua set penjagaan muka dan badan daripada produk Nurraysa ini.

Bermula 25 Mac 2016 sehingga 5 Mei 2016, Nurraysa telah mengadakan promosi sempena Hari Wanita. Promosi ini bagi meluaskan lagi nama Nurraysa dalam kalangan Muslim dan orang Malaysia umumnya. Bak kata pepatah, tak kenal maka tak cinta.

Sekian artikel saya mengenai produk Nurraysa. Di bawah terdapat lampiran gambar-gambar produk Nurraysa dan testimonial daripada pengguna-pengguna Nurraysa.

Friday, April 8, 2016

The Priority

Antara cinta dan air mata..

Antara bahagia dan derita..

Antara kepentingan kita atau orang lain..

Antara masa sekarang atau masa depan..

Apabila kita diletakkan dalam beberapa situasi yang perlu kita hadapi dengan baik, semakin bagus kita mengisi masa kita, semakin baik pekerjaan yang kita lakukan.

Semasa di sekolah dahulu, seorang kawan menegur saya untuk membuat perancangan dahulu setiap pagi untuk hari itu. Dalam kata mudahnya, plan la. Mesti kena ada Plan A, B, C. Masa saya dengar tu, terlopong juga. Saya tanya la macam mana dia buat.

Katanya, contohnya jadual kita kena berada di sekolah pada pukul 7 di dalam dewan untuk bacaan Al-Ma'thurat. Selepas itu, mesti masuk kelas pada pukul 8. Sehinggalah habits waktu sekolah. Tengok baik-baik di mana ruang kosong yang ada. Buatlah apa sahaja pada waktu itu untuk menyiapkan sebarang kerja dengan cepat.

Jadi, kita tiada masa untuk disiakan. Seperti sekarang, memerlukan kita untuk lebih proaktif dan efektif dalam pekerjaan. Bagi menambah pendapatan dan untuk simpanan masa depan, itulah pengorbanan yang perlu dilakukan. Membuat banyak kerja dalam satu hari.

Tapi, JANGAN LUPA! Badan kita juga memerlukan rehat. Sediakan paling kurang sehari waktu rehat kita untuk beriadah dan bersama keluarga. Pastikan masa kita beribadat tidak berkurang dan masa kita bermuamalah juga digunakan sebaiknya.

Itulah sedikit tips daripada saya berdasarkan pengalaman yang ada, inshaa Allah.. Tuntasnya, kesihatan perlu dijaga dari sudut jasmani, rohani, psikologi dan intelek. Hal ini akan mendorong individu menjadi lebih produktif dan positif.

Salam ukhwah dari saya,

Siti Zulaikha Mohd Zain.

Sunday, April 3, 2016

Anak-anakku

Bismillah...

Cita-cita bermain-main di fikiran. Sedangkan pekerjaanku sekarang sayang untuk ditinggalkan..semuanya kerana anak-anakku.

Perancanganku ini dengan izin Allah. Tanpa ada yang menghasut dan memujuk. Semuanya berlaku begitu cepat. Akhirnya aku di sini.

Pagi

Alhamdulillah, pagi yang indah...😀

Thursday, March 31, 2016

Bersama Guru-Guru di Putrajaya

Alhamdulillah..

Pada bulan Februari, semua guru bersepakat berjalan-jalan di Putrajaya. Almaklumlah, guru-guru semua masih belum berkahwin. Memang seronok la nak pergi jalan sana sini.


Tekalah kami ke mana?


Taman Botani!!

Ok, tu je la nak cerita. Nanti kami ke tempat lain, cerita baru pula menyusul...


Monday, January 11, 2016

Muqoddimah 2016

Alhamdulillah..

Setelah berakhirnya tahun masihi 2015, sudah hampir dua minggu masuknya tahun baru masihi 2016. Ramai yang memperkatakan tentang azam-azam baru. Ada pula yang azam mereka belum tercapai pada tahun lepas, ingin merealisasikan pada tahun ini. Inshaa Allah, semoga Allah permudahkan urusan kita semua.

Dan sebenarnya, syukur tak terhingga kepada Allah Yang Maha Kuasa lagi Maha Mengetahui hati hamba-Nya ini. Setelah sebulan ketiadaan kerja, akhirnya saya kini bertugas sebagai guru PASTI Kajang.

Pada mulanya, saya telah memohon Tadika Little Caliph di Chendering, Terengganu kerana dekat sedikit dengan rumah. Namun, setelah berminggu seakan tiada jawapan dari tadika tersebut. Ada juga tadika bawah Pertubuhan IKRAM menjemput untuk temuduga di Dato' Keramat. Tempat itu pula saya tak biasa pergi. Takutnya, hendak pergi temuduga sahaja dah berhabis berpuluh ringgit. Tambah pula memang tiada pendapatan pada bulan Disember ini.

Kebetulan yang berlaku sememangnya takdir Allah yang tak diduga. Tapi, konsep pekerjaan yang saya inginkan tetap sama, iaitu mendidik anak-anak menjadi generasi yang ulul albab serta tinggi peradaban. Memang besar tanggungjawab untuk merealisasikan cita-cita tersebut.

Minggu akhir Disember berlangsungnya dua majlis perkahwinan kawan-kawan yang tinggal sekitar Shah Alam. Saya pergi sebagai memenuhi jemputan. Sahabat yang sudi menumpangkan saya di rumahnya pula terlalu baik. Hanya Allah mampu membalas kebaikan beliau. Dan inshaa Allah, saya tetap akan menghargai usahanya untuk memastikan kemudahan saya sepanjang di Shah Alam.

Dua hari sebelum balik, Amirah mesej bahawa ada kerja kosong di PASTI Kajang sebagai cikgu PASTI. Pada mulanya, saya ingin menolak. Kali ini bukan alasan tidak berminat bekerja sebagai cikgu, dan bukan juga kerana gaji. Tetapi kerana saya tidak membawa fail sijil-sijil yang sepatutnya ada untuk temuduga.

Malam sebelum temuduga saya baca lagi mesej dari Amirah. Berulang kali. Akhirnya terdetik untuk  mencuba walaupun hanya boleh cetak resume dan keputusan Diploma. Apabila dihubungi kakak yang sudah bekerja sebagai guru di PASTI tersebut, dia sanggup menjadi kabel untuk saya dan Amirah. Itu sudah cukup baik.

Pagi hari terakhir di Shah Alam, sahabat yang saya tumpang rumahnya meminta saya memandu sendiri ke Kajang untuk temuduga, tetapi dia dan adiknya menemani saya. Alhamdulillah, memang rezeki saya di Kajang agaknya. Selepas Zohor, saya terus mendapat jawapan bahawa temuduga saya telah lulus.

Perasaan menjadi Guru Kanak-Kanak?

Ya Allah, serius memang sayang sangat dekat anak-anak PASTI ni. Semuanya baik-baik dan nakal pun masih boleh dikawal. Kadang-kadang muntah, buang air besar dan kecil di tempat lain. Tetapi itu jarang berlaku. Mungkin disebabkan musim panas, anak-anak jadi kurang sihat. Jadi, ramai yang muntah-muntah.

Tak apa. Cikgu tetap sayang mereka. Mereka permata hati cikgu. Saya pun belum tahu akan hidup lebih lama atau mungkin ajal sudah mengintai di hujung detik. Biarlah ilmu yang ada mampu dicurahkan untuk mereka. Semoga cikgu ada di dalam doa-doa mereka.

Tak percaya jadi cikgu sebab dulu dapat temuduga maktab pun sanggup tak pergi. Sebab tak nak jadi cikgu. Tapi mungkin ini takdir Allah untuk saya sekarang.

Sebuah muqoddimah yang penuh hikmah dari Allah, Hajat di hati ingin membina Baitul Muslim. Namun, jika tak tercapai hajat, cukuplah dapat membina anak-anak muslim yang berjiwa para sahabat inshaa Allah.. Semuanya dengan izin Allah juga..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...