Saturday, September 30, 2017

Sejarah Nasi Dagang Terengganu

Sehingga hari ini, ramai yang tidak tahu siapakah yang mula membuat nasi dagang. Sebut sahaja nasi dagang, hanya ramai yang tahu ianya berasal dari Negeri Terengganu, sebuah negeri yang berada di pantai timur Semenanjung Tanah Melayu.

Mengikut seorang tua yang saya temui, nasi dagang pada mulanya tidak dibuat oleh orang tempatan negeri Terengganu tetapi ianya dibuat oleh orang Bugis yang datang berdagang. Nasi dagang mulanya dibuat secara tidak sengaja oleh orang Bugis yang berada di Terengganu.

Ianya dikatakan terjadi semasa persediaan untuk menyambut hari raya aidil fitri. Telah menjadi kebiasaan rakyat akan memberi persembahan kepada istana dan sebahagiannya adalah untuk rakyat jelata menjamu hidangan itu di perkarangan masjid sebaik selesai bersembahyang hari raya. Masing-masing akan membawa makanan dan pada pagi raya itu pelbagai makanan akan dikumpul untuk saling dijamu.

Menurut cerita, orang-orang Bugis bercadang untuk turut menyediakan juadah istimewa bagi dipersembahkan kepada baginda Sultan yang memerintah Terengganu pada masa itu dan memeriahkan jamuan rakyat selepas sembahyang raya.

Bagi tujuan ini, orang-orang Bugis telah sepakat di kalangan mereka untuk membuat makanan Bugis secara bergotong-royong.

Untuk memberikan persembahan makanan yang baru kepada Sultan dan tentulah makanan perlu disediakan di saat-saat paling akhir untuk mengelakkan makanan yang dibuat itu daripada cepat rosak.

Manakala, juadah yang akan dibuat itu pula dikatakan perlu mengambil masa sehari untuk disiapkan. Orang-orang Bugis telah membuat keputusan untuk turut menyiapkan juadah istimewa itu sehari sebelum hari raya.

Dua hari sebelum hari raya sebagaimana dijangka, orang-orang Bugis telah menyediakan bahan-bahan untuk membuat juadah istimewa itu. Beras,  kelapa dan sebagainya termasuk daun pisang yang agak banyak.

Orang-orang Bugis dikatakan telah bercadang untuk membuat sejenis ketupat dalam daun pisang iaitu burasak dan dimakan bersama gulai ikan aya. Serta mereka juga akan membuat sejenis lepat dengan cara yang sama.

Tetapi kuasa Allah siapa yang tahu, petang itu anak bulan telah kelihatan dan hari raya jatuh pada hari esok. Suatu perbincangan tergempar telah berlaku di kalangan mereka dan mengikut ceritanya mereka tetap akan meneruskan usaha untuk menyiapkan burasak pada malam itu juga.

Kalau tidak banyak sedikit pun mesti disiapkan untuk dipersembahkan kepada Sultan paling lewat sebelum solat Aidil Fitri. Dalam keadaan kelam kabut itu, semasa kerja mencuci beras untuk membuat burasak telah tercampur dengan beras pulut untuk dibuat lepat tanpa disedari sehinggalah kerja mengukus dibuat.

Bagi memastikan burasak yang disediakan dapat dimasak dengan cepat apabila direbus, maka ada yang mencadangkan agar nasi itu dikukus terlebih dahulu sebelum dicampurkan santan yang dimasak. 

Selepas maghrib, maka orang-orang Bugis telah tergesa-gesa untuk mengukus nasi untuk dijadikan burasak itu.

Cerita orang-orang Bugis sedang menyiapkan juadah istimewa telah sampai ke pengetahuan Sultan di istana. Sultan amat teringin untuk melihat kerja orang Bugis itu dan mengajak beberapa orang pembesar pergi melawat orang-orang Bugis yang sedang memasak makanan tersebut. 

Burasak yang disediakan itu akan dihidang bersama dengan gulai ikan aya (ikan tongkol) memandangkan pada masa itu bukan musim ikan parang. Ikan itu perlu dimasak agak lama sehingga tulang-tulangnya menjadi lembut.

Manakala orang-orang Bugis pula, tidak menyedari bahawa Sultan akan datang untuk melihat mereka menyediakan juadah istimewa itu. Tambahan pula penempatan orang-orang Bugis tidak jauh dari istana.

Malam itu, ketika orang-orang Bugis sedang sibuk mengukus nasi dan dalam keadaan yang agak kelam kabut, sukatan santan yang dicampur ke dalam beras telah terlebih daripada biasa.

Tiba-tiba Sultan muncul bersama beberapa orang pembesar negeri. Ketika itu nasi telah diletakkan ke dalam bekas dan dicampur santan dan digaul dalam keadaan berwap(berasap) hanya menunggu untuk sejuk sedikit sebelum dibungkus.

Seorang pembesar istana bertanya kepada orang Bugis itu, makanan apa yang sedang dibuat itu.  Maka; dijawab " Buat burasak". Pertanyaan itu terhenti di situ kerana pembesar itu menyangka orang Bugis itu berkata nasi itu masih "berasap".  Tambahan pula loghat dan percakapan orang-orang Bugis dan tempatan agak banyak bezanya.

Bau harum santan dan daun pisang serta dari wap nasi yang dikukus itu telah membuatkan selera Sultan terbuka.

Tiba-tiba Sultan bertitah, beta ingin merasa sedikit. Maka, nasi bercampur santan itu telah dipersembahkan kepada Sultan, lalu disantap sedikit oleh Sultan. Keadaan menjadi sunyi seketika, semua mata yang ada memerhati ke arah Sultan.

Sultan tersenyum dan bertitah; “Beta mahu, NASI ORANG DAGANG ini dipersembahkan kepada Beta untuk santapan pagi esok”. Di sinilah bermulanya perkataan Nasi Dagang.

Orang-orang Bugis sampai tidak terkata dan terus mengangguk serta tidak pula mencelah. Rancangan orang-orang Bugis untuk menyediakan burasak untuk dipersembahkan kepada Sultan tidak kesampaian tetapi tinggal menjadi rahsia.

Sultan dikatakan amat mengemari makan nasi yang dibuat oleh orang-orang Bugis itu.

Rahsia burasak dan lepat belum siap serta beras bercampur itu tersimpan kukuh sepakat di kalangan orang-orang Bugis bagi mengelakkan kemurkaan Sultan, dibimbangi sekiranya Sultan tahu yang baginda telah santap hidangan yang belum lagi disiapkan sepenuhnya.

Bagi memastikan perkara itu tidak terbongkar serta yang paling penting menjaga nama baik Sultan, orang-orang Bugis telah membuat keputusan untuk tidak membuat burasak lagi.

Akibat kejadian yang tidak disangka itu, orang-orang Bugis yang berhasrat untuk makan burasak agak kempunan tetapi bagi mereka yang teringin untuk makan burasak, telah membuat pilihan dengan makan ketupat atau nasi himpit bersama gulai ikan aya yang telah dimasak itu.

Kesedapan nasi buatan orang dagang itu telah tersebar begitu cepat, ramai yang ingin merasainya dan akhirnya nasi dagang telah menjadi makanan tradisional orang-orang Terengganu terutama ketika menjelang sambutan hari raya dengan penambahbaikan rasa mengikut peredaran masa.

Bagi mengelakkan percakapan yang mengandungi perkataan burasak heboh, ianya telah dialihkan kepada perkataan ‘berasap’, dengan digabungkan ‘pengayuh’(disebut; ‘pe-nga-nyuh’ iaitu pendayung bagi merujuk pekerjaan orang Bugis iaitu nelayan;  `pe-nga-nyuh basah dapur berasap’.  Yang membawa maksud ‘Bila bekerja barulah mendapat hasilnya’.

Sehingga hari ini, rahsia resepi burasak itu tersembunyi dalam nasi dagang dan tidak banyak diketahui orang. Bagi orang-orang Terengganu yang berketurunan Bugis, mereka masih lagi boleh dikenal apabila makan nasi himpit bersama gulai ikan aya.

Tuesday, September 19, 2017

Tempias Hujan Rindu

Alhamdulillah.. Hari ini teramat sejuk kerana hujan tak henti-henti turun sejak petang tadi.

Saat inilah yang membuka ruang antara hamba dan Tuhannya. Seorang hamba yang meniti banyak liku dalam hidupnya. Ya, seperti manusia lain juga. Hanya dia, saat ini mendatangkan keinsafan sewaktu melalaikan waktu lapangnya.

Betapa Allah itu Maha Hebat. Dia menjadikan dunia ini begitu indah tapi sebenarnya fana. Tidak kekal dan penuh kelalaian.

Ketika hati mula khusyuk, mulalah pelbagai persoalan mengetuk hati. Adakah selama beberapa tahun ini dia terlalu taksub menjadi hamba dunia?

Astaghfirullahal azhim..

Terpaku sebentar demi mencari jawapan kepada persoalan itu.

Adakah dunia yang dicari ini untuk akhirat ataupun dunia ini dicari untuk mengisi ketamakan hati? Mana kesederhanaan yang sepatutnya ada dalam jiwa insan Muslim yang Mukmin?

Jika tangis air mata itu mampu memadamkan api neraka, bertaubatlah segera.

Pintu hidayah takkan tertutup selagi ajal belum menjemput.

Tuesday, September 5, 2017

Pulau Kapas dan Kecantikannya

Assalamualaikum..

Kali ini post saya tak berapa panjang sebab masa amat mencemburui saya sementelah cuti AidilAdha pun dah berakhir.

3 Zulhijjah 1438 Hijrah mencatatkan peristiwa kali pertama saya menjejakkan kaki ke pulau dan pulau yang bertuah itu ialah Pulau Kapas, Marang, Terengganu.

Pulau yang terletak hanya sejauh pandangan mata sahaja, memerlukan masa kurang dari 10 minit untuk sampai ke sana dari Jeti Kuala Marang. Tambahan lagi, laut agak tenang memudahkan perjalanan bot untuk sampai ke sana.

Tambang bot pergi balik hanya RM40 sahaja. Jika hendak menginap di sana, ada chalet berkipas berharga RM100 dan aircond RM160. Maklumat lanjut tentang chalet kena search lagi sebab kami bertiga hanya pergi balik hari sahaja.

Sesampainya di sana, kami membuat keputusan untuk hiking sahaja. Hiking ke Batu Singa mengambil masa 1 jam pergi dan 1 jam balik. Dalam perjalanan hiking tu, pemandangan yang terlalu cantik pasti tidak akan mengecewakan sesiapa sahaja yang datang ke sini.

Di sini saya sertakan beberapa gambar untuk tatapan anda semua.

Selamat bercuti!

Wassalam.

Sunday, August 27, 2017

Ibrah Bara Cinta Canberra

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, dalam masa dua hari saya berjaya juga habiskan sebuah novel Islamik bertajuk Bara Cinta Canberra.

Novel yang berlatar tempat yang bernama Canberra yang terletak di Australia, di mana terletaknya pejabat kedutaan Malaysia di Australia.

Novel yang menceritakan tentang seorang lelaki yang berhijrah dari kampung halamannya, Malaysia ke Australia untuk mencari rezeki di sana setelah tamat belajar di Australia National University. Namun, bidang pekerjaannya tidak seperti yang diharapkan. Sebagai lulusan Bachelor in Engineering, dia hanya mampu menjadi seorang kerani di pejabat Suruhanjaya Tinggi Malaysia.

Di sebalik kehidupannya yang pergi balik kerja, rupanya tersembunyi sebuah rahsia kembalinya dia ke Australia.

Ikmal Hakimi, seorang lelaki yang jatuh kerana putus cinta, tersesat di Canberra, hampir buntu menemui jalan pulang. Namun kehadiran dua orang pelarian Palestin, Mak Cik Marwa dan Izzuddin Al-Qassam memberikan pengajaran yang sangat besar dalam hidupnya.

"Hakimi, carilah cinta Allah.. Nescaya Allah akan menyeru hamba-hambaNya untuk mencintaimu.."

Moy Yoke Keong, seorang ateis, seorang sahabat yang sangat rapat dengan Ikmal Hakimi. Pernah menegurnya tentang solat dan cara hidupnya yang berubah seratus peratus setelah tamat belajar.

Setiap kesulitan itu pasti ada kemudahan.

Mak Cik Marwa menceritakan tentang kisah Nabi Yusuf, iaitu sebaik-baik kisah dalam Al-Quran. Diceritakan satu persatu ujian yang menimpa Nabi Yusuf sejak kecil dicemburui abang-abangnya, dicampak ke perigi, dijual dengan harga yang murah, difitnah wanita, dipenjara dan banyak lagi. Akhirnya Allah membalas kesabaran Nabi Yusuf. Nabi Yusuf dipertemukan semula dengan keluarganya di mana waktu itu Nabi Yusuf sudah berkedudukan di Mesir.

Betapa indahnya sabar.

Nabi Ibrahim juga sabar diuji ketika ayahnya sendiri tidak mahu beriman, dibakar raja Namrud, diperintahkan Allah meninggalkan isterinya Hajar dan anaknya yang masih kecil, Ismail, apabila Ismail sudah besar, diperintahkan pula oleh Allah menyembelih Ismail dan pelbagai lagi ujian keimanan untuknya.

Betapa setiap manusia itu diuji mengikut tahap kemampuannya. Setiap kali dia melepasi ujian itu, Allah menaikkan darjatnya. Kemudian, Allah uji lagi dan lagi untuk naikkan darjat hamba-hambaNya.

Sebenarnya Allah itu sangat pemurah, pengasih dan penyayang terhadap hamba-hambaNya. Kita sebagai hamba harus melihat ujian itu dengan mata hati, barulah kita mampu memahami hikmah yang tersembunyi, bi'iznillah..

Moga Allah rahmati kita semua.

Wassalam.

Sumber : Novel Bara Cinta Canberra, Ilham Hamdani

Friday, August 25, 2017

10 Zulhijjah 1438H

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, kita sudah menghampiri gerbang terakhir tahun ini..

Jika dihitung setiap amalan yang kita lakukan, tak diketahui mana yang lebih banyak antara baik dan buruk.

Apakah tahun ini kita banyak menyakiti hati orang lain?

Apakah tahun ini kita mampu banyak bersabar?

Apakah tahun ini kita sudah dapat menghindari dosa-dosa kecil dan besar?

Apakah tahun ini, kita sudah mampu menjadi hamba yang istiqamah?

Baru-baru ini saya telah pergi ke Usrah Tarbawi yang penceramahnya dipanggil dengan nama Ustaz Mad Cina.

Kata ustaz, hidup seorang pejuang tiada rehat. Rehatnya nanti di dalam kubur. Itu pun kalau boleh rehat.

Betapa perjuangan ini tak pernah habis. Apa yang kita perjuangkan? Duniawi atau ukhrawi?

Ustaz menceritakan, pernah suatu masa dahulu dia meninggalkan bumi Malaysia dan menetap di China selama 6 tahun semata-mata untuk belajar bahasa Cina. Akhirnya ustaz balik ke sini berdakwah kepada kaum cina.

Ya, dakwah itu bukan untuk orang Melayu Islam sahaja. Dakwah itu lebih lagi kepada kaum yang tidak mengetahui, yang bukan Islam.

Begitu ramai orang Melayu Islam yang beriman dengan Allah tetapi menyia-nyiakan agama Islam ini. Mereka mengabaikan kepentingan ibadat, adab, akhlak dan hubungan sesama manusia yang telah diajarkan oleh agama Islam sendiri.

Oleh itu, dakwah ini bukan dijalankan oleh  ustaz ustazah sahaja. Ia adalah suatu kewajipan amar makruf nahi munkar yang sepatutnya dijalankan oleh semua orang.

Salam AidilAdha yang bakal tiba. Moga tahun ini semua amalan kita lebih baik daripada tahun lepas. Sempurnakan tahun ini dengan berpuasa sunat 9 Zulhijjah dan membuat ibadah korban jika mampu.

Wassalam.

Sunday, July 16, 2017

Diskusi hati

Assalamualaikum..

Sunyi malam bandar dan kampung jauh amat bezanya. Di kampung, cengkerik bersahut-sahutan. Di bandar, hanya suara angin kipas menderu-deru mendinginkan suasana.

Sekali lagi, aku terbangun dari mimpi yang panjang. Bukannya fantasi, tapi realiti.

Bagaimana kita boleh menangis begitu hiba kehilangan cinta orang yang kita sayang, sedangkan kita tidak takut kehilangan cinta Allah yang selalu menyayangi kita?

Terusik jiwaku dengan pertanyaan sendiri.

Hidup ini masih jauh perjalanannya. Meskipun kita bukan berdiri di atas jalan yang kita mahu, tapi itu yang Dia mahu. Dia tahu dan Dia memberikan yang terbaik untuk kita.

Di dunia ini hakikatnya semua hanya pinjaman dan sementara. Di akhirat nanti Allah akan memberikan kita yang kekal, yang tiada tandingannya di dunia ini.

Bercinta kerana Allah, redha kerana Allah, yakin kerana Allah dan tawakkal kerana Allah.

Biar seluruh hidup kita hanya kerana Allah.

Meskipun kita cuba mengubah dunia seluruhnya, takkan berlaku tanpa izin Allah. Sedangkan mahu mendidik anak kecil juga perlukan izin Allah, barulah anak itu boleh mendengar kata.

Diskusinya, jiwa kosong itu akan terus resah tanpa zikrullah. Kita tak mampu hidup tanpa Allah, dan tak mungkin dapat tinggalkan kebiasaan kita mengadu kepada Allah. Hanya Dia yang Maha Mendengar segalanya.

Moga ada cinta Allah untuk kita semua.. Moga Allah ampunkan dosa-dosa kita semua..

Friday, June 9, 2017

Ifthar with sahabat

Alhamdulillah..

Semalam adalah perkara yang amat manis untuk dikenang. Bersama sahabat yang tak pernah meninggalkanku saat aku jatuh dan terluka. Dia ada.

Meskipun hidup ini terlalu payah. Namun sebenarnya indah. Jika kita pandang kepada keindahannya, bukan kepada kepayahannya.

Coretan kali ini ingin sekali aku ceritakan tentang seorang sahabat baik yang sentiasa cuba meluangkan masanya denganku.

Semestinya aku bahagia bertemu mereka. Dalam masa aku temui orang yang banyak meneroka kelemahanku, dia adalah orang yang menyimpan kelemahan dan menyembunyikannya daripada orang lain. Alangkah indah mempunyai sahabat seperti ini.

Semakin kita mengenali sahabat kita, semakin kita sedar siapa kita. Semakin mereka menghargai kita, semakin jauh rasa rendah diri dan lebih selesa bersama. Sudah tentu persahabatan yang kita damba hingga syurga tercapai.

Kadang-kadang kita berkawan dengan sesiapa sahaja tanpa alasan. Itu kerana kita seorang yang suka berkawan. Dan bukan semua kawan kita tahu kisah hidup kita, perangai kita semasa bersendiri dan segalanya tentang kita. Pastinya, bila kita selesa dengannya barulah kita berasa mudah untuk menjadi diri kita yang sebenarnya.

Sahabatku yang aku keluar ifthar bersama, mempunyai minat yang sama denganku. Aku juga mempunyai seorang lagi sahabat yang sama juga sepertinya. Open-minded, positif, well-going with others, memahami.. Seriously, memang sangat aku suka tentang mereka.

Maaf, post kali ini agak berterabur dan menggunakan bahasa 'rojak'. Tapi itulah aku sebenarnya. Not really perfect. Tapi selalu nak sempurnakan anak-anak muridku supaya tak jadi seperti aku.

Still, aku sayang kepada semua sahabatku. Hanya yang aku ceritakan ini, dia terlalu menjagaku. Keluar dengannya pun macam keluar dengan kekasih. Haha

Tengahari itu setelah dua orang sahabatku dari tempat kerja hantar aku ke Terminal Bas Selatan, aku terus menaiki tren LRT ke Bandaraya untuk menyelesaikan hutang MARA.

Tiada apa sangat nak kena buat. Cari kaunter bayaran MARA, isi borang dan bagi cash. Kemudian, orang tu bagi resit, settle.

Lepas tu terus aku pergi ke Jalan Tuanku Abdul Rahman atau lebih dikenali sebagai Jalan TAR. Baru nak beli baju raya. Cari-cari baju aku yang nak, akhirnya jumpa juga setelah pusing dan dah masuk Jakel Mall. Tapi bukan beli kat Jakel tau. Mahal sangat. Saje jalan-jalan situ sebab seorang kawan kerja kat situ. Dia nak tolong bayar harga staf. Hmm.. Design tu tak sama macam aku nak.

Yang aku jumpa ada kat Jalan TAR. Lepas tu, cari tudung untuk mak, diri sendiri dan dua orang sahabat yang minta tolong belikan juga.

Habis semua tu dah lepas Asar juga. Teruslah pergi Masjid Jamek. Alone Traveller memang macam ni. Dah tak hirau orang lain.

Sahabatku pun telefon cakap dah nak sampai. Aku cari-cari sampai kat tengah jalan. Mulanya aku cakap boleh je naik LRT jumpa kat stesen lain. Lagipun jem kan. Dia cakap tak apa. Tunggu je situ. So sweet my friend. Macam mana aku tak sayang dia? Kalau orang lain, memang suruh tunggu stesen lain je.

Sahabatku ajak berbuka kat tempat special, katanya. Murni Discovery Restaurant. Aku ikut aje. Lagipun tak pernah juga rasa lagi makanan kat situ.

Dah sampai situ, penuh pula orang book untuk berbuka puasa. So, dia bawa aku pergi Bandar Tasik Permaisuri. Serius, banyak sangat kenangan kat KL ni. Sehingga waktu aku kecewa dulu, aku pernah janji tak nak datang sini lagi. Bertahun juga aku tak datang dan tak pernah jejak kat bangunan tempat belajar aku dulu.

Tapi sekarang aku dah tegar. Aku ada sahabatku. Yang selalu minta aku jangan ingat benda yang dah lama. Bila bersembang tentang kawan-kawan lama kami, macam tak pernah habis cerita. Cuma jangan masuk topik kecewa aku dulu, walaupun aku dah okey. Haha.. Sahabat..sahabat.. Punyalah nak jaga hati kawan.

Kami berbuka di Taman Tasik Permaisuri. Banyak perkara kami sembangkan. Perkara lepas dan sebenarnya banyak perkara baru. Lepas tu, kami pergi semula ke Murni Discovery tu. Bersungguh dia nak aku rasa makanan kat situ. Aku okey je. Jenis tak memilih makanan sangat. Jangan bagi makanan basi je, memang tak makanlah. Haha

Aku doakan sahabatku ini bertemu bahagia dia. Moga Allah mudahkan jalannya, kerana dahulunya dia sanggup berhenti kerja untuk jaga arwah maknya yang sakit dulu. Dan aku masa tu sangat terkilan tak dapat melawat dia.

Inni uhibbuki fillah, Ili Nur Adila.
Salah seorang sahabat setiaku.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...