Saturday, July 14, 2018

Kenangan

Biarkan hati hanyut bersama ombak
Dilambung atau tenggelam
Sehingga tiada lagi harapan
Yang pernah ada antara kita

Suatu saat
Apabila kita selak kembali lembaran waktu
Yang pernah kita tinggalkan dahulu

Betapa kita pernah terluka
Dan melukakan orang lain
Betapa ada saatnya kita lupa diri
Dan pentingkan diri sendiri

Suatu saat itu
Pasti kita ingin supaya semua akan kembali ceria
Kita ingin supaya bahagia itu ada dengan kita

Tapi itu semalam
Hari ini ialah kita yang sekarang

Inilah takdir kita
Hidup di atas jalan takdir ini seperti yang Dia tetapkan
Redha dan sabar dengan segala ujian
Tepislah semua keraguan
Kerana hanya pada Allah kita dikembalikan

Zulaikha Zain
Pulau Kapas
Oktober 2017

Sunday, July 1, 2018

Tak Pernah Hilang

Dalam istikharah kita bertemu. Betapa mudahnya Engkau temukan kami dan keluarga kami, dan setelah itu kami diuji begini.

Redha. Tak semudah kata. Ia perlukan kekuatan rohani. Dekati Allah, fahami ujian ini.

Memang pahit apabila banyak memori tentangnya yang membuatkan kita teringatkannya. Malah, tiada pula kesilapan daripada kita atau dia, tidak sedikit pun ada kekurangan yang membolehkan kita menolaknya. Sehingga rasa itu hanya terbiar sepi.

Kita berusaha dan berusaha, tetapi Allah menentukan segalanya. Namun, hati yang degil ini tetap tidak mahu melepaskan memori yang ada meskipun sudah lebih sebulan kita terpisah begini.

Kita cuba menjaga hati semua orang sehinggakan tiada siapa pun yang tahu hati kita terluka banyak mana. Setiap hari, luka itu semakin dalam. Adakalanya, kita cuba ceria dan nampak bahagia supaya semua luka itu terubat kembali dan semua orang akan fikirkan kita sudah boleh lupakan segalanya.

Ianya tak semudah itu. Andai takdir memang kita berjodoh, mungkin cerita kita takkan jauh beza daripada Tenggelamnya Kapal Van Der Vijck, atau Merantau ke Deli, antara novel-novel karangan HAMKA.

Bukan mahu hidup atas fantasi, tetapi cerita itu pun dikarang atas realiti. Sehingga kini, kisah begitu masih lagi terjadi, lalu terus menyendirilah anak muda sehingga ke tua. Mati dengan hasrat hati yang tidak kesampaian. Menurut cerita itulah.

Kita akan terus terkorban dengan prinsip orang lain yang menjadikan hidup kita ini suatu pengorbanan untuk mereka. Setiap hari dan setiap detik, kita seolah-olah mengejar semua impian mereka dan impian kita dihancurluluhkan. Hancur dan terbang tiada jejaknya lagi.

Harus bagaimanakah lagi jika petunjuk Tuhan juga tidak diambil kira dalam membuat keputusan ini? Sedangkan Nabi Ibrahim mendapat tiga kali petunjuk untuk mengorbankan anak baginda, Nabi Ismail alaihissalam, baginda lakukan walaupun ianya seperti tak logik. Tapi itu petunjuk daripada Allah.

Mungkin hamba ini bukannya sebaik itu, tidak layak dan tidak mampu untuk menjadi sebaik itu. Jika ujian ini untuk menguji kesabaran kami ya Allah, Engkau gantikanlah dengan kebaikan yang lebih baik untuk kami. Jangan biarkan kami terus bersedih dan menderita atas ujian ini.

Maafkan diri ini terpaksa mencoret di sini. Secebis kata hati yang tak mampu diluahkan, hanya mampu dicurahkan di sini.

Rahsia Kita _ Lirik

Angin Perlahan menyentuh jantungku
Bercerita Tentang kita
Tak Ku temukan sebuah jawapan
Dalam Ketenangan

Haruskah Ku simpan semuanya
Rahsia Antara kita berdua
Bakal Kau temui setelah ku tiada

Tak Ku sangka sesuatu darimu
Indah Umpama langit
Namun Akhirnya dirimu
Membuatkan Aku terluka

Hati Meruntun mencari pandangan
Akhirkan Task kelihatan
Tak Ku temukan sebuah jawapan
Dalam Kepalsuan

Haruskah Ku simpan semuanya
Rahsia Antara kita berdua
Bakal Kau temui setelah ku tiada

Tak Ku sangka sesuatu darimu
Indah Umpama langit
Namun Akhirnya dirimu
Membuatkan Aku terluka

Nafas Menanti kepastian
Hilang Cari jawapan
Cintamu Pada diriku
Terhenti Buat seketika

Tak Ku sangka sesuatu darimu
Indah Umpama langit
Namun Akhirnya dirimu
Membuatkan Aku terluka

Nafas Menanti kepastian
Hilang Cari jawapan
Cintamu Pada diriku
Terhenti Buat seketika

Khai Bahar & Fatin Husna

Wednesday, June 27, 2018

Senandung Duka bertukar Rindu

Alhamdulillah..

Memang benar, Al-Quran itu penawar untuk pelbagai penyakit termasuk hati. Hati yang sakit, terluka, biar terluka berkali-kali pun, tetap Allah sembuhkan bila kita cuba dekatkan diri kita kepada-Nya.

Maafkan post saya yang sebelum ini yang kelihatan sangat berputus asa dengan kehidupan.

Sebenarnya tidak. Memang saya menulis mengikut kata hati, tetapi perlakuan saya tetap menurut apa yang Allah tetapkan.

Sebijak mana pun kita sebagai manusia, merancang itu ini, tetapi Allah lebih mengetahui daripada kita. Allah Maha Mengetahui.

Kita tidak akan dikatakan beriman selagi belum diuji. Ternyata itulah diri kita apabila diuji. Sememangnya ada orang yang sabar dengan ujian, tidak mengeluh langsung, subhanallah, saya sangat mengagumi orang begini.

Mungkin Allah ingin menjadikan saya antara orang-orang yang sabar seperti pernah saya minta pada Allah, lalu Allah uji saya begini untuk melihat tahap kesabaran saya. Saya yakin dengan ketentuan-Nya, namun hati yang keras yang membuatkan kita tidak mampu menerima kenyataan.

Jiwa, hati dan iman. Antara roh dan jasad. Antara sakit luaran dan dalaman. Antara realiti dan fantasi. Begitulah kehidupan.

Hakikatnya, berserah diri kepada Allah itu lebih baik dalam masa yang sama perbaiki semula apa yang lompong dalam amalan kita. Mungkin ini caranya Allah mengampunkan kita dan memadamkan dosa-dosa yang lalu.

Di akhir nanti, destinasi kita tetap kepada Dia Yang Satu. Tiada lain, hanya Dia yang kita sepatutnya ingin bertemu.

Ya Allah, pertemukanlah diriku dengan-Mu di akhirat nanti, sudikanlah Engkau untuk memandangku pada hari yang besar itu. Aamiinn aamiin ya Allah ya Mujib..

Saturday, June 23, 2018

Cerita Ibrah dari Facebook

Alhamdulillah..kali ini saya sangat bersyukur..

Betul, memang ada sinar setelah ujian yang berat saya hadapi sebelum ini.

Di sini saya sharekan cerita dari facebook Nadhirah Mustapa.

Salam'alaik wa bismillah.

Today, i'm officially 25-year-old.

Alhamdulillah ya Syakur, i thank Allah for this very breath, every blessing in disguise He tests me with, and of course, this nikmat of Iman and Islam which will never ever can be replaced with anything else in this world :')

Hm.. Dah lama tak menulis (I sincerely apologize for the long silence. Life's getting challenging but alhamdulillah I'm still standing).

Tapi kali ni rasa macam nak mencoret sesuatu. Lebih kepada coretan untuk diri sendiri sebenarnya, namun terima kasih kepada yang sudi membaca hatta setakat perenggan ini 😊

.

Ingin diri ini berkongsi kisah tentang bidadari yang mengandungkan saya selama 9 bulan ++ dan melahirkan saya 25 tahun yang lepas.

Bidadari yang menyusu, mengasuh dan mendidik anaknya ini dengan penuh kesabaran.

Bidadari yang mengajar diri ini mengenali Allah dan Rasul, serta menerap adab-adab sebagai Muslim yang harus dipatuhi.

Bidadari yang walaupun dalam kesusahan dan kesakitan, masih tetap mementingkan anak melebihi dirinya sendiri.

Ya itulah dia.. my bidadari, my ummi.

.

Masuk tahun ni, dah 5 tahun ummi sakit.

Sakit apa tu?

Parkinson's disease nama saintifiknya.. ☺️ Ala.. sakit yang tangan, kaki terketar-ketar macam legenda peninju dunia allahyarham Muhammad Ali tu..

Dan tahun ni jugaklah, dah masuk 2 tahun ummi bedridden.. Tak dapat berjalan.. Hanya terbaring di pembaringan.. Makan minum perlu disuap.. Mandi perlu dimandikan di atas wheelchair.. Pakai perlu disarungkan oleh anak-anak.. Pampers? Wajib pakai 24 jam.

Kurusnya ummi hingga tinggal tulang dan daging. Pipinya cengkung. Tulang kaki, tangan dan rusuk jelas kelihatan. Tetamu yang menziarah terkejut melihat perubahan fizikal ummi.

Tangan dan kaki terketar-ketar hampir tiap masa dan itu menyebabkan lenguh serta sakit seluruh tubuh, yang juga mengakibatkan tiap detik dan ketika, ada seseorang yang perlu menemani dan mengurut tangan dan kaki ummi.

Siapa lagi 'seseorang' itu jika bukan anak-anaknya, kan? :')

Solat pula? Anak-anaklah yang perlu tolong ambilkan wuduk dan pakaikan telekung untuk ummi. Sadly, ada masa-masa ummi tak ingat macam mana nak solat.. atau terlalu sakit hingga tak mampu untuk solat..

Again, anak-anaklah yang perlu tolong kan.. ☺️

"Ya Allah, berikanlah kami hidayah dan kekuatan untuk terus menjaga solat ummi kerana ia amalan pertama yang akan dihisab di alam 'sana' nanti. Aamiin."

.
.
.

Suatu malam sewaktu saya berada di sisi ummi, ummi tiba-tiba cakap: "Ummi minta maaf kalau ada salah silap kat Ira.. Tak tahulah berapa lama lagi ummi hidup.."

Saya tergamam sebentar. Speechless.. Jadi hening pula suasana pada jam 12 tengah malam tu. I should be the one to say that. I'm not a good enough daughter who can be grumpy and moody at times 😭

And that got me thinking.. "Berapa lama lagi masa yang saya ada untuk berbakti pada ummi? 1 tahun? 2 tahun? 10 tahun?"

"Berapa tahun lagi ummi akan hidup?" (By the way, umur ummi kini 62 tahun).

Dulu. Bukan soalan itu yang tercetus di minda, tapi soalan ini - "Bila ummi nak sembuh? Bila ummi akan kembali berjalan seperti sediakala?"

But now, mindset sudah berubah (kinda..)

Bagi saya, ummi sembuh atau tidak, itu terserah pada Allah untuk menentukan (Ya, pastinya  perlu berusaha. Kami masih lagi berusaha merawat ummi dengan perubatan moden dan Islam / alternatif).

Tapi, persoalan yang lebih penting adalah - "Apa baktimu kepada ummi sepanjang dia terlantar tak bermaya di pembaringan?"

"Apa jasamu kepada ummi sepanjang 25 tahun hidupmu ini?" (Dulu arwah abah pun meninggal akibat kanser namun saya tak banyak berjasa dalam menjaga abah lantaran tinggal di asrama dan perlu fokus pada exam PMR. I reaaaallly don't wanna repeat the same 'mistake'. Ever again).

"Adakah tatkala ummi memejamkan kedua-dua matanya buat selamanya, kamu sudah berpuas hati dengan layananmu terhadapnya saat dia masih bernafas?"

"Adakah senyum tawar penuh keredhaan atau tangis pilu bergelumang penyesalan yang kamu rasakan saat mengiring jenazah ummi ke liang lahad?"

"Sudahkah kamu gapai 'kunci syurga'mu yang terletak pada keredhaan ummi? Yang dengan 'kunci' itulah kamu kan raih keredhaan Allah dan nikmati syurga milik-Nya?"

Jika tidak, maka alangkah ruginya diri..

Kerana Nabi s.a.w. ada menyebutkan, "Amat kasihanlah orang yang sempat berjumpa dengan orang tuanya, kedua-duanya, atau salah seorang dari keduanya, saat umur mereka sudah menua, namun tidak mampu membawanya masuk ke dalam syurga." {HR Muslim}

Beliau juga pernah bersabda:
"Orang tua adalah 'pintu pertengahan' (pintu terbaik) menuju syurga. Bila engkau mahu, silakan engkau pelihara. Bila tidak mahu, silakan untuk tidak mempedulikannya." {HR Tirmidzi}

Woe! To those who leave their parents in negligence.

Woe! To those who don't appreciate their parents' blood, sweat and tears.

Woe! To those who are blinded by the deceive of this worldly life instead of serving their parents with warm love, never ending care and respect.

.
.
.

Maka dengan itu, pesan akhir buat diri sempena ulang tahun kelahiranmu ini:

"Dear Nadhirah, be patient, with a beautiful patience."

"I know sometimes you are tired, you undergo sleepless nights, your siblings and you have to do literally almost everything for her.."

"But know that.. that is NOTHING compared to all her sacrifices towards you!"

"Be thankful to Allah. And be thankful to ummi."

"The clock is ticking, the time is running, and soon.. she will go.. forever."

"And you have to let her go with peace in your heart and hers."

"Peaceful,
'cause she's meeting the Al-Mu'min (the Giver of tranquility)."

"Peaceful,
'cause she's returning to the One who loves her more than me, the only One who loves her more than anyone else who ever existed."

"Peaceful,
'cause her final uttered word in this dunya is LA'ILAHA ILLALLAH."

InshaaAllah. La hawla wala quwwata illa billah. Can you please pray for my ummi too? Thank you 🌸

And I love you, ummi. Thank you for giving birth to me :')

.

P/s: Last but not least. Happy 25th birthday to me! Yeah, I love myself 😁❤️

Saturday, June 2, 2018

Tarbiah Ramadhan 1439H

Assalamualaikum..

Alhamdulillah.. Lebih dua minggu berada dalam bulan Ramadhan yang mulia lagi barokah ini, Allah mengajar saya untuk banyakkan bersabar.

Mungkin kerana Allah ingin mengabulkan doa-doa saya sebelum ini supaya jadikan saya sebagai hamba Allah yang bersabar dan bersyukur.

Saya teringat hadis ini,
"Betapa baiknya seorang Mukmin itu, apabila dia diuji dia bersabar dan apabila dia diberi nikmat dia bersyukur."

Post saya sebelum-sebelum ini hanya menceritakan sedikit ujian yang saya terima, tarbiah Allah untuk saya pada bulan Ramadhan ini. Dan harapnya istiqamah sehingga akhir hayat nanti.

Namun, saya juga dipaparkan dalam masa yang sama, kesakitan dan penderitaan yang dialami oleh orang lain terutama saudara-saudara kita di Syria dan Palestin. Allahu.. Hebat dugaan mereka dan hebat juga keimanan dan kesabaran mereka menghadapinya.

Pada satu masa yang lain, saya teringat mereka pernah berkata, mereka akan terus berjuang untuk agama Allah walaupun keluarga mereka pergi menemui Allah seorang demi seorang. Betapa kuat keimanan mereka dan betapa lemahnya kita di sini yang hanya diuji dengan secebis cubaan, namun sudah terlantar lesu tidak bermaya.

Mungkin ya, kita tidak berada di tempat orang yang diuji itu. Tapi setiap orang pasti merasainya dan pernah merasainya. Bertemu dan berpisah dengan orang yang kita sayang, lalu Allah ambil dia semula daripada kita.

Saya mungkin terlepas pandang tentang cerita tunang meninggal ketika beberapa hari hendak menikah, cerita tentang pedihnya kehilangan suami atau isteri yang dicintai dan seorang sahabat saya kehilangan ibunya sehari sebelum hari pernikahan.

Tahun ini, nenek saya dipanggil Allah dan saya diberi kesempatan terakhir menjaganya. Saat sampai sahaja di rumah nenek, saya sempat beberapa jam memberinya minum air zam zam dan berzikir di sebelahnya. Akhirnya nenek meninggal. Janji saya pada nenek untuk membawa seorang cucu menantu tidak tertunai.

Dalam masa yang sama, saya ta'aruf dengan seorang lelaki yang sangat baik akhlak dan agamanya. Namun, jodoh kami tidak panjang. Atas sebab keluarganya tidak mahu meneruskan, kami cuba menerima kenyataan ini dengan redha.

Bulan Ramadhan yang mulia, Allah buka hati saya untuk mengejar bacaan Al-Quran 30 juzuk, inshaaAllah kalau sempat. Ketika ini juga hati saya diketuk mentadabbur maknanya sesekali.

Hebatnya Allah. Saya tak tahu dan tak dapat kira berapa banyak perkataan sabar Allah sebut dalam Al-Quran ini. Dan beberapa ayat yang selalu jadi tazkirah dalam usrah, tiba-tiba menjelma kembali. Allahu, saya hampir terlupa semuanya kerana terlalu kecewa.

Allah yang menguji manusia, dan Dia juga yang merawat hati. Setiap kali Allah sebut sabar, Allah ceritakan ganjaran sabar untuk orang-orang yang sabar. Subhanallah.

Ketika saya mentadabbur Surah Hud, Allah berfirman kepada Nabi Muhammad S.A.W., berapa banyak kaum sebelum Nabi yang mengingkari rasul-rasul mereka, tetapi rasul-rasul mereka tetap bersabar. Ayat ini menguatkan hati Rasulullah S.A.W. untuk meneruskan dakwah dan perjuangan Islam.

Disebut pula dalam Surah Yusuf, sebaik-baik kisah dalam Al-Quran. Bagaimana Nabi Yusuf Alaihissalam diuji satu demi satu dalam hidupnya, sehingga akhirnya baginda menjadi orang kepercayaan dan berjawatan di Mesir. Hebatnya perancangan Allah, sesungguhnya Allah sebaik-baik perancang.

Hidup kita ini hanya sementara. Yang kekal itu di akhirat nanti. Jika kita beramal untuk dunia, kita hanya mendapat dunia sahaja. Jika kita beramal untuk akhirat, Allah akan berikan ganjaran untuk dunia dan akhirat kita.

Hakikatnya, dunia ini hanya persinggahan yang ada beberapa tahun sahaja. Indahnya dunia untuk menguji, indah di akhirat itulah yang kekal abadi.

Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Dia mendengar doa hamba-hambanNya dan Dia mengabulkan doa sesiapa yang dikehendakinya.

Hidup sendiri mungkin lebih berpeluang beramal lebih daripada yang sudah ada tanggungjawab. Cuma, dikhuatiri hati sudah tidak mampu menerima sesiapa sehingga lebih senang sendiri. Ramai yang saya lihat begitu termasuk beberapa orang saudara saya dan kakak-kakak kepada kawan-kawan saya.

Doa kita jika tidak dikabulkan di dunia, inshaaAllah ditukar menjadi pahala di akhirat nanti. Jadi, yang manakah lebih terjamin? Tentulah kehidupan di akhirat.

Semoga Allah permudahkan urusan kita dan sentiasa memberi kita semua hidayah dan maghfirah-Nya. Aamiinn..

Sandaran Cinta - Saff-One

Menelusuri denai kerinduan ini
Ku atur langkah mendaki cinta yang tertinggi
Perjalanannya tak seindah bicara
Penuh onak berduri harus ku tempuhi

Di tengah rimba kehidupan
Menjalar akar perasaan
Malar kecintaan atau kebencian
Segar cinta bertunjang keimanan
Layu cinta kerana tersungkur di perdu dosa
Bila cinta diracun alpa dan prasangka
Pasti ia takkan kekal lama
Kebencian pun mula melata di jiwa

Ku mengimpikan kuntum cinta
Harum mewangi penuh warna
Kembangnya dibaja taqwa kepadaNya
Kan ku sunting ia jadi hiasan
Serikan kesuraman taman hatiku selamanya
Namun cinta sejati, suci dan abadi
Hanyalah cinta pada Ilahi
Raih cintaNya syarat menuju firdausi

Sandaran cinta kepada Tuhan Yang Esa
Tenang dirimbun kasihnya mengubat lara
Tak ketemu kecewa hanyalah bahagia

Sandaran Cinta_ Saff One

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...