Sunday, November 27, 2011

Hijrah Bermakna



Alhamdulillah, akhirnya kita dengan selamatnya masuk ke tahun baru Islam. Hari ini selesai sahaja solat Maghrib, dah masuk 2 Muharam 1433 Hijrah.

Terdetik pula hati membuka diari hati sepanjang tahun 1432 Hijrah. Agaknya terlalu sedikit amalan baik jika dibandingkan dengan buruknya. Tetapi, masih belum terlambat diri ini jika mahu berhijrah selagi kita masih sedar untuk menghisab diri.

Tahun Hijrah diasaskan pada zaman Khalifah Umar Al-Khattab kerana pada masa itu empayar Islam telah meluas di Rom, Parsi dan negara-negara lain. Umar bertanya pendapat sahabat-sahabat lain bagaimana hendak mengira tahun Islam. Ketika itu, ada sahabat yang mencadangkan dikira sejak Rasulullah Sallahu Alaihi Wasallam. Umar tidak bersetuju kerana dikhuatiri sama dengan agama lain. Akhirnya ada sahabat mencadangkan mengira ketika hijrah Rasulullah Sallahu Alaihi Wasallam bersama muslimin dari Mekah ke Madinah. Lalu Umar bersetuju dengan cadangan tersebut.


Sepotong hadis menjelaskan tentang hijrah...

“Dari Amirul mu’minin Umar bin Al-Khotthob rodhiallahu’anhu, ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda, Sesungguhnya amalan-amalan itu berdasarkan niatnya dan sesungguhnya bagi setiap orang apa yang ia niatkan, maka barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan RasulNya maka hijrahnya adalah kepada Allah dan RasulNya, dan barangsiapa yang hijrahnya karena untuk menggapai dunia atau wanita yang hendak dinikahinya maka hijrahnya kepada apa yang hijrahi”

. (HR. Al-Bukhari )


Tepat pukul 7 tadi, aku dipaparkan tentang kisah penghijrahan dua orang wanita yang agak sinonim dengan dunia seni dan media massa. Dua orang wanita ini masing-masing mempunyai kisah yang agak berlainan. Aku pendekkan sedikit pengakuan daripada mereka.

Wanita pertama : Catriona Ross
Dulu dia seorang yang agak malu untuk mengaku dirinya orang kampung. Pakai rambut palsu selama setahun hingga meninggalkan solat. "Nenek saya selalu renjiskan air pagi-pagi nak kejutkan saya sahur atau solat subuh. Kalau sahur, saya cakap tak pe, dah supper semalam. Kalau solat tu, saya rasa susah sangat nak bangun. Sebab selalu sangat nenek buat macam tu, saya bangun dan tarik perlahan nenek keluar dari bilik saya. Masa tu saya rasa kurang ajar sangat dengan nenek saya dan dengan Allah. Kalau ada birthday party di kelab malam, saya rasa sayalah orang pertama yang akan kata ya untuk datang raikannya. Masa tu saya bercampur dengan bermacam-macam orang. Ada kawan saya ajak saya minum alkohol. Masa saya kata it's ok sb saya tak minum."

Penghijrahannya bermula apabila terlibat dalam kemalangan yang menyebabkannya lumpuh. Ramai orang cakap dia tak ada harapan untuk sembuh. Dia juga tak boleh mengandung jika berkahwin. "Masa tu, saya berdoa sangat-sangat dapat kembali normal. Sebab saya pun nak rasa kehidupan berumahtangga. Saya rasa saya takkan mampu menanggung beban selama 9 bulan jika bertongkat. Saya berdoa sampai nangis-nangis minta jadi normal. Akhirnya Allah kabulkan doa saya. Dan tak lama selepas saya kahwin, saya pun dikurniakan anak. Saya pun memang terdetik nak pakai tudung bila saya pergi ke butik dengan kawan saya. Masa balik, saya nangis sorang-sorang dalam kereta, masa tu tak beli tudung lagi. Saya balik rumah dan selongkar semua laci. Saya rasa hiba sangat. Saya ada darah Melayu dalam diri saya tapi sehelai tudung pun saya tiada. Saya rasa sebak sangat." Akhirnya, seorang kawannya menghadiahkan tudung untuknya setelah mengajaknya ke butik. Sejak dia pakai tudung, dia berasa sangat tenang.

Wanita Kedua : Wardina Safiyyah
Saya mempunyai mak anak imam dan ayah saya orang putih. Saya sering tertanya-tanya kenapa mak menyuruh saya pakai tudung. Mungkin kalau mak saya, atuk suruh pakai tudung dan solat, mak mesti akan ikut je. Tapi saya ni anak orang putih, saya tak faham kenapa kena buat macam tu. Bila orang tanya, nak jadi model tak? Saya cakap nak la. Masa tu saya memang degil sangat. Walaupun mak saya tak bagi, saya tetap masuk senyap-senyap. Tapi akhirnya mak saya tahu jugak sebab masuk majalah. Sebab pakaian saya yang menjolok mata, mak saya menangis sangat-sangat. Yang paling sedih bila saya buat keputusan nak tinggalkan rumah. Masa tu mak saya pandang je saya kat tingkap sambil menangis. Saya cakap kat mak, saya tak perlukan dia sebab saya boleh cari duit jadi model. Masa tu orang kesiankan mak sebab anak ustazah tapi jadi macam ni.

Masa saya pergi umrah, saya menangis tak henti-henti masa solat dan berdoa. Saya berdoa semoga selepas saya mendapat hidayah, Allah takkan tarik hidayah tu daripada saya. Saya rasa nak bertudung dan sekarang saya tak pernah tinggal solat lima waktu.

Kalau dengar sendiri kisah-kisah mereka, aku rasa nak menangis. Memang betul-betul menyentuh hati sebab nampak ketulusan di jiwa mereka. Semoga kita juga termasuk orang-orang yang diberi hidayah oleh Allah.. Amin.. Salam Ma'al Hijrah (",)

Saturday, November 19, 2011

Nak share je...



Assalamualaikum warahmatullah..
Alhamdulillah.. Tadi selesai MUET. Sekarang masa untuk menulis. Okey, ceritanya tak panjang. Edit je ni...


Tips Adam dan Hawa...

1. Jujur
~ Tetap bersikap jujur meskipun perkara itu sukar kerana kejujuran akan
menepis kemusykilan yang ada pada pasangan..

2. Tertawa
~ Ciptakan suasana humor yang romantis seperti membuat memek muka yang
lucu pada pasangan supaya anda berdua boleh ketawa..

3. Persahabatan
~ Jadi sahabat kepada pasangan anda bermakna anda akan sentiasa berkongsi
perasaan suka dan duka yang boleh membuatkan anda rasa dekat dengan
pasangan..

4. Hormat
~ Kompromi walaupun wujud pandangan berbeza-beza,,belajar untuk
menghormati setiap pandangan yang diberikan oleh pasangan anda dan sedia
berkompromi.. 

5. Memaafkan
~ Perlu ada sikap memaafkan dan jangan simpan dendam sehingga
melampiaskan amarah pada pasangan.. 

6. Bersikap realistik
~ Jangan ubah pasangan dan bersikap terbuka dengan menerima pasangan seadanya..

7. Lupakan masa lalu
~ Berhenti ungkit masa lampau,,bersyukur dengan kehidupan anda waktu dan andai cerita masa lalu dapat tingkatkan kualiti cinta anda,,go on..

8. Doa
~ Sentiasa doa untuk kesejahteraan, kebahagiaan, dan kesihatan pasangan

Thursday, November 17, 2011

Apabila diri menjadi sunyi...



Bismillahir Rahmanir Rahim..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Waktu seusai Zuhur ini, saya terkenangkan hasrat saya beberapa hari lalu ketika sedang cuti semester baru-baru ini. Sekarang saya sudah berada di tempat belajar saya bagi menyambung pengajian yang tinggal satu semester lagi.

Suatu malam pada waktu cuti, abah mengajak saya ke masjid. Jadi, saya ikut kerana dalam masa yang sama saya tahu abah hendak mengajar memandu kereta. Ketika di masjid, saya bertemu dengan mak cik-mak cik yang selalu saya jumpa semasa dalam bulan Ramadhan. Mereka adalah jemaah-jemaah yang selalu mengimarahkan masjid. Saya sangat kagum dengan mereka kerana pada usia itu, mereka masih lagi mampu bersama-sama mengimarahkan masjid. Berkemungkinan suami-suami mereka adalah orang yang selalu ke masjid juga, lalu mengajak isteri-isteri mereka yang solehah itu. Itu pada firasat saya sahaja.

Jauh di sudut hati perempuan ini, teringin juga bersama-sama insan tercinta beribadah kepada Allah. Apatah lagi insan kerdil ini tersangat mencintai masjid. Saya harap suami saya juga mencintai masjid sebagaimana dia mencintai saya.

Selepas sahaja solat, saya menegur seorang mak cik.

"Mak cik tinggal kat mana?"tanyaku.

"Mak cik tinggal di Sungai Kerak. Kamu pula tinggal di mana?"tanya mak cik itu pula sambil memandangku.

"Sungai Kerak jugak. Eh, dekat la kita. He he.. Saya kat Taman Laili. Mak cik kat mana?"

"Kat tempat orang buat keropok tu. Kilang keropok kat sungai tu.. Kamu tahu?"

"Eh, saya pun ada kawan kat sana. Dia tinggal kat depan kilang keropok tu la. Dulu saya selalu pergi rumah dia."

"Oh.. Apa nama kawan kamu tu?"tanya mak cik tu.

" Natrah, makcik. Dah lama saya tak jumpa dia. Kali terakhir saya pergi rumah dia pun, dia tak ada kat rumah,"terangku.

"Eh, mak cik kenal budak tu. Dah kahwin pun, dah ada anak sorang.. Kamu tak tahu ke?"

Saya terdiam. Tiba-tiba terasa sebak di hatiku. Adakah sahabatku melupakanku? Langsung tidak menjemputku ketika dia kahwin? Sedangkan kami di kampung yang sama. Sedangkan dia sahabat baikku ketika di sekolah rendah. Aku tak pernah melupakannya. Itulah desir hati saya waktu itu.

"Tak tahu, makcik. Em, tak apalah. Abah saya dah tunggu kat sana."Saya meminta diri sambil tersenyum ke arah mak cik. Mak cik itu membalasnya semula.

Sampai di rumah, saya terdiam sendiri di dalam bilik. Berfikir-fikir hikmah persahabatan saya dengan semua sahabat saya. Rasa terkilan dan sedih bercampur-baur. Terlalu lamakah kita tidak bersua lantas saya dilupakan? Mungkin saya pernah membuatnya terasa sebelum ini sedangkan tidak ada niat pun untuk melakukan demikian.

Saya pun masih terkilan tidak dapat menghadiri majlis Ainul Rahmah, sahabat saya di sekolah menengah. Rasa kesal dan duka masih terasa. Tetapi pedihnya hati bila sahabat baik yang satu kampung tak pernah memberi khabar berita apatah lagi berita tentang perkahwinannya. Saya pernah mencarinya di rumah beberapa tahun lepas tetapi selalunya dia tiada di rumah. Sehingga saya sudah malu pada keluarganya kerana selalu mencarinya, lalu saya berheni sampai di situ. Namun, hati ini tak pernah melupakan Natrah.

Mungkin saya ada silap salah padanya, saya harap dapat jumpanya lagi. Jangan pernah lupakan saya. Untuk sahabat dunia akhirat, Natrah dan sahabat-sahabat lain..







Saturday, November 5, 2011

Salam Aidiladha



Hari Raya Aidiladha (bahasa Arab: عيد الأضحى 'Eid Ul-Adha) atau Hari Raya Haji merupakan perayaan yang dirayakan oleh umat Islam di seluruh dunia. Ia adalah perayaan terbesar di dalam Islam selain Aidilfitri yang disambut pada setiap 1 Syawal. Aidiladha disambut pada hari ke sepuluh, sebelas, dua belas dan tiga belas bulan Zulhijjah setiap tahun. Bermula dengan Takbir Aidiladha pada malam 10 Zulhijjah, diikuti dengan solat sunat Aidiladha serta khutbah Aidiladha di pagi 10 Zulhijjah, sambutan diikuti dengan ibadah korban yang boleh dilakukan samada pada 10 atau 11 atau 12 atau siang 13 Zulhijjah.






Aidiladha adalah perayaan yang istimewa kerana ia merupakan hari untuk umat Islam memperingati kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dalam menunaikan perintah Allah dan kesabaran anaknya Nabi Ismail dalam memenuhi perintah Allah s.w.t.
Selain itu, salah satu keistimewaan Aidiladha dan Hari Tasyrik ialah ibadat korban. Ibadat korban ini hanya boleh dilakukan dalam empat hari iaitu bermula waktu selepas khatib menyampaikan khutbah Aidiladha sehingga sebelum tenggelam matahari pada hari ke-13 Zulhijah.






Dari segi bahasa, korban bermaksud dekat, manakala dari segi istilah ia bermaksud menjalankan perintah agama atau taat kepada perintah Allah kerana ingin mendekatkan diri kepada-Nya.
Hari Raya Korban jatuh pada hari kesepuluh pada bulan Zulhijjah, bulan terakhir pada kalender Hijrah Islam. 10 Zulhijjah merupakan tarikh penting dalam sejarah Islam di mana Nabi Adam dan isterinya Hawa dikeluarkan dari syurga dan diturunkan ke bumi sebelum berjumpa di padang Arafah, di luar bandar Mekah.
Pada hari raya, orang Islam disunatkan mengenakan pakaian yang paling cantik, paling bersih, dan juga mengenakan wangi-wangian. Pada pagi hari raya korban, umat Islam akan mengerjakan sembahyang sunat Hari Raya sebanyak 2 rakaat dengan 7 takbir pada rakaat pertama diikuti 5 takbir pada rakaat kedua.
Pada kebiasaannya solat sunat Aidiladha dicepatkan sedikit berbanding solat sunat Aidilfitri. Hikmahnya dicepatkan sedikit waktu solat sunat Aidiladha adalah bagi memberi lebih banyak masa untuk penyembelihan korban. Hikmahnya dilewatkan sedikit solat sunat Aidilfitri pula adalah bagi membenarkan peluang bagi mereka yang belum membayar zakat menunaikan kewajipan mereka dan disunatkan makan dahulu sebelum pergi ke masjid. [1]
Manakala bagi Aidiladha, hikmat disunatkan makan selepasnya supaya makanan yang mula-mula dimakan pada hari itu ialah daging korban yang berkat. Selepas bersembahyang, upacara korban akan dimulakan. Lembu, kambing, dan biri-biri yang dikorbankan akan disembelih secara beramai-ramai di kawasan masjid sebelum dibahagi-bahagikan dagingnya kepada orang ramai terutamanya kepada golongan fakir miskin.
Hari Raya Aidiladha disambut ketika umat Islam membuat penziarahan ke Mekah, mengunjung Kaabah dan melakukan korban sembelihan. Al-Quran tidak menyatakan, tetapi umat Islam memegang bahawa perayaan korban ini memperingati kesanggupan Nabi Ibrahim untuk menyerahkan anaknya sebagai korban kepada Tuhan.
Selepas sembahyang, sekali lagi umat Islam akan berbondong-bondong melawati perkuburan orang yang disayangi. Semua orang akan memakai pakaian baru dan selepas itu yang muda akan memohon kemaafan daripada yang tua. Selepas itu semua orang akan menjamah pelbagai juadah yang disediakan sebelum ziarah dan menziarahi sesama mereka.



Hari Raya Aidiladha dalam hadis

  • Berdasarkan kepada hadis (terjemahan) yang diriwayatkan oleh Abu Daud daripada Anas r.a, yang bermaksud: "Rasulullah SAW datang ke Madinah, sedangkan mereka sedang sibuk bergembira selama dua hari. Maka Rasulullah SAW bertanya: Hari apakah yang dua hari ini? Mereka menjawab: Kami biasa bergembira selama dua hari pada zaman Jahiliah: Kemudian Rasulullah bersabda: "Sesungguhnya Allah SWT telah menggantikannya dengan hari yang lebih baik daripada dua hari itu bagi kamu iaitu Aidilfitri dan Aidiladha." (Diriwayatkan Imam Abu Daud dan an-Nasai daripada Anas)
  • Berdasarkan kepada hadis (terjemahan) “Tiada amal anak Adam yang lebih disukai Allah pada hari Aidiladha melainkan ibadat korban. Sesungguhnya binatang yang dikorbankan itu akan datang pada hari kiamat lengkap dengan tanduk, bulu dan kukunya. Sesungguhnya ibadat korban ini diredhai Allah sebelum darah binatang itu jatuh ke bumi. Maka hendaklah kamu berasa lapang dada dan reda akan ibadat korban yang kamu lakukan.” (Hadis riwayat At-Tirmizi)
  • Berdasarkan sebuah hadis (terjemahan) yang telah diriwayatkan oleh Imam Tirmizi dan Al-Hakim yang bermaksud: "Tiada dibuat oleh anak Adam pada Hari Raya Adha akan sesuatu amal yang lebih disukai Allah daripada menumpahkan darah (menyembelih korban). Bahawa korban itu datang pada hari kiamat dengan tanduk-tanduknya, bulu-bulunya dan kuku-kukunya. Sesungguhnya darah korban itu mengambil tempat yang mulia di sisi Allah sebelum darah itu tumpah ke bumi, maka hendaklah kamu buat korban itu dengan hati yang bersih."
  • Berdasarkan sebuah hadis (terjemahan) Ibnu Abbas dan Jabir bin Abdullah Al-Ansariy r.a:
Diriwayatkan daripada Ibnu Juraij katanya: Aku telah diberitahu oleh Ata' daripada Ibnu Abbas dan Jabir bin Abdullah Al-Ansariy r.a kedua-duanya berkata: Tidak ada azan bagi sembahyang Hari Raya Fitrah (Aidilfitri) dan sembahyang Hari Raya Korban (Aidiladha). Selepas beberapa ketika aku bertanya Ata' tentang perkara tersebut: Lantas dia menjawab dengan berkata: Aku telah diberitahu oleh Jabir bin Abdullah Al-Ansariy r.a bahawa: Tidak ada azan bagi sembahyang Hari Raya Fitrah (Aidilfitri), baik ketika imam keluar atau sesudahnya. Juga tiada iqamat atau apa-apa pun.[2]


Rujukan


Pautan luar



Pendek kata, Selamat Hari Raya Aidiladha daripada saya. Sama-samalah kita menghayati ibadah korban yang dilakukan.


Wassalam..



Thursday, November 3, 2011

Sujud Syukur





Dari Abu Bakrah: Apabila Rasulullah s.a.w. menemukan sesuatu yang menggembirakan baginda atau disampaikannya kepada baginda sesuatu berita sukacita, maka baginda melakukan sujud  syukur sebagai tanda bersyukur kepada Allah s.w.t. (HR Abu Daud, Ibnu Majah dan Tirmizi).


Dalam salah satu riwayat dinyatakan bahawa Abdul-Rahman bin Auf melihat Nabi Muhammad Saw. sedang melakukan sujud. Kerana baginda bersujud lama sekali, maka timbullah  kebimbangan kepada Abdul-Rahman bin Auf kalau-kalau Rasulullah saw. dalam keadaan'bahaya', mungkin baginda dipanggil Tuhan secara mendadak. Dengan segera Abdul-Rahman bin Auf mendatangi Rasulullah saw. untuk mengetahui keadaan baginda yang sebenarnya.


Sejenak kemudian Rasulullah saw.mengangkat kepalanya, bangun dari sujud dan bertanya kepada Abdul-Rahman bin Auf : " Ada Apa gerangan, wahai Sahabatku, maka anda nampak seperti orang yang  bingung ?"


Abdul-Rahman bin Auf menjelaskan kebimbangannya itu, sepertimana yang dinyatakan di atas.


Akhirnya Rasulullah saw.. menyatakan yang  maksudnya : " Bahawasanya Jibril datang kepadaku dan berkata : Sukakah engkau : Barangsiapa  yang mengucapkan salawat ke atas engkau, maka Allah Swt. akan memberikan salawat kepadanya. Barangsiapa yang memberikan salam kepada engkau,maka Allah akan memberikan salam (pula) kepadanya..Mendengar hal itu, maka saya (Rasulullah) terus melakukan sujud kepada Allah sebagai tanda bersyukur". (HR Ahmad)


Berdasar  ke atas Sunnah Nabi itu, maka ianya  tidak hairanlah apabila para Sahabat sering  melakukan sujud syukur  tatkala mereka mendapat nikmat atau memperoleh berita yang menggembirakan.  Amalan  sujud syukur itu adalah   antara manifestasi untuk menyatakan  kesyukuran atau  terimakasih  kepada Allah swt.


Tatacara sujud syukur


Sujud syukur itu seyugyanyalah dilakukan secara spontan (seketika) tatkala mendapat nikmat atau menerima berita  menggembirakan.


Adapun cara mengerjakan sujud syukur itu tidak berbeza  sepertimana sujud  tatkala solat. Hanya syarat-syarat yang diwajibkan dalam mengerjakan solat, seperti harus mempunyai wuduk (air sembahyang), menghadap qiblat, pakaian yang bersih daripada najis dan lain-lain, itu semua adalah tidak disyaratkan di dalam sujud syukur.


Juga tidak disyaratkan untuk dilakukan di tempat-tempat tertentu seperti masjid/surau, tetapi dibolehkan dilakukan di setiap tempat, asalkan  tidak ditempat-tempat yang kotor, seperti tandas dan lain-lain. Boleh ianya dilakukan di tepi jalanan, di pasar, di kebun, di kilang, di tepi pantai, di atas kereta dan sebagainya.


Dalam pada itu, tidak ada bacaan-bacaan yang khusus pada waktu melakukan sujud syukur itu. Menurut penjelasan Jumhur Ulama, cara melakukannya ialah dengan mengucapkan takbir lebih dahulu, kemudian sujud, sesudah itu bagkit dari sujud dan terus memberi salam. Ada juga sesetengah Ulama yang  berpendapat bahawa  sujud syukur tidak perlu dimulakan dengan takbir dan disudahkan dengan salam, tetapi ianya cukup dengan bersujud sahaja, kemudian bangikit dan duduk kembali. 


Alhamdulillah, tujuan saya mencoret tentang sujud syukur ini berkaitan dengan rezeki yang telah Allah limpahkan pada saya selama ini. Meskipun, saya hamba yang terlalu banyak kesilapan dan khilaf, tapi Allah masih mahu melimpahkan rahmat-Nya buat saya. Syukurlah, pagi yang mulia di hari Jumaat ini, saya mendapat keputusan peperiksaan yang rasanya sudah cukup untuk saya mensyukuri nikmat-nikmat-Nya. Semoga rahmat yang dilimpahkan Allah menjadikan kita lebih bertaqwa dan berusaha untuk menjadi lebih baik. 




Dan (ingatlah) tatakala Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".


sumber : http://hikmah.org.my

Thursday, October 13, 2011

Aishiteru, ya ashabati..

Alhamdulillah..

Setelah sekian lama bergelut dengan pena dalam final exam baru-baru ini, akhirnya selamatlah sudah berlalu hari tersebut.
Dari 20 September hingga 9 Oktober, final exam diadakan.
1 Oktober dan 10 Oktober, saya menghabiskan masa-masa terakhir untuk latihan memandu.
InsyaAllah, 19 Oktober ini, saya akan menjalani ujian JPJ.
Semalam pula baru sahaja menghabiskan speaking untuk MUET. Alhamdulillah sekali lagi...

Terasa jerih-jerih kerinduan pada sahabat-sahabat seperjuangan yang masih lagi belajar dan sedang bersedia untuk exam. Aku ucapkan selamat berjuang, jangan lupa usaha dan doa.

Kerinduan yang menjalar ke seluruh jiwa dan hatiku, mengembalikan aku ke memori silam. Persahabatan dan kenangan. Zaman persekolahan dan remaja. Hanya cerita-cerita indah yang berlagu. Cerita tentang kita semua. Semuanya terhimpun dalam kemurnian persahabatan kerana Allah.

Bukan mudah untuk menjejak lagi masa silam, saat-saat indah kita bersama. Renungilah, sahabatku. Masa yang berlalu takkan kembali meskipun kita merayu dikembalikan, pasti takkan kembali. Kita kini semakin jauh merentasi bidang masing-masing, mungkin tidak mudah lagi seperti dahulu untuk bertemu selalu.

Alhamdulillah lagi meniti di hati. Aku mengharapkan keberkatan dan rahmat dari-Mu Tuhanku atas persahabatan yang masih kukuh ini. Aku masih teringat kata-kata seorang teman dari teman kita yang lain,

"Yung, sekarang kita masih boleh jumpa macam selalu. Bila kita cuti je, kita jumpa. Tetapi, bila salah seorang antara kita sudah berkahwin, mungkinkah kita berjumpa seperti ini lagi? Aku rindulah, semuanya yung.." Tampak kesedihan dalam nada itu.

Aku termenung sendiri. Kami punyai impian. Impian untuk masih lagi bersama, dalam satu pelan perancangan masa depan untuk persahabatan kami. Pelan itu kami buat sejak perpisahan ketika di tingkatan empat, ketika aku sudah mula berjauhan dengan mereka. Tetapi, aku masih bersama mereka. Ketulusan persahabatan kita membuatkan aku berasa sayang untuk meninggalkannya.

Aduhai, isi MUET yang aku dapat semalam sangat meninggalkan kesan di hatiku. Friendship. Ya Allah.. selagi persahabatan ini kerana-Mu, aku memohon supaya persahabatan ini tetap kekal di dunia dan akhirat. Meskipun aku mempunyai keluarga yang menyayangi, sahabat juga adalah insan yang paling rapat denganku.

Monday, September 26, 2011

Alahai, si kecilku..


Assalamualaikum dan salam sejahtera..
ni ada cerita nak kongsi sikit.
pasal anak angkat saya ni..

Sebelum raya baru ni, masa bulan Ramadhan la,
kitorang satu rumah gi Masjid Jamek.
Ingatkan nak survey baju-baju raya,
(memang ada jugak yang beli baju raya)
sekali tu tangok ada apek cina ni jual kura-kura.
macam berminat je kitorang ni..
cover dulu.
tengok-tengok dulu..

"Uncle, berapa seekor ni?"
Alamak, aku dah gatal mulut tanya harga.
"RM6 je seekor"
kitorang dah berpandangan sesama sendiri.
macam comel je..(detik hatiku)
"apa kata kita semua beli,
kalau sorang je beli, nanti kura-kura ni sunyi.."
aku setuju je.
Apalagi, kitorang pun beli ramai-ramai.
4 ekor dalam balang tu, semua kitorang beli.

Balik rumah, fikir pulak nak bagi makanan apa.
Kitorang pun gi Tesco.
Beli makanan kura-kura.
seronok betul diorang (kura-kura) tu makan..

Setiap seekor kena ada nama.
aku sangkakan kura-kura aku tu betina,
aku bagilah nama Yaya..
rupanya jantan,takpe la.
Kura-kura je pun..

yang lagi 3 ekor..
Combi
Wawa
Wuwu

Hanya Wuwu sahaja jantan di kalangan kura-kura ni..
seronok tau jaga kura-kura.
Tapi janganlah letak dalam balang kecik..
Yaya dah hilang sejak balik Terengganu.
aku letak dalam bekas kecik la.
Ingatkan takde apa-apa,
rupanya pandai betul dia panjat.
Yaya tu aktif, suka berjalan atas tangan aku.
sepanjang balik Terengganu, aku mesti pegang dia betul-betul.

Alahai, si comelku..
akhirnya kau pergi jua..
aku minta maaf tau tak dapat jaga kau betul-betul..
(takut Yaya nak aku bertanggungjawab kat Akhirat nanti..)

ni antara gambar Yaya dengan kawan-kawannya..

Yaya yang ketiga dari depan sebelah kiri.
sebelah kanannya Combi.



Yaya takde dalam gambar ni..




Kalau berpeluang untuk bela kura-kura lagi,
aku akan jaga baik-baik..
tak nak dah anak kecil kesayangan aku tu hilang.
Bukan senang nak ada chemistry dengan kura-kura ni.
Asal nampak aku je, mesti dia datang..
Rindunya Yaya..

makan-makan sekejap..

Assalamualaikum dan salam sejahtera
kali ini saya ingin memaparkan
hidangan ikan stim yang agak lazat
(sebenarnya first time makan)
di Restoran Tajira Cahaya
di Kuala Lumpur

Makanan yang kami order ialah 1 set untuk 5 orang
Antaranya seperti di bawah:


ikan stim

udang celup tepung 

dekat hujung sebelah kanan (dalam mangkuk) tu tomyam campur. sedap..

ni tak tau apa dia, tapi sedap jugak.. hehe.. 

fresh orange satu jag

Nampaknya post kali ni macam jalan-jalan cari makan
tapi sebenarnya, gitulah..
nak share tempat kitorang pernah gi makan je
kot2 boleh la siapa-siapa nak makan,
gi cahaya.
cara nak gi senang je.
naik LRT aliran Ampang, turun kat Cahaya.
naik tangga ke sebelah sana,
jalan sikit sampai nampak medan selera,
bukan medan selera,
jalan sikit lagi,
hah! nanti nampak la Restoran Cahaya Tajira.
bukan nak promote tau,
nak bagitau ja.
k, assalamualaikum..

Wednesday, September 14, 2011

Exam??





Assalamualaikum..

Setelah lama berdiam diri, saya kembali mencoret. Cuma kali ini tak banyak cerita. Minggu depan dah start final exam untuk semester 5, tinggal satu lagi sem untuk habiskan diploma accountancy ni. harap2 dapat hadapinya dengan tenang dan sabar. Tengah-tengah hujan turun ni, saya berdoa agar dipermudahkan Allah untuk menjalani peperiksaan nanti. Semoga lebih bersedia mental dan fizikal. Niat kerana Allah.. Bittaufiq wannajah.. Amin.

JANGAN LUPA :


-Baca Surah Yasin
-buat solat hajat dan solat2 sunat lain
-baca surah annashr
-paling penting, sementara masih Syawal, puasa sunat 6 hari

Saturday, August 20, 2011

Hamba-Mu ini

Tika ini aku tercari-cari
cahaya-Mu ya Allah
sesungguhnya aku telah tersadung
setelah jauh ku melangkah

Dahulu..
aku dikelilingi insan-insan yang mencintai-Mu
lalu aku turut mendamba cinta-Mu
Biasan cinta yang termiliki tika itu
aku bawa sehingga jauh ke daerah lain
daerah yang asing jika menyebut nama-Mu
daerah yang kontang dengan hujan kasih-Mu

Tuhanku..
Diri ini terlalu lama ingin kembali
terlalu mencari cinta-Mu
mencari cinta di dalam cinta yang membawa pada-Mu

Tuhanku..
Diri ini kerdil dan hina teramat
tersisih seketika di pedalaman layu
lantas Kau tarik diriku pada bulan berkah ini
bulan Ramadhan mulia

Ku harap kecintaanku tak akan pudar pada-Mu
meskipun aku ditemani hamba-Mu yang lain
kiranya sudilah Engkau menurunkan rahmat-Mu
untukku dan dirinya
Perkenankan ya Allah...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...