Saturday, November 1, 2014

TAMAN TAMADUN ISLAM

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh..

Seminggu yang lepas, saya dan seorang sahabat telah berkunjung ke Taman Tamadun Islam (TTI) yang terletak di Pulau Wan Man, Kuala Terengganu. Saya hidangkan foto-foto yang telah diambil sepanjang berada dalam TTI tersebut.

Harga Tiket Masuk

Inilah tiketnya!!

Kudus Minar, Central Java, Indonesia


Masjid Negara, Malaysia

Masjid Sultan, Singapura

Taj Mahal,Agra, India

Kincir Air

Masjid Badashi, Lahore, Pakistan

Masjid Sultan Omar Ali Saifuddin, Brunei Darussalam

Abu Nasr Parsa, Afghanistan

Kubah As-Sakhrah, Baitul Muqqaddis, Palestin


Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi

Pattani Central Mosque, Thailand

Masjid Besar Samarra, Iraq

Kaylan Minaret, Uzbekistan


Masjid Nabawi, Madinah, Arab Saudi

Masjid Mohamed Ali, Mesir


Kubu Aleppo, Syria

Masjid Besar Agadez, Niger

Masjid Sulaiman, Turki

Masjid Kul Sharif, Kazan, Russia


Masjid Xian, China


Sekian sahaja persembahan foto-foto untuk kali ini.. Kalau mahukan penerangan tentang tempat-tempat tersebut memang panjang sangat. Kena ceritakan satu-satu. Jadi, mungkin kalau dapat lawati sendiri lebih faham dan jelas. InshaaAllah bertemu lagi di lain entry..

Thursday, October 30, 2014

Selamat Hari Lahir!!

Alhamdulillah.. Alhamdulillahi rabbil 'alamin..

Bersyukur sangat sepanjang hampir suku abad ini, Allah telah kurniakan terlalu banyak nikmat yang tak mungkin dapat dihitung dengan jari-jemari yang ada ni. Sedangkan jari itu pun anugerah tidak ternilai, tidak boleh ditiru atau diciplak oleh mana-mana organisasi atau individu. Semuanya milik Allah dan kebesaran Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Hebat kan Allah? Hari-hari dalam hidup kita, mesti ada ruang untuk memikirkan tentang Allah dan kebesaran-Nya. Hebat, dan sungguh hebat. Allah ciptakan langit tidak bertiang, bumi dihamparkan dengan pelbagai tumbuh-tumbuhan, air hujan yang melimpah-limpah dari langit... Pernahkah kita berfikir di mana asalnya air hujan itu? Kalau kita belajar sains, itulah kitaran wap air daripada darat, laut dan berkumpul menjadi awan, kemudian turun sebagai hujan. Bagaimana pula wap air boleh tercipta? Sumbernya?

Allah berfirman dalam Surah Al-Mulk ayat 30, maksudnya:

Katakanlah lagi: "Bagaimana fikiran kamu, sekiranya air kamu hilang lenyap (di telan bumi), maka siapakah (selain Allah) yang dapat mendatangkan kepada kamu air yang sentiasa terpancar mengalir?"

Itulah Allah. Yang menciptakan segala-galanya di langit dan di bumi. Walau banyak mana pun dikaji oleh manusia, itu hanyalah diibaratkan setitis air di lautan sahaja jika dibandingkan dengan ilmu Allah.


Hari lahir bertarikh 28 Oktober 2014 Masihi bersamaan 4 Muharam 1437 Hijrah, cukup manis untuk dikenang. Jika dahulu disambut dengan kek-kek, tetapi kali ini mungkin tidak begitu. Ya, aku tidak mahu berharap begitu. Allah akan tentukan apa yang akan berlaku.

Pada hari lahirku ini, aku ditugaskan untuk menjadi urusetia di Sweet Beach Resort Tok Bali bagi program Tunas Mekar Zon Timur. Bila disebut Zon Timur, sah-sah Terengganu, Kelantan dan Pahang yang akan menyertai program ini. Jadi, nak ceritanya kat sini, aku bercuti la ni..

Seronok betul bila dapat tahu boleh ikuti program ini. Dari aku bangun tidur sampailah hari ini, masih ada orang ucapkan selamat hari lahir dan mendoakan aku. Alhamdulillah.. Hebatnya Allah.. Allah yang sentiasa menyayangi dan memberikan kasih-sayang-Nya kepada sesiapa sahaja yang dikehendaki-Nya.

Paling penting, aku tetap kena bersyukur kepada ibu bapaku, maksudnya berterima kasihlah kepada mereka. Jadi, apa-apa pun keputusan aku selepas ini hendaklah mendahulukan Allah, Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam dan kedua ibu bapaku. Selepas itu nak fikir tentang diri sendiri ke, sesiapa ke, ikutlah. Yang penting tiga ke atas mestilah didahulukan. 

Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua; dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibubapa. [al-Nisa’ 4:36]

Katakanlah: "Marilah, supaya aku bacakan apa yang telah diharamkan oleh Tuhan kamu kepada kamu, iaitu janganlah kamu sekutukan dengan Allah sesuatupun; dan hendaklah (kamu) membuat baik kepada ibubapa.” [al-An’aam 6:151]

Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepada-Nya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. [al-Isra’ 17:23]

Sumber : 
1) http://hafizfirdaus.com/ebook/Ayah_Ibu/ibubapa%20quran.htm
2) http://www3.pmo.gov.my/webNotesApp/RqrMainM.nsf/9ca3c988a579811f48256722002425dc/e4f693b419f51133482566cd00325673?OpenDocument

Tuesday, October 21, 2014

Cintai Nabi Muhammad Sallahu 'Alaihi Wasallam

Bismillahirrahmanirrahim..

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ
“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika kamu mencintai Allah, maka ikutlah aku (Rasulullah), nescaya Allah akan mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.”” (Surah Ali Imran, 3: 31)

Bagaimana untuk mencintai Allah? Mulakan dengan mencintai Nabi Muhammad sallahu 'alaihi wasallam. Baginda sangat dicintai Allah subhanahu wa ta'ala. Akhlak baginda tiada bandingan dengan makhluk-makhluk lain di muka bumi ini kerana baginda adalah kekasih Allah yang telah disucikan hatinya dan dijaga dengan penuh perhatian oleh Allah subhanahu wa ta'ala.
Bacalah Al-Qur'an dan pelajarilah hadith-hadith Nabi sallallahu 'alaihi wasallam. Kenali Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam melalui sahabat-sahabat baginda. Pastinya sahabat-sahabat baginda bukanlah calang-calang orang. Mereka semua orang-orang yang dipilih oleh Allah subhanahu wa ta'ala sebagaimana Allah telah memilih untuk Nabi Musa alaihissalam dan Nabi Isa alahissalam sebilangan kecil pengikut untuk menyembah Allah subhanahu wa ta'ala.
Cara-cara mencintai Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam:
  • Menghidupkan sunnah Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasalam dengan berpegang teguh kepada ajaran al-Qur'an dan sunnah Baginda. Jangan tinggalkan satu hari dalam hidup kita tanpa mengamalkan sunnah-sunnah Nabi sallallahu 'alaihi wasallam.
Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda:
Maksudnya: "Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara. Kamu tidak akan tersesat selama mana kamu berpegang teguh pada keduanya iaitu kitab Allah (al-Qur'an) dan sunnah Nabi-Nya." (Hadits riwayat Malik)


  • Mengucapkan selawat dan salam ke atas Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam.
Rasa cinta kepada Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam juga dapat direalisasikan dengan sentiasa memperbanyakkan shalawat ke atas Baginda Shallallahu 'alaihi wasallam sebagaimana yang dituntut oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala dalam firman-Nya:
Tafsir-Nya: "Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya bershalawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi; wahai orang-orang yang beriman! Bershalawat kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya." (Surah al-Ahzab: 56)


Fadhilat Mencintai Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam

Selain daripada memenuhi tuntutan ugama, mencintai Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam dengan keikhlasan hati juga mengandungi fadhilat yang menguntungkan. Antaranya:

1. Memperolehi kasih dan cinta Allah Subhanahu wa Ta'ala, di samping mendapat keampunan dosa-dosa kecil.
Ini berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta'ala sendiri:
Tafsir-Nya: "Katakanlah (wahai Nabi Muhammad!): "Jika kamu mengasihi Allah, maka ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi kamu dan mengampuni dosa-dosa kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Pengasih." (Surah ali 'Imran: 31)

2. Merupakan sebahagian daripada kesempurnaan iman.
Daripada Anas Radhiallahu 'anhu, Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda:
Maksudnya: "Tidak (sempurna) iman seseorang daripada kamu sehingga diriku menjadi orang yang paling dicintai melebihi ibu bapanya, anaknya dan manusia keseluruhannya." (Hadits riwayat al-Bukhari)

3. Memperolehi kemanisan iman sebagaimana sabda Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam yang diriwayatkan oleh Anas Radhiallahu 'anhu:
Maksudnya: "Tiga perkara apabila seseorang itu miliki dalam dirinya, nescaya dia akan merasakan manisnya iman, iaitu: Allah dan rasul-Nya lebih dia cintai daripada selain keduanya, mencintai seseorang semata-mata kerana Allah dan benci untuk kembali kepada kekufuran seperti dia benci dicampakkan ke dalam api Neraka." (Hadits riwayat al-Bukhari)

4. Mendapat kedudukan di sisi Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam
Maksudnya: "Selawat umatku dipersembahkan kepadaku pada setiap hari Jumaat. Maka sesiapa yang paling banyak berselawat kepadaku, dialah yang mempunyai kedudukan yang paling dekat denganku." (Hadits riwayat al-Baihaqi)
Selawat dari segi bahasa bererti doa serta permohonan rahmat daripada Allah Subhanahu wa Ta'ala. Pada kebiasaannya perkataan selawat digunakan untuk memuji Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam.
Fadhilat bershalawat kepada Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam amat banyak dan antaranya ialah mendapat kedudukan yang dekat dengan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam. Fadhilat ini disebut kerana orang yang sering bershalawat ke atas Baginda adalah orang-orang yang mencintai Baginda.

Mencintai dan mengasihi Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bukan semata-mata hanya di mulut sahaja, malahan juga diiringi dengan mencontohi akhlak Baginda yang mulia kerana dengan kecintaan kita yang mendalam terhadap Baginda akan membawa kita dekat di sisi Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam. Dalam sebuah hadits riwayat Anas Radhiallahu 'anhu, beliau menceritakan:
Maksudnya : "Seorang lelaki yang bertanya kepada Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam tentang hari kiamat, katanya: "Bilakah berlaku hari Kiamat?"
Baginda Sallallahu 'alaihi wasallam bertanya semula kepada lelaki tersebut: "Apa yang engkau sediakan untuk menghadapinya?"
Lelaki itu menjawab: "Tiada apa-apa kecuali kecintaanku kepada Allah dan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam."
Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Engkau akan bersama orang yang engkau cintai." (Hadits riwayat al-Bukhari)
Wallahu A'lam.. Marilah sama-sama beramal untuk menggapai redha Allah Subhanu wa Ta'ala..
rujukan : http://www.pelitabrunei.gov.bn/template/item/694-mencintai-rasulullah-shallallahu-alaihi-wasallam--satu-tuntutan-wajib

Wednesday, October 8, 2014

Praktikal dan Tarbiah

Assalamualaikum..


Kali ini saya ingin bercerita tentang tempat praktikal saya di UiTM Machang. Mengapa saya memilih tempat ini? Apa yang istimewanya berada di sini?

Pertamanya saya ingin merafakkan setinggi-tinggi kesyukuran ke hadrat Ilahi kerana mengizinkan saya untuk terus bernyawa sehingga ke hari ini. Saya juga ingin merakamkan ribuan terima kasih kepada Prof Madya Mohd Zaki Zakaria kerana membenarkan saya bercerita sedikit keadaan dan pengalaman berada di sini. Dari sudut saya sendiri, saya memilih untuk berada di sini kerana hati saya tenang di sini, inshaaAllah lebih dekat dengan Allah. Hal itu memang saya rasakan sendiri. Satu demi satu ketakutan dan kesedihan Allah buang daripada hati saya.

Hati memang perlukan tarbiah yang benar-benar mantap untuk menjadikan ia kuat. Maka Allah telah menguji saya dengan sesuatu yang saya sendiri tidak suka. Malah, perkara tersebut telah menguatkan hati saya. Paling penting, ujian itu datang daripada Allah. Itu yang menenangkan hati saya dan menjadikan saya sabar. Saya meminta pada Allah untuk menjadi sabar dan membuang segala sifat marah. Allah uji saya dengan lebih hebat melalui perasaan marah yang lebih memberatkan dada. Tetapi ujian itu mehnah, tarbiah daripada Allah. Allah sendiri yang sudi untuk mengajar kita untuk menjadi hamba yang terbaik untuk-Nya.

Dalam Al-Qur'an Allah telah menyebut dengan jelas tentang perkara yang kita sukai dan perkara yang kita tidak sukai. Rujuk Surah Al-Baqarah ayat 216 :


"Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan), sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang Mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."

Allah ternyata sangat baik kepada hamba-Nya. Apa kaitan tempat praktikal saya dengan tarbiah Allah? Itulah yang saya ingin sampaikan. Allah menguji setiap hamba dengan ujian yang berbeza, bukan sebab Allah tidak suka kita, tetapi kerana Allah sayang. Semakin kuat dan banyak cubaan Allah pada seseorang, semakin kuat dan jrnih hatinya. Pastinya semakin dekat dia dengan Allah. Itulah hasil yang Allah ingin jadikan.

Bayangkan jika kita hendak mencari emas yang bernilai, perlu dicari di lombong-lombong yang kotor dan gelap. Selepas itu kawasannya pula banyak batu dan sukar untuk digali. Emas yang bernilai akan didapati setelah kita panaskan ia untuk membuang segala kotoran yang ada padanya. Itulah perumpamaannya Allah membersihkan hati manusia supaya bersih dan dengan itu mnjadi lebih dekat dengan-Nya.

Prof Madya Mohd Zaki Zakaria seorang yang sangat pandai dan rajin. Saban hari, dia akan mencari peluang untuk berbuat sesuatu yang bermanfaat bukan sahaja kepada dirinya, malah kepada orang lain juga, Ketika brbincang dengan prof tadi, ternyata banyak lagi tentang realiti kehidupan belum terfikir dalam kotak minda kita ini. Almaklumlah orang muda. Namun begitu kata prof, sepatutnya orang muda lebih gigih berusaha untuk mencapai banyak kejayaan.

Kata beliau, apabila kerja dilakukan dengan seronok, tekanan kerja itu akan berkurang. Apabila menghadapi tekanan pula, beliau tidak akan cepat marah.  Seringkali perkara-perkara yang berlaku spanjang hidup beliau memberikan banyak impak dan pengajaran membuatkan beliau bangkit dan berdiri seperti hari ini. 

Mulakan sesuatu kerja dengan 'boleh'. Jangan kata tidak boleh kerana itulah yang membantutkan usaha kita. Prof berpesan supaya tetap menjaga hubungan dengan manusia selain kita memang wajib menjaga hubungan dengan Allah. Hubungan sesama manusia juga penting kerana di situ kita boleh membina jaringan. Walau bagaimana marah pun kita pada salah seorang kawan kita, jangan putuskan persahabatan itu kerana suatu hari nanti dia akan menjadi seseorang yang mampu membantu kita. Ambillah yang positif daripadanya dan lupakan sahaja apa yang negatif padanya.

Pesanan prof mengingatkan saya tentang firman Allah supaya memaafkan orang meskipun orang itu selalu menyakiti kita.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang lain, Allah menyintai orang yang berbuat kebajikan.” (Surah Ali-Imran ayat 132).
Orang yang mulia adalah orang yang suka memafkan. Dalam sebuah hadis yang di riwayatkan oleh Abu Hurairah ra, bahwasannya Rasulullah SAW bersabda: Musa bin Imran a.s, berkata: "Wahai Tuhanku diantara hamba-hamba-Mu, siapakah orang yang paling mulia dalam pandangan-Mu ? "Allah Azza Wajalla menjawab, “ Orang yang memaafkan walaupun ia mampu membalas. “ ( Hadis Riwayat Baihaqi )

Praktikal di sini banyak memberi tarbiah baik dari segi hati malah juga dari sudut akal. Alam semulajadi sangat indah jika dilihat dengan pandangan iman. Pandangan iman iaitu apabila kita meletakkan segala sesuatu kembali pada Yang Menciptakan semua ini, iaitu Allah Subhanahu wa Ta'ala. Allah Maha Hebat. Bukan sahaja alam diciptakan dengan bgitu indah dan teratur, malah diri manusia itu sendiri mempunyai keindahan yang luar biasa.

Prof juga memberi nasihat, jika hendak membayar gaji pekerja untuk pekerja yang kurang produktif dalam pekerjaannya, tetaplah memberi gajinya dengan niat bersedekah. Secara lahiriah memang kita sudah gagal kerana membayar pekerja yang kurang memberi komitmen dalam pekerjaannya, pastinya akan merugikan kita juga. Tetapi prof melihat dari sudut lain yang lebih positif. Mungkin dengan duit tersebut dapat membantu persekolahan anak-anak pekerja tersebut sehingga mengelakkan mereka terjebak dengan dadah dan gejala sosial yang lain. Impaknya yang lebih besar ialah, Allah datangkan rezeki dalam bentuk yang tidak disangka-sangka.

Firman Allah SWT.yang bermaksud :

"Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan menunjukkan kepadanya jalan keluar dari kesusahan, dan diberikanNya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka, dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan keperluannya."
(Surah At-Talaq ayat 2-3)

Betapa hebatnya Allah Tidaklah ada sesuatu yang tersembunyi di langit dan di bumi melainkan semuanya dalam pengetahuan Allah semuanya. Rahsia Allah hanya akan difahami oleh orang-orang yang dekat dengan Allah dan sentiasa yakin dengan-Nya. Percaya dengan Allah, kerana hanya Dia yang tahu segala-galanya tentang apa-apa yang diciptakannya.

”Apakah kamu lebih sulit penciptaanya ataukah langit? Allah telah membinanya {27} Dia meninggikan bangunannya lalu menyempurnakannya {28} dan Dia menjadikan malamnya gelap gulita, dan menjadikan siangnya terang benderang {29} Dan bumi sesudah itu dihamparkan-Nya {30} Ia memancarkan daripadanya mata airnya, dan (menumbuhkan) tumbuh-tumbuhannya {31} Dan gunung-gunung dipancangkan-Nya dengan teguh {32} (semua itu) untuk kesenanganmu dan untuk binatang-binatang ternakmu {33}”(Q.S. An-Nazi’at: 27-33)

Wednesday, October 1, 2014

Takdir

Hidup ini terlalu indah untuk dipersiakan. Kebahagiaan yang tampak pada pandangan mata nyata bukanlah suatu yang fantasi bagi orang yang hanya menilainya pada logik akal sahaja. Tetapi, pada sesiapa yang memandang dunia dari sudut jiwanya dan keimanan yang ada dalam hatinya, dunia ini hanyalah secebis kertas yang tidak bermakna apa-apa.

Kertas itu akan bermakna jika mampu memberi manfaat kepada orang ramai. Di situlah nilai sebuah dunia yang kita cari. Air mata yang menitis kerana dunia tidak akan memberi nilai apa-apa pada hitungan Allah, tetapi jika ianya dititiskan kerana tujuan hidup kita yang sebenar iaitu akhirat, pastinya Allah memandangnya dengan nilai yang tinggi. Bahkan sesiapa yang mampu menumpahkan air matanya kerana takutkan Allah, di akhirat kelak air mata itu akan menjadi penghalang baginya untuk masuk ke neraka. Itulah air yang akan memadamkan api neraka, air yang penuh ikhlas dan tawadhuk.

Takdir Allah atas hidup kita melebihi ketentuan kita sendiri di atas muka bumi ini. Apa sahaja yang Allah takdirkan kepada kita, itulah yang terbaik buat kita. Seakan-akan apabila kita berkata demikian, maka kita beranggapan bahawa tidak perlulah brdoa dan berusaha. Tawakal sahajalah kerana Allah kan sudah mentakdirkan segala-galanya.

Salah sekali tanggapan itu. Allah telah berfirman banyak kali dalam Al-Quran Al-Karim, bahawa Dia tidak menjadikan dunia ini sia-sia, sebagai main-main, tetapi di sinilah tempat kita menyemai benih ketaatan kita kpada-Nya. Memang Allah itu Maha Penyayang. Diciptakan kita, malah diciptakan pula tempat untuk kita membuat amalan kita. Bahkan, jika kita tersesat dan terlupa pada-Nya, Dia tak biarkan kita begitu sahaja. Dipanggil kita pulang ke pangkal jalan. Jika kita menolak, kitalah yang menanti bala azab dari-Nya. Jika kita menerima, sememangnya kasih sayang dan rahmat-Nya tak pernah berhenti untuk memandu jalan kita untuk bertemu-Nya.

Sunday, September 7, 2014

Warkah untuk Tuhanku

Ke hadapan yang paling ku cintai melebihi diriku dan seluruh dunia ini,

Wahai Tuhanku, apa lagi yang mampu aku katakan pada-Mu. Segunung cinta yang ku hadiahkan pun takkan mampu menyamai kecintaan Kau pada hamba-hamba-Mu. Sedangkan aku wahai Tuhanku, hamba-Mu yang paling berdosa, paling hina dan paling lemah.

Ya Allah, Kau Tuhan semesta alam. Kau yang memasukkan iman dalam hati sesiapa sahaja yang Engkau kehendaki. Kau masukkan taqwa dalam sesiapa juga yang Engkau kehendaki. Kau masukkan cinta dalam hati sesiapa sahaja yang Engkau kehendaki.

Wahai Tuhanku.. Hidupku sudah hampir separuh umur ku lalui. Akan tetapi, amalnya tidaklah semakin baik. Bahkan hati ini kian parah mencintai dunia. Sampai satu saat ya Allah, aku hampa dalam pencarianku. Rebah dan terjerumus di lembah dosa. Maka akulah sehina-hina makhluk-Mu.

Tuhanku, jika dapat ku kira betapa banyak kasih sayang-Mu menerusi titis-titis hujan rahmat yang Kau berikan, takkan ku mampu mengiranya. Kau menceritakan menerusi warkah cinta-Mu iaitu Al-Quran, segalanya tentang kehidupanku, masa depanku, masa laluku dan selepas kematianku. Sesungguhnya seluruh hidup matiku hanya ku serahkan pada-Mu wahai Tuhanku.

Cerita pahit yang ada dalam perjalananku terkadang menyukarkan langkahku untuk terus mara untuk berjihad. Pedih meracuni seluruh jiwaku kerana alpa tentang amaran yang telah Engkau ancamkan dahulu. Wahai Tuhanku, masihkah ada ampunan-Mu untukku?

Dunia ini sering menipuku. Walau ku tahu begitu, aku tetap tertipu berulang kali. Lupa tentang kesakitan yang pernah menerjah ruang hati. Ya Allah ya Rahmaan.. Engkau tetap Yang Pengasih daripada semua yang pengasih. Engkau cinta hamba sehingga ke akhirnya..

Sunday, August 17, 2014

Ramadhan Terakhir


            Kesibukan mengejar kejayaan di dunia membuatkan Ramadhan kali ini kurang dirasai. Bahkan sangat pelik situasi sebegini. Biasanya pada seminggu sebelum awal Ramadhan, badan-badan kerajaan atau bukan kerajaan akan berebut-rebut hendak menaikkan poster atau banner di tepi-tepi jalan. Tetapi, kali ini agak berbeza. Kedatangan Ramadhan tahun ini seakan dipandang sepi.

            Dia menyusuri laluan pejalan kaki yang sudah tampak berlubang-lubang. Kelihatannya ada air yang bertakung di lubang. Tersalah langkah, pasti basah hujung seluarnya terpijak lubang-lubang air itu.

            Perjalanan dari kampus untuk ke rumah sewanya memakan masa hanya lima belas minit memandangkan rumah sewanya terletak agak jauh sedikit di atas bukit. Pada awalnya mungkin agak penat. Tetapi, apabila sudah lama begitu, dia sudah terbiasa. Apa kata pepatah, ‘alah bias, tegal biasa’.

            Dia terpaksa tinggal di luar setelah setahun menginap di kolej kediaman. Manakan tidak, kolej kediaman mengutamakan pelajar-pelajar baru dan pelajar-pelajar lama yang aktif sahaja. Sementelah dia tidak seaktif teman-teman yang lain, dia harus tinggal di luar.

            Namun, tidak mengapa baginya. Sewa rumah di luar kampus kelihatannya agak murah berbanding yuran asrama. Hidup sebagai pelajar haruslah berjimat cermat. Tambahan lagi, harga barang naik mendadak. Mujur juga dia tidak membawa kenderaan sendiri. Mana pula hendak cekau duit untuk minyak kenderaan pula. Cukuplah hanya menaiki kenderaan awam kalau hendak ke tempat yang jauh sedikit dari kampus.

            Sesampainya di hadapan pintu rumah sewa yang hanya teres setingkat itu, hanya ada sepasang kasut. ‘Ini mesti Nadia. Awal pula dia balik hari ini,’getus hatinya.

            “Assalamualaikum..” Dia memberi salam sambil tangannya mengetuk-ngetuk pintu. Hari ini dia terlupa bawa kunci.

            Selepas tiga kali memberi salam, barulah tampak Nadia membuka pintu. Nadia tersengih. Tahu dia lambat membuka pintu, pasti akan makan bebelan teman serumahnya itu.

            “Wa’alaikumussalam, Aisya. Eh, maaflah. Aku kat dapur tadi. Tak dengar kau bagi salam.”

            “Yalah tu. Ke kau tengah bergayut? Penat tau aku tunggu kat depan ni,” balas Aisya. Sengaja mengerutkan mukanya, tanda geram. Padahal dalam hatinya hanya hendak mengenakan Nadia.

            “Ish, bergayut apanya. Bukan ada pokok dalam rumah ni, aku nak bergayut-gayut. Kalau aku gayut kat palang rumah ni, sah-sah dengan rumah-rumah ni sekali yang runtuh. Kau tu, kenapa tak bawa kunci? Sengaja nak marah-marah aku kan?”

            Aisya tertawa lalu cepat-cepat masuk ke dalam rumah. Niatnya hendak mengenakan temannya itu akhirnya terkena atas hidungnya sendiri.

            “Alah Nadia.. Kau ni, macam tak kenal aku. Hari ini aku saja nak cari gaduh dengan kau. Manalah tahu, nanti dah tak ada saat-saat macam ni,”kata Aisya sambil tersenyum pada Nadia.

            “Kau ni.. Aku tahulah. Dah, tak payah cakap benda yang belum berlaku. Saat-saat masih ada inilah yang kita kena hargai. InshaaAllah, persahabatan kita akan kekal ke syurga..,”kata Nadia menyoroti langkah Aisya ke dapur.

            Aisya hanya mengangguk. Senyuman tidak lekang dari bibirnya. Sudah melihat lauk-lauk yang telah disiapkan oleh Nadia, Aisya menceduk nasi ke dalam pinggan untuk tiga orang. Sepinggan lagi untuk seorang lagi sahabat mereka. Selalunya begitulah. Kalau dia balik awal, dia akan masak dan Nadia atau yang seorang lagi akan menyiapkan hidangan. Begitu juga hari ini. Mereka selalu makan bersama-sama. Hari-hari ada sahaja cerita yang hendak dibualkan di meja makan itu. Tak lekang juga diselang-selikan dengan senda gurau yang mengeratkan lagi persahabatan mereka.




            Hari ini, hari pertama Ramadhan. Aisya dan Nadia bangun sahur bersama-sama. Lauk semalam masih elok dimakan. Setelah bersahur, mereka solat subuh berjemaah. Selalunya mereka bertiga. Seorang lagi teman mereka balik kampung sebaik sahaja habis kelas untuk menyambut Ramadhan bersama-sama keluarga. Untunglah orang duduk dekat dengan keluarga. Itulah ayat yang selalu diulang-ulang pada Mahira.

            Sampai naik sebu telinga Mahira mendengarnya. Itu pula kata Mahira. Lantas mereka tertawa serentak. Sebenarnya Aisya dan Nadia faham. Kalau mereka pun, pasti juga akan balik tiap-tiap minggu kalau tiada kerja. Yalah, sudah dekat dengan keluarga. Mestilah hendak ambil berkat juga dalam belajar.

            Mungkin petang esok barulah Mahira pulang ke rumah sewa. Masa itu, tengoklah nanti betapa banyak makanan untuk mereka bertiga. Semuanya dikirim oleh Mak Cik Katijah, ibu Mahira. Kadang-kadang mereka juga ada mengunjungi rumah Mahira. Maka tidak hairanlah kalau mereka seakan sudah rapat dengan keluarga Mahira.

            “Kau ada nak pergi mana-mana ke petang ni?”Tanya Aisya pada Nadia. Dia tahu, Nadia jenis yang tidak boleh berkurung dalam rumah. Pasti akan mengeluh bosan sahaja.

            “Tak tahulah. Puasa-puasa begini rehat di rumah saja la. Nanti petang kita pergi bazar.”

            Terangkat anak kening Aisya yang sebelah kanan. Pelik barangkali mendengar jawapan Nadia itu. Tetapi segera difahami. Hari pertama puasa mungkin agak penat kalau hendak berjalan-jalan. Walaupun mereka ada juga berpuasa sunat Isnin dan Khamis, tetapi itu latihan diri sahaja. Masuknya bulan Ramadhan, panas puasa pun agak terasa. Seiring dengan maksud Ramadhan sendiri, panas membakar.

            Aisya mengangguk. Dia masuk ke dalam bilik setelah memberitahu Nadia bahawa dia hendak mengulang kaji pelajaran sedikit. Tambah Aisya lagi, masa itu lebih berharga daripada emas. Pepatah Arab pula mengatakan masa itu seperti pedang. Jika kita tidak memotongnya, masa itu akan memotong kita.

            Minggu depan berturut-turut ujian dan quiz. Biasalah, hanya tinggal satu semester lagi untuk belajar. Jadi, semester kedua terakhir ini subjek-subjeknya agak mencabar walaupun semuanya hanya subjek-subjek teori. Aisya bercadang untuk skor semua subjek semester ini. Menyesal juga tidak bersungguh-sungguh dari semester pertama. Kalau tidak, tentulah dia mampu mendapat keputusan cemerlang seperti Mahira.


            Sudah setengah jam Aisya belajar, terasa sunyi pula di dalam bilik. Dia keluar ke ruang tamu. Disangkanya Nadia sedang menonton televisyen.

            “Kenapa dengan kau ni? Kenapa kau menangis?” Aisya menerpa ke arah Nadia. Terkejut melihat kedua belah pipi Nadia dibasahi air mata. Seakan sudah lama temannya itu menangis tetapi tiada suara. Aisya memeluk Nadia.

            “Kau tahu mak aku sakit kan hari itu?”Tanya Nadia padanya. Aisya mengangguk. Matanya tidak lepas memandang anak mata Nadia yang kemerahan. Wajah Nadia juga kemerah-merahan tanda baru lepas menangis.

            “Lepas kau masuk bilik tadi, abang aku telefon aku. Mak aku dah tak ada…”

            Selepas Nadia menghabiskan kata-katanya, dia menangis tersedu-sedu di bahu Aisya. Aisya terpana. Diam tidak terkata. Air matanya turut menitis setelah sebak mendengar cerita Nadia.

            “Nadia, sabar Nadia. Inna lillahi wa ‘inna ‘ilaihi raji’uun,”ucap Aisya sambil memujuk Nadia.

            Aisya turut sebak. Manakan tidak, hampir dua tahun setengah mereka berkawan, sudah tentulah keluarga masing-masing sudah dikenali dan dianggap keluarga sendiri. Sudah banyak kali juga mereka pernah bersembang sama-sama. Semasa ibu Nadia sakit pun, mereka sama-sama pergi melawat. Kadang-kadang ibu bapa Aisya pun ada sama melawat.

            Rumah mereka dekat sangat. Taman perumahan sebelah sahaja. Mahira juga pernah datang melawat walaupun tinggal jauh sedikit dari kawasan rumah mereka berdua. Keakraban mereka tidak dapat disangkal lagi walaupun berlainan kursus pengajian.

            Nadia mengemas barangnya. Nanti petang abangnya akan datang menjemput. Aisya juga akan mengikut Nadia. Takut juga Nadia tidak mampu untuk kuat. Memandangkan Nadia anak bongsu dan semua abang dan kakaknya telah lama berkahwin, Nadia sangat rapat dengan ibunya. Cuma minggu ini dia tidak dapat pulang menjaga ibunya kerana terlalu banyak ujian pada minggu hadapan. Ibunya juga telah berpesan supaya jangan balik kalau ada urusan.

            Sungguh tidak disangka, keadaan ibunya yang bertambah baik pada minggu lepas rupanya tanda-tanda pemergian ibunya pada hari ini. Ibu sangat tenang ketika Nadia bersalam untuk kembali ke tempat belajar. Ibu berpesan supaya belajar elok-elok dan jangan lupakan Tuhan. Satu lagi pesanan yang lain daripada biasa, doakan semoga ibunya menjadi wanita diredhai Allah. Sungguh dia tidak menyangka inilah pengakhiran sebuah kehidupan ibunya.

            Satu Ramadhan adalah Ramadhan terakhir buat ibunya. Nadia menangis tersedu-sedu. Aisya terus menenangkan Nadia. Aisya menelefon Mahira.

            “Subhanallah.. Inna lillahi wa ‘inna ‘ilaihi raji’uun.. Bila kau berdua nak ke sana?”

            “Nanti petang abang long Nadia datang ambil. Aku ikut sekali. Kau nak ikut tak? Kau balik esok kan?”

            “Ha’ah, aku memang nak balik esok. Tapi dah jadi macam ni, nanti aku datang dengan keluarga aku petang ini. Petang ini pukul berapa?”

            “Lepas Zuhur katanya. Sejalan ke ni?”

            “Boleh juga. Tunggu kat rumah sewa ya nanti.”

            Aisya menamatkan panggilan setelah menjawab salam Mahira. Nadia memegang bahu Aisya. Ada sesuatu yang ingin dibicarakannya.

            “Aisya, aku redha mak aku pergi dahulu tinggalkan aku. Tapi aku takut, banyak lagi dosa aku pada mak aku. Hari itu memang mak aku dah maafkan semua kesalahan aku. Tapi aku takut. Aku takut aku bukanlah anak yang solehah untuk mak aku,”kata Nadia dalam sebak.

            “Nadia, aku yakin mak kau dah maafkan semua kesalahan kau padanya. Aku pun pernah dengar mak kau cakap kat aku masa jumpa bulan lepas. Mak kau cakap, kau memang anak yang baik. Tak pernah membantah. Kalau ada pun, sikit-sikit sahaja. Semua dia dah maafkan. Dia faham jiwa orang muda. Tapi dia cakap kau memang anak yang baik. Dia berasa beruntung mendapat anak yang baik macam kau. Kau doakanlah mak kau ditempatkan di tempat orang yang beriman. Hanya doa anak yang soleh solehah sahaja yang akan tetap menjadi amalan yang tidak terputus untuk mak kau selain sedekah jariah dan ilmu yang mak kau pernah beri,”balas Aisya, dalam nada memujuk. Nadia hanya mengangguk.


            Tiga minggu menjalani ibadah puasa, Nadia kelihatannya semakin baik keadaannya. Kesedihan masih dirasai, cuma keyakinan tentang kebaikan yang Allah cucuri pada ibunya membuatkan hatinya kuat untuk menerima ketentuan itu.

            Keadaan Aisya pula yang lain. Sejak akhir-akhir ini, kepalanya asyik sakit. Tidak tahulah mengapa. Kadang-kadang sakit tersebut membuatkan dia sukar untuk tidur. Sebenarnya telah lama dia merasakan begitu. Sebelum Nadia dirundung kesedihan pemergian ibunya lagi.

            Selalu juga Nadia dan Mahira menyuruh berjumpa doktor. Namun, semua itu ditepis oleh Aisya dengan menyatakan dia baik-baik sahaja. Sejak peristiwa yang menimpa Nadia, mereka seakan-akan lupa pada kesakitan yang dialami Aisya. Biarlah, Aisya tidak mahu mereka risau tentang Aisya.

            “Sya, tunggu sekejap!”

            Aisya menghentikan langkahnya sebaik terdengar suara memanggil namanya. Berkira-kira juga dia hendak berpaling.

            “Sya.. Awak baru sampai ke?”Irfan sudah terpacak di depan Aisya. Terkejut juga Aisya. ‘Sejak bilalah mamat ni ada depan aku? Macam magic je..,’bisik Aisya sendirian.

            “Apa dia Aisya?”Tanya Irfan dengan niat mengusik Aisya. Aisya sudah tersipu-sipu malu. Pastilah Irfan terdengar tadi.

            “Eh, tak ada apa la. Ada apa Irfan? Saya baru je nak masuk kelas ni,”kata Aisya sambil tersengih menampakkan sebaris giginya yang cantik. Ini semua malu punya pasal. Kalau tidak, tiada maknanya Aisya hendak tersengih begitu pada seorang lelaki.

            “Saya nak pinjam nota awak boleh? Kelas semalam punya. Ada?”

            “Oh, ada. Rasanya saya bawa. Kejap ya.”

            Aisya menyeluk beg galasnya. Dia menghela nafas lega melihat buku nota memang ada di dalam begnya. Terus dihulurnya pada Irfan.

            Tiba-tiba kepalanya sakit lagi. Dia mencari tempat untuk duduk seketika. Tidak mampu untuknya berjalan dalam keadaan begitu.

            Irfan terkejut melihat Aisya yang sudah berada di birai tangga untuk naik ke pejabat. Dia baru sahaja hendak mengucapkan terima kasih tetapi Aisya sudah hilang di depannya.

            Kelihatan Aisya menekan-nekan kepalanya sambil memejemkan mata. Ngilu sakitnya tidak terkira. Dia cuba menyembunyikan sakitnya daripada sesiapa tetapi kali ini tidak mungkin. Irfan di hadapannya sekarang. Lelaki yang diminati dalam diam. Dia tidak mahu Irfan tahu.

            Kalau Irfan tahu, tentu Nadia dan Mahira juga tahu. Dan nanti, tentu keluarganya akan turut tahu. Pastinya dia terpaksa menangguhkan pengajian untuk berubat dahulu. Dia tidak mahu begitu. Dia tahu sakitnya ini sukar mendapat ubat. Dia sendiri terkejut apabila mendapat tahu sakit sebenarnya selepas dia sendiri pergi berjumpa doktor senyap-senyap.

            “Aisya okey?”Tanya Irfan.

            “Saya okey. Awak masuk kelas dulu. Kejap lagi saya masuk,”jawab Aisya, tegas.

            “Saya tak kan masuk kelas kalau awak tak masuk sekali. Tak kan saya nak biarkan awak sakit sendirian kat sini. Awak sakit kan? Awak sakit apa ni?”

            Aisya terdiam. Kenapa pulalah Irfan nak ambil berat sangat sekarang? Terasa sedih pula hendak meninggalkan semua ini. Aduhai Aisya, gaya bercakap walaupun dalam hati sahaja, seperti gaya orang yang sudah tiada harapan untuk hidup lebih lama. Tetapi itulah hakikatnya. Hidup Aisya sudah tidak lama seperti orang lain.

            “Kejap lagi saya bangun. Awak jalanlah dulu. Saya jalan belakang awak,”kata Aisya. Dia tidak mahu Irfan mengesyaki apa-apa yang tidak kena pada dirinya.

            “Okey kalau macam tu,”kata Irfan sambil tersenyum melihat Aisya bangun. “Awak senggugut eh?”

            Pantas Aisya pandang Irfan. Terkejut. Kemudian tertunduk malu. Entah apalah soalan Irfan ini. Memalukan betul.

            “Ish awak ni. Mana adalah,”jawab Aisya. Irfan ketawa lepas. Suka agaknya dapat mengusik Aisya. Aisya cuma tersenyum. Mungkin hanya itulah yang dapat dia tunjukkan dari hatinya.

            Sakit kepalanya masih tidak surut. Tetapi digagahi dirinya untuk mendengar kuliah hari ini. Dia tahu hanya inilah masa yang dia ada. Dia berharap Allah menerima cintanya. Dia harap Allah terima segala amalannya yang tidak seberapa dalam beberapa tempoh terakhir ini.

            Habis sahaja kelas, dia terus pulang ke rumah. Mahira memasak hari ini, Nadia sedang menyediakan hidangan ketika dia baru sampai ke rumah. Hari ini mereka akan makan dalam dulang. Itulah latihan daripada usrah yang dihadiri ketiga sahabat ini. Latihan untuk merapatkan lagi ukhwah antara mereka sesama Islam.

            Bulan Ramadhan sudah menghampiri sebulan. Tidak sabar ketiganya hendak pulang ke kampung dua hari lagi. Banyak persiapan raya yang hendak disiapkan walaupun sudah saat-saat akhir.

            Selepas solat terawih malam itu, Aisya mengajak kedua sahabatnya duduk sebentar di ruang tamu. Ada sesuatu yang hendak diberitahu. Nadia dan Mahira tergelak mendengar permintaan Aisya. Seperti mahu memberi wasiat terakhir, kata Mahira sambil tergelak lagi. Nadia terdiam mendengar kata-kata Mahira. Rasanya Mahira mungkin tidak perasan sakit Aisya nampaknya semakin teruk sejak akhir-akhir ini.

            “Kau kenapa ni? Aku tengok kau macam makin teruk je. Kau ada pergi berjumpa doktor tak ni?”Nadia mengambil tempat di sebelah Aisya. Mahira terdiam. Matanya tepat memandang Aisya. Rasa bersalah pula ketawa lebih-lebih. Itulah, masa ketawa macam tak ingat dunia.

            Aisya tersenyum. Dia menggeleng-geleng. Ada dua pucuk surat dalam tangannya.

            “Aku sebenarnya tak tahu sampai bila aku akan terus hidup. Rasanya macam tak sempat nak jumpa keluarga aku. Kau tolong bagi surat ini untuk keluarga aku dan ini untuk Irfan. Aku segan sangat dengannya. Tapi..,”kata-kata Aisya terhenti. Air mata menitis setitik demi setitik. Tidak mampu dia hendak meneruskan katanya.

            “Kau sakit ke Aisya? Kenapa kami tak tahu? Keluarga kau tahu? Irfan tahu?”Bertubi-tubi pertanyaan daripada Mahira. Kelihatannya amat risau.

            “Kau berdua jangan risau. Anggap semua ini ketentuan Allah. Kalaulah aku ditakdirkan pergi, aku nak pergi dalam bulan ini.”


            Kata-kata Aisya yang terakhir masih terngiang-ngiang di cuping telinga Nadia. Seorang lagi orang tersayang meninggalkannya di akhir Ramadhan. Tidak sangka hidupnya akan ditimpa dua kehilangan dalam satu bulan yang berkat.

            Ke hadapan kedua sahabatku yang tersayang..Nadia dan Mahira. Aku sungguh tidak tahu bagaimana hendak diberitahu tentang keadaanku ini. Aku takut perkara ini akan lebih menyedihkan Nadia, dan membuatkan Mahira menjadi tersangat risau. Tetapi Allah telah mentakdirkan semua ini. Kalau aku mampu tabah menerima dugaan dari Allah, aku harap kamu berdua juga tabah menerima pemergianku. Aku juga tidak menyangka penyakitku sudah sampai tahap kritikal.

            Aku hampir berputus asa menerima takdirku. Namun aku yakin. Ada hadiah yang lebih manis di sebalik kesabaran ini. Keluargaku dan Irfan akan tahu melalui surat-surat yang telah ku tulis untuk mereka. Disebabkan kamu berdua sahabat aku paling karib, aku beritahu apa yang aku khabarkan pada keduanya.

            Pada keluargaku, aku berpesan supaya jangan bersedih dengan pemergianku. Tetapi, sebenarnya akulah yang hampa. Kecewa kerana tidak mampu menghadiahi mereka dengan kecemerlangan dalam pelajaranku. Sudah terlambat untuk aku kejar semua itu. Kerana itulah kalau kau berdua perasan, aku akan selalu belajar selagi boleh. Untuk menghabiskan sisa-sisa hidupku.

            Pada Irfan, aku sangat berterima kasih kerana kehadirannya dalam hidupku. Meskipun hanya seketika cuma, aku gembira. Selain kau berdua, dia juga telah banyak menghiasi hidupku dengan warna-warna cerianya. Sepertinya aku tidak sanggup untuk meninggalkan kamu semua. Tetapi Allah mentakdirkan hidupku lebih pendek berbanding kalian. Teruskan mengejar kejayaan. Teruskan perjuangan, sahabat-sahabatku. Semoga Allah akan sentiasa bersama kalian selagi kalian masih di jalan-Nya.

                                                                                                Yang menyayangi kalian,
                                                                                                Irdatul Aisya Abdul Rahman


            Tersedu-sedu Nadia dan Mahira membaca warkah daripada Aisya. Tidak sangka malam selepas Aisya berpesan pada mereka berdua adalah malam yang terakhir untuk mereka berkumpul begitu lagi. Dan, pastinya sudah hilang satu bintang yang menghiasi rumah sewa mreka. Apatah lagi buat keluarga Aisya.

            Kakak Aisya menangis-nangis membaca surat tersebut. Irfan pula terduduk tidak percaya. Waktu itu Aisya sudah terbaring di wad hospital. Hanya jasad pulang tanpa roh.

            Sewaktu sahur, Nadia di dapur. Pelik juga dia kerana biasanya Aisya yang akan bangun dahulu kejutkan dia dan Mahira. Kali ini, dia yang menyediakan makanan sementara Mahira pergi kejutkan Aisya.

            Baru sekejap Mahira masuk ke bilik Aisya, kedengaran suara Mahira terjerit cemas. Apabila didekati Aisya, Nadia merasakan nadinya sudah tiada denyutan. Agak berdebar dirinya. Aisya yang masih bertelekung, mungkin mengerjakan solat malam pada sepertiga malam tadi, diangkat ke ruang tamu.

            Mereka cuba juga memanggil-anggil nama Aisya, tetapi tiada jawapan. Nadia sudah tidak mampu menahan sebak. Dia tahu Aisya telah tiada. Mahira pun begitu. Keduanya menangis di samping buntu hendak berbuat apa.

            Tiba-tiba Nadia mencapai telefon dan menelefon Irfan. Hanya sepuluh minit kemudian Irfan datang bersama kancilnya. Nadia dan Mahira memapah Aisya masuk ke dalam kereta.

            Irfan kalut membawa kereta namun ditenangkan oleh Nadia dan Mahira. Kelihatan air mata Irfan turut mengalir. Dia tahu dia sudah kehilangan seseorang yang sudah berada lama dalam hatinya. Sejak setahun yang lalu ketika mula-mula mengenali Aisya. Baru sahaja hendak dinanti pagi raya nanti untuk menerangkan isi hati, dia sudah terlambat hari ini.

            Di hospital, doktor mengesahkan Aisya memang sudah tiada. Ahli keluarga Aisya dihubungi. Semuanya kelu, diam tanpa bahasa. Hanya titis-titis hujan yang renyai-renyai membasahi tanah perkuburan Islam sewaktu bacaan talkin di kubur Aisya. Dedaun yang berguguran seakan memberitahu cinta dunia sudah layu, dan hanya cinta Ilahi yang kekal abadi.

            “Ya Allah.. sesungguhnya cinta-Mu lebih besar daripada seluruh alam yang terbentang. Lebih indah daripada hiasan-hiasan yang ada di dunia ini. Sesungguhnya aku redha dengan ujian yang kau timpakan padaku. Kiranya ini adalah Ramadhan terakhir buatku, jadikanlah ia adalah yang paling indah dan paling diingati oleh orang-orang yang aku sayangi. Semoga mereka tidak terlalu bersedih dengan pemergianku. Gembirakanlah mereka dengan janji-Mu wahai Tuhanku..”


            Itulah kata-kata terakhir Aisya dalam diarinya. Meskipun ada cinta manusia dalam hatinya, cinta Allah lebih didambanya. Bukanlah ujian itu yang menjauhkan dia dari Allah, tetapi itulah jalan yang Allah tunjukkan untuk terus mencintai-Nya.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...