Friday, June 9, 2017

Ifthar with sahabat

Alhamdulillah..

Semalam adalah perkara yang amat manis untuk dikenang. Bersama sahabat yang tak pernah meninggalkanku saat aku jatuh dan terluka. Dia ada.

Meskipun hidup ini terlalu payah. Namun sebenarnya indah. Jika kita pandang kepada keindahannya, bukan kepada kepayahannya.

Coretan kali ini ingin sekali aku ceritakan tentang seorang sahabat baik yang sentiasa cuba meluangkan masanya denganku.

Semestinya aku bahagia bertemu mereka. Dalam masa aku temui orang yang banyak meneroka kelemahanku, dia adalah orang yang menyimpan kelemahan dan menyembunyikannya daripada orang lain. Alangkah indah mempunyai sahabat seperti ini.

Semakin kita mengenali sahabat kita, semakin kita sedar siapa kita. Semakin mereka menghargai kita, semakin jauh rasa rendah diri dan lebih selesa bersama. Sudah tentu persahabatan yang kita damba hingga syurga tercapai.

Kadang-kadang kita berkawan dengan sesiapa sahaja tanpa alasan. Itu kerana kita seorang yang suka berkawan. Dan bukan semua kawan kita tahu kisah hidup kita, perangai kita semasa bersendiri dan segalanya tentang kita. Pastinya, bila kita selesa dengannya barulah kita berasa mudah untuk menjadi diri kita yang sebenarnya.

Sahabatku yang aku keluar ifthar bersama, mempunyai minat yang sama denganku. Aku juga mempunyai seorang lagi sahabat yang sama juga sepertinya. Open-minded, positif, well-going with others, memahami.. Seriously, memang sangat aku suka tentang mereka.

Maaf, post kali ini agak berterabur dan menggunakan bahasa 'rojak'. Tapi itulah aku sebenarnya. Not really perfect. Tapi selalu nak sempurnakan anak-anak muridku supaya tak jadi seperti aku.

Still, aku sayang kepada semua sahabatku. Hanya yang aku ceritakan ini, dia terlalu menjagaku. Keluar dengannya pun macam keluar dengan kekasih. Haha

Tengahari itu setelah dua orang sahabatku dari tempat kerja hantar aku ke Terminal Bas Selatan, aku terus menaiki tren LRT ke Bandaraya untuk menyelesaikan hutang MARA.

Tiada apa sangat nak kena buat. Cari kaunter bayaran MARA, isi borang dan bagi cash. Kemudian, orang tu bagi resit, settle.

Lepas tu terus aku pergi ke Jalan Tuanku Abdul Rahman atau lebih dikenali sebagai Jalan TAR. Baru nak beli baju raya. Cari-cari baju aku yang nak, akhirnya jumpa juga setelah pusing dan dah masuk Jakel Mall. Tapi bukan beli kat Jakel tau. Mahal sangat. Saje jalan-jalan situ sebab seorang kawan kerja kat situ. Dia nak tolong bayar harga staf. Hmm.. Design tu tak sama macam aku nak.

Yang aku jumpa ada kat Jalan TAR. Lepas tu, cari tudung untuk mak, diri sendiri dan dua orang sahabat yang minta tolong belikan juga.

Habis semua tu dah lepas Asar juga. Teruslah pergi Masjid Jamek. Alone Traveller memang macam ni. Dah tak hirau orang lain.

Sahabatku pun telefon cakap dah nak sampai. Aku cari-cari sampai kat tengah jalan. Mulanya aku cakap boleh je naik LRT jumpa kat stesen lain. Lagipun jem kan. Dia cakap tak apa. Tunggu je situ. So sweet my friend. Macam mana aku tak sayang dia? Kalau orang lain, memang suruh tunggu stesen lain je.

Sahabatku ajak berbuka kat tempat special, katanya. Murni Discovery Restaurant. Aku ikut aje. Lagipun tak pernah juga rasa lagi makanan kat situ.

Dah sampai situ, penuh pula orang book untuk berbuka puasa. So, dia bawa aku pergi Bandar Tasik Permaisuri. Serius, banyak sangat kenangan kat KL ni. Sehingga waktu aku kecewa dulu, aku pernah janji tak nak datang sini lagi. Bertahun juga aku tak datang dan tak pernah jejak kat bangunan tempat belajar aku dulu.

Tapi sekarang aku dah tegar. Aku ada sahabatku. Yang selalu minta aku jangan ingat benda yang dah lama. Bila bersembang tentang kawan-kawan lama kami, macam tak pernah habis cerita. Cuma jangan masuk topik kecewa aku dulu, walaupun aku dah okey. Haha.. Sahabat..sahabat.. Punyalah nak jaga hati kawan.

Kami berbuka di Taman Tasik Permaisuri. Banyak perkara kami sembangkan. Perkara lepas dan sebenarnya banyak perkara baru. Lepas tu, kami pergi semula ke Murni Discovery tu. Bersungguh dia nak aku rasa makanan kat situ. Aku okey je. Jenis tak memilih makanan sangat. Jangan bagi makanan basi je, memang tak makanlah. Haha

Aku doakan sahabatku ini bertemu bahagia dia. Moga Allah mudahkan jalannya, kerana dahulunya dia sanggup berhenti kerja untuk jaga arwah maknya yang sakit dulu. Dan aku masa tu sangat terkilan tak dapat melawat dia.

Inni uhibbuki fillah, Ili Nur Adila.
Salah seorang sahabat setiaku.

Thursday, June 8, 2017

Lembaran Ramadhan

Assalamualaikum..

Saat ini memang terasa benar-benar ingin menulis.

Bulan Ramadhan seakan-akan mahu ada 30 lembaran kisah dan dengan harapan semuanya terisi.

Namun, masa mencemburui niat itu. Lantas, yang ada hanya ini. Secebis helaian daripada lembaran Ramadhan 1438H.

Seiringan hari yang berlalu, aku semakin gembira di sini. Dalam kegaranganku mendidik, masih ada kasih untuk anak-anak muridku seperti waktu mula-mula aku masuk ke sini dulu.

Demikianlah anak. Bila dimarahi, dia rasa terpinggir. Bila disayangi, dia rasa seakan dunia ini miliknya. Senyuman mereka saat aku menghargai usaha-usaha mereka, begitu lebar dan ikhlas. Dan bening mata mereka memandangku seakan aku akan pergi daripada hidup mereka.

Hakikatnya, mereka yang akan meninggalkanku. Mereka akan melangkah ke sekolah rendah. Kerana itu jua aku selalu berpesan supaya mereka boleh menjaga diri mereka, mampu berdikari sebagaimana mereka berada di Pasti.

Terkadang kurasakan agak keras. Dan terkadang kurasakan agak memanjakan mereka. Lalu ku ambil jalan tengah. Buat baik disayangi, buat yang dilarang pasti ditinggalkan seketika. Hingga mereka sedar kesilapan mereka.

Ramadhan kali ini begitu indah. Sering aku berpesan pada mereka untuk belajar berpuasa betul-betul. Separuh hari pun tidak mengapa. Nanti dah biasa boleh puasa sampai maghrib.

Seringkali juga diingatkan kepada mereka sewaktu mengambil ibrah surah-surah kecil. Orang yang buat baik mendapat pahala dari Allah dan segala kebaikan dunia akhirat, manakala yang berbuat jahat Allah tidak akan sayang dan di akhirat nanti pasti Allah campakkan ke neraka.

Buah amalnya? Skop buat baik dapat kebaikan terus kita tunjukkan. Jadi, jelas maksud ayat yang Allah turunkan dalam Surah Az-Zalzalah.

Anak-anak kecil benar-benar mendidik jiwa kita. Mereka baru belajar dan kita pun masih belajar. Semakin meningkat dewasa mereka mendapat pelbagai jenis ilmu. Sedangkan kita, semakin banyak lupa dan alpa. Itulah hakikat manusia, pelupa.

Maka wajiblah untuk kita mohon petunjuk daripada Allah. Hanya Allah sahaja yang dapat memberikan petunjuk-Nya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya.

Ramadhan indah, bulan yang penuh barokah dan mudah mendapat pahala. Kerjakan kebaikan sebanyak-banyaknya seperti Ramadhan ini yang terakhir buat kita.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...