Saturday, March 29, 2014

Dekat denganMU

Sebulan yang lalu, memang sangat menyakitkan. Baru sahaja sampai di Kota Bharu, terus ada khabar tentang pinjaman semester ini ditangguhkan ke semester depan. Masalah ini timbul kerana sebilangan besar mahasiswa tidak mengambil surat perjanjian. Sedangkan waktu di UiTM Machang dahulu tiada sesiapa pula yang menyuruh ambil semula surat perjanjian itu, malah semuanya dikumpulkan dan mereka ambil.

Aku masih menanti harapan dalam minggu pertama. Harapnya adalah masuk duit pinjaman pada minggu itu sebab banyak hendak digunakan untuk beli buku-buku dan fotostat nota-nota. Sememangnya tidak dinafikan, apabila disebut ibu bapa guru, orang akan kata aku ini kaya. Senang hendak minta duit. Padahal mereka lupa bahawa aku ini anak sulung, dan banyak kena lepaskan untuk adik-adik yang lain yang masih belajar di kolej yang lebih mahal yurannya dan yang masih bersekolah. Berat juga bahuku dan itulah yang memberatkan hatiku untuk meneruskan pengajian dalam semester ini.

Minggu kedua, tanpa berbincang dengan rakan-rakan serumah, aku terus masuk kerja di kedai fotostat. Banyak perkara yang bermain di mindaku sebenarnya. Sendirian dalam kereta, air mataku tak putus-putus jatuh. Belum pernah aku diuji sejauh dan seberat ini sepanjang aku belajar. Sebelum ini, kalau aku tiada duit sekalipun, aku akan minta pada ibu bapaku dan dengan mudahnya aku akan mendapat duit itu. Alhamdulillah..

Kali ini aku merasakan Allah mahu mengujiku supaya aku lebih kuat. Bayangkan, hari-hari aku terpaksa memandu kereta ke kampus lantaran rumahku jauh sebanyak tiga kali lampu isyarat. Dalam lima belas minit sekali pergi. Kalau sesak, hampir setengah jam juga. Kalau waktu petang memang sampai sejam lebih. Seminggu duit minyak aku lebih kurang RM50. Sedangkan dalam poketku ketika itu hanya ada RM50. Itu pun setelah pinjam dengan kawan serumahku. Bayangkan kalau empat bulan begini.. Kalau sebulan boleh guna RM50, lagi tiga bulan sudah tiada bajetku. Aku mula putus asa.

Sedang membaca Al-Quran, Allah memujukku dengan ayat dari surah Yusuf, " tidak berputus asa melainkan orang-orang yang kafir.." Aku mula sedar, Allah ingin aku berusaha. Aku juga terjumpa kata-kata ini di muka buku, "Apabila seseorang sudah mula berusaha, Allah akan mula mengabulkan doanya.." Maksudnya, aku tidak boleh berdiam diri. Aku mesti mengorak langkah dan jangan berpatah balik selagi belum berjaya.

Hari aku hendak bayar buku dengan senior, jumlahnya RM30. Ketika itu duitku hanya ada RM10. Aku betul-betul tidak cukup duit. Masa itulah aku hanya bertawakkal pada Allah dengan harapan Allah akan memudahkan urusanku untuk membayar hutang. Datang sahabatku menghulurkan RM30 sambil berkata,"Nanti ada duit, baru bayar. Jangan risau tentang saya."

Aku terkedu dengan kebaikannya. Tapi aku yakin, itu kebaikan Allah yang Allah tunjukkan dalam dirinya. Subhanallah.

Meskipun aku bekerja di kedai itu pun, aku masih belum mampu mengumpul duit minyak. Jadi, aku tahan makanku. Aku pujuk hati untuk berasa cukup dengan apa yang ada. Apa yang aku hendak dahulukan skarang ialah duit minyak dan duit makan walaupun sdikit. Aku tidak mahu mnjadi terlalu fakir. Itu pasti mnjadi fitnah bagiku dan Islam.

Hujung minggu itu, Jumaat dan Sabtu aku bekerja bersungguh-sungguh. Alhamdulillah, Allah hendak beri rezeki pada hamba-hambaNya, ustaz tuan punya kedai itu bersungguh-sungguh menyuruh aku makan makanan yang dia beli smasa solat Jumaat dan tengahari Sabtu. Perkara ini mengingatkan aku pada kisah Maryam yang mendapat rezeki dari Allah tanpa prantaraan. Bezanya aku sekarang, Allah menghantar hambaNya yang soleh ini untuk memberi makanan padaku. Bukan setakat itu sahaja, kawanku juga menghulurkan sedikit duit blanja untuk minyak kereta.

Sungguh Allah memang Maha Penyayang.Aku tidak meragukan sedikitpun. Allah memberi rezeki kepada sesiapa sahaja yang dikehendakiNya.

Tiba-tiba air mataku menitis laju. Jika terlalu banyak aku meminta sekarang, apa lagi yang tinggal untukku di akhirat sana? Masih ada bekalkah untuk aku bawa k akhirat nanti. Seakan-akan tanganku kosong. Amalanku seolah-olah tiada. Aku menangis semakin lebat.

Baru dua minggu kerja, akhirnya pinjaman aku masuk pada hari Jumaat. Khamis itu, bapaku datang bersama dua orang adikku untuk menjenguk nenek di kampung. Seiring dengan itu, turut menjengukku. Sedangkan semalam aku baru sahaja merajuk dengan abah dan adik lelakiku. Mereka solah-olah tidak faham keadaan sulit aku sekarang yang menyebabkan masaku terlalu terhad dan kreditku tiada.

Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dia betul-betul Maha Pemurah. Saat duit pinjaman itu masuk, apa yang aku takut ketika itu ialah ianya akan menjauhkan aku dari Tuhanku sedangkan hatiku sudah btul-betul berharap padaNya. Hanya padaNya.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...