Sunday, July 16, 2017

Diskusi hati

Assalamualaikum..

Sunyi malam bandar dan kampung jauh amat bezanya. Di kampung, cengkerik bersahut-sahutan. Di bandar, hanya suara angin kipas menderu-deru mendinginkan suasana.

Sekali lagi, aku terbangun dari mimpi yang panjang. Bukannya fantasi, tapi realiti.

Bagaimana kita boleh menangis begitu hiba kehilangan cinta orang yang kita sayang, sedangkan kita tidak takut kehilangan cinta Allah yang selalu menyayangi kita?

Terusik jiwaku dengan pertanyaan sendiri.

Hidup ini masih jauh perjalanannya. Meskipun kita bukan berdiri di atas jalan yang kita mahu, tapi itu yang Dia mahu. Dia tahu dan Dia memberikan yang terbaik untuk kita.

Di dunia ini hakikatnya semua hanya pinjaman dan sementara. Di akhirat nanti Allah akan memberikan kita yang kekal, yang tiada tandingannya di dunia ini.

Bercinta kerana Allah, redha kerana Allah, yakin kerana Allah dan tawakkal kerana Allah.

Biar seluruh hidup kita hanya kerana Allah.

Meskipun kita cuba mengubah dunia seluruhnya, takkan berlaku tanpa izin Allah. Sedangkan mahu mendidik anak kecil juga perlukan izin Allah, barulah anak itu boleh mendengar kata.

Diskusinya, jiwa kosong itu akan terus resah tanpa zikrullah. Kita tak mampu hidup tanpa Allah, dan tak mungkin dapat tinggalkan kebiasaan kita mengadu kepada Allah. Hanya Dia yang Maha Mendengar segalanya.

Moga ada cinta Allah untuk kita semua.. Moga Allah ampunkan dosa-dosa kita semua..

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...