Monday, May 15, 2017

Mimpi yang hilang

Aku kira waktu itu takkan sampai. Bukan putus asa. Tapi sudah jauh aku berlari. Baru sahaja hendak mencapai mimpi, terus jatuh tersungkur.

Saat itu, pada siapa lagi harus kuserahkan hati? Hanya pada Dia. Yang Sentiasa Ada, dan sentiasa Mendengar rintihan hamba.

Bila ada luka, di situ ada kecewa. Dan yang tahu hanya Tuhan.

Mahu diberitakan kepada siapa perasaan ini kalau bukan kepada Allah? Hidup matiku juga kerana Allah..

Mungkin aku hanya perlu menunggu. Seseorang yang sebenarnya telah lama ku tunggu. Meskipun dia tidak tahu. Meskipun dia telah menyepi.

Aku bukan mengalah, cuma aku lelah. Sering bertemu orang yang salah.

Di mana yang benar? Di mana insan yang benar-benar diceritakan oleh ustaz ustazah. Boleh bersama selamanya kerana Allah. Susah senang bersama kerana Allah.

Cerita hatiku sukar ditelah. Kerana sudah banyak waktu yang telah disiakan oleh pedihnya kepalsuan cinta dunia.

Mungkin ada benarnya cerita Hamka, Tenggelamnya Kapal Van Der Vijk. Atau Merantau Ke Deli. Atau Di Bawah Lindungan Kaabah.

Hanya ada penyatuan jiwa, akhirnya mati membawa cinta yang luka.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...