Sunday, September 19, 2010

KiSah AinuL MaRdhiaH

Assalamualaikum.. Salam Perantau memandangkan saya akan kembali ke tempat belajar ketika bercerita tentang kisah ini, Ainul Mardhiah, yang juga nama pena saya. Maksud Ainul Mardhiah ialah 'mata yang diredhai'.

Ainul Mardhiah merupakan seorang bidadari yang paling cantik di kalangan bidadari-bidadari yang lain. Suatu pagi dalam bulan puasa ketika Rasulullah S.A.W. memberi targhib iaitu berita-berita semangat di kalangan sahabat untuk berjihad pada agama Allah, katanya, "Barangsiapa yang keluar di jalan Allah tiba-tiba ia syahid, maka dia akan dianugerahkan seorang bidadari yang paling cantik di kalangan bidadari-bidadari syurga. Mendengar berita itu seorang sahabat yang usianya sangat muda teringin hendak tahu bagaimana cantiknya bidadari tersebut tetapi dia malu hendak bertanyakan kepada Rasulullah S.A.W. kerana malu pada sahabat-sahabat yang lain. Namun dia tetap memberi nama sebagai salah seorang yang akan keluar berjihad.

Sebelum Zohor, sunnah Nabi akan tidur sebentar, dipanggil khailulah, maka sahabat yang muda tadi juga turut bersama jemaah tadi, tidur bersama-sama. Dalam tidur tersebut dia bermimpi berada di satu tempat yang sungguh indah, dia bertemu dengan seorang lelaki yang berpakaian yang bersih lagi cantik dan muka yang berseri-seri lalu ditanyakan dimanakah dia. Lelaki itu lalu menjawab inilah syurga. Lalu dia menyatakan hasrat untuk berjumpa dengan 'Ainul Mardhiah. Lelaki itu menunjuknya di suatu arah maka berjalanlah dia ke situ. Di suatu pepohon beliau mendapati ada seorang wanita yang tidak pernah dilihat kecantikan begitu didunia ini lalu diberi salam dan dia bertanya, "Adakah kamu ini Ainul Mardhiah?" Wanita itu menjawab, " Tidak, saya khadamnya. Ainul Mardhiah ada di dalam singgahsana sana."

Lalu dia berjalan dan memasuki satu mahligai yang cukup indah dan mendapati ada seorang lagi wanita yang kecantikannya berganda-ganda daripada yang pertama tadi sedang mengelap permata-mata perhiasan di dalam mahligai. Dia memberi salam dan bertanya lagi, "Adakah kamu Ainul Mardiah?" Lalu wanita itu menjawab, "Tidak, saya hanya khadamnya di dalam mahligai ini. Ainul Mardiah ada di atas mahligai sana." Lelaki itu menaiki anak-anak tangga mahligai permata itu. Kecantikannya sungguh mengkagumkan. Akhirnya dia sampai ke satu mahligai dan mendapati seorang wanita yangberganda-ganda cantik daripada yang pertama dan yang kedua, tidak pernah dilihat di dunia.. Wanita itu berkata, "Akulah Ainul Mardhiah, aku diciptakan untuk kamu dan kamu diciptakan untuk aku."

Apabila lelaki itu mendekatinya Ainul Mardhiah menjawab, "Nanti, kamu belum syahid lagi." Tersentak pemuda itu lalu terjaga dari tidurnya. Dia menceritakan segala-galanya kepada seorang sahabat lain, namun begitu dia berpesan agar jangan menceritakan cerita ini kepada Nabi SAW. Tetapi, sekiranya dia syahid barulah diceritakan kepada Nabi.

Petang itu pemuda itu bersama-sama dengan jemaah dan Nabi SAW telah keluar berperang lalu ditakdirkan pemuda tadi telah syahid. Petang tersebut ketika semua jemaah telah pulang ke masjid, ketika waktu hendak berbuka puasa maka mereka telah menunggu makanan untuk berbuka yang juga merupakan salah satu sunnah Nabi SAW. Maka kawan sahabat yang syahid tadi telah bangun dan merapati Nabi SAW lalu menceritakan perihal sahabat Nabi yang syahid tadi. Ketika bercerita itu Nabi menjawab, "Benar... benar... benar..." sepanjang cerita tersebut. Akhirnya Nabi SAW berkata, "Memang benar cerita sahabat kamu tadi dan sekarang ini dia sedang menunggu untuk berbuka puasa di syurga."

Wallahu wa'lam

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...